Curhatan tentang Aupair

 

Picture 220

Sailing with Smiling Faces

Tulisan ini udah beberapa lama di draft, cuma maju mundur terus buat nongolin, dan akhirnya gue putusin ya udah publish aja. Jadi dibacanya sambil senyum aja 🙂

Jadi setelah tulisan gue mengenai Aupair (baca disini), banyak banget yang ngirim gue email. Hampir setiap hari gue terima email yang nanya persyaratan, yang curhat, yang nanya pengalaman dan semuanya gue jawab walaupun gak langsung  dan sebagian besar lagi gak ada kabar lagi, tapi ya udah, gue berpikir mungkin setelah mereka baca cerita gue, mereka merasa belum siap. Tapi ada juga yang makin mantab dan mereka daftar, dan setiap kali gue denger ada yang berangkat, gue juga berasa seneng banget, karena buat gue pengalaman Aupair itu luar biasa banget.

Nah semenjak kurang lebih 1,5 tahun terakhir, minat host family sama Aupair Indonesia berkurang drastis banget. Yang gue tau tahun lalu berangkat aja cuma beberapa orang, sedangkan pas zaman gue jadi aupair, Indonesia termasuk negara favorit yang dicari karena menurut para host family orang Indonesia termasuk yang ramah, ringan tangan membantu dan tau aturan, sampai-sampai aja pas gue udah balik, Host family gue masih minta dicariin aupair Indonesia.

Trus gue penasaran, kenapa sekarang aupair Indonesia segitu gak ada yang mau. Ngobrol-ngobrol lah gue sama agent nya Aupair yang di Indonesia. Jadi, dia banyak dapat complaint dari Agent Aupair di Belanda, di mana banyak host family yang complaint mengenai tingkah laku para aupair Indonesia. Kebanyakan aupair Indonesia ke sana sudah membawa tekad bulat untuk mendapatkan pacar bule, sehingga mereka menghabiskan waktu untuk clubbing, hangout dan dating  biar bisa dapat koneksi pria-pria. Bahkan gue baru denger ada yang dipulangin gara-gara kerjaan dan hubungannya gak beres sama host family soalnya hidupnya di dekasikan buat cari cowo. Sedih.

Gak ada salah nya dengan cari pacar bule atau usaha buat dapat pacar bule, tapi seperti juga di postingan gue sebelumnya, gue bilang itu bonus, please, jangan jadiin itu tujuan utama hidup di sana. Mungkin kaya gue ya contohnya, gue sama Jan gak pacaran dari waktu gue masih aupair, jauuuuh setelah gue balik ke Indonesia dan malah gak berpikiran buat punya pasangan bule. Yang gue sayangkan lagi adalah, dengan beberapa orang aupair Indonesia yang kelakuannya begini, eh jadi merembet ke nama seluruh “aupair Indonesia” sehingga gak ada host family lagi yang mau dan temen-temen yang emang niatnya pingin bener-bener cari pengalaman dan tinggal di luar negeri jadi gak dapat kesempatan plus kan malu-maluin nama negara yaa. Setahun waktu yang sebentar banget, kalau gak dimanfaatin explore Belanda (dan negara sekitarnya) rugi banget kan.

Gue nulis gini karena ada beberapa orang yang gue kenal yang akhirnya susah banget dapat host family karena citra “Indonesia” sudah terlanjur gak baik. Mungkin ada yang baca blog ini atau nemu blog ini karena emang pingin jadi aupair dan pingin punya pengalaman di Luar negeri, gue cuma membantu mengingatkan bahwa di luar itu, kita bawa nama negara kita, jadi mari yukkk saling jaga sikap, jadinya kesempatan temen-temen yang lain yang pingin juga cari pengalaman jadi gak tertutup 😀

Postingan ini gak sok ngajarin atau sekali lagi melarang untuk mencari pacar, postingan ini ada, karena ada banyak orang yang pingin banget ke Belanda buat cari pengalaman jadi gak bisa karena image nya aupair Indonesia sudah kurang baik.

 

Advertisements

Aupair

Image

Banyak yang nanya kenapa dulu gue bisa ke Belanda dan tinggal di sana setahun. Jawabannya gue dulu ikut program Au-Pair.

Jadi Au-Pair ini adalah program pertukaran kebudayaan, dimana kita tinggal dengan host family kita buat setahun, dapat kursus bahasa Belanda dan uang saku, dan kita tugasnya adalah membantu host family menjaga anak mereka. Bukan pembantu koq, tenang aja, bukan juga baby sitter atau nanny, karena kita kerjanya gak full time 🙂 Tugas Aupair yang paling utama adalah bersama anaknya host family ketika mereka kerja. Kalau pengalaman gue dulu, gue anaknya umur 8 bulan pas nyampe di sana. Masihhh beibiiii banget dan anak pertama. Dua-dua family nya kerja full time, 4 hari seminggu. Papa nya tiap Rabu kerja dari rumah dan mama nya tiap Jumat. Nama anak nya Frederique Brandt. Banyak yang bilang kaya cowo, dari nama sampe muka, tapi dia CEWEEEE 😀

Nah kalau gue dulu karena anaknya masih beibi, jadi otomatis dia sama gue terus seharian (gak seharian juga, karena dia bangun pagi diambil sama mamanya, tidur juga dia sendiri di kamarnya dan mama nya yang nganterin dia tidur sambil bacain cerita dan yang mandiin juga mamanya). Jadwal gue dari pagi sampai dinner time sama dia hari Selasa sama Kamis. Kita berdua di rumah, main, nonton, foto-foto, jalan-jalan, apa ajalah sama dia. Senin dia ke Day Care Center, jadi biarpun udah ada gue di rumah, nyokap bokapnya tetap pingin anaknya bergaul (dari umur 4 bulan dia “bergaul” di daycare) 🙂 rabu gue setengah hari doang, pagi aja, siangnya kalau papanya udah bangun, dia main sama papa nya. Jumat juga setengah hari, mama nya pagi suka masih kerja video conference, abis lunch gue free sampai senin lagi 🙂 Emang banyakan free nyaaa gue, dan weekend juga gak pernah dimintain tolong buat jaga. Karena masih anak pertama jadi mereka masih excited banget selalu pingin bareng Frederique.

Gue jelasin tugas standard nya Aupair. Jadi kita selalu bersama anaknya, temenin main atau nganterin ke sekolah ketika mereka udah masuk sekolah, nyiapin makan siang buat anaknya, membantu membereskan mainan anaknya (membantu loh namanya. Jadi kalau anaknya udah mulai ngerti diajarin buat abis main simpen lagi, kalau Frederique yang masih kicik, mau gak mau gue yang beresin), belanja ke supermarket (ini bagian yang paling gue suka 😛 Jalan sore sama Frederique, beli roti atau makan malamnya dia, soalnya dia makan malam sampe umur 12 bulan masih makanan botol yang tinggal dipanasin di microwave), nyuci piring (ini ada mesinnya koq, jadi taruh semua di mesin dan kalau udah selesai diatur lagi di tempatnya) dan nyuci baju (tapii tenang aja, gak kaya disini koq, disana semuanya pakai mesin, mesin pencuci sama pengering. Kalau gue dulu cuma bajunya Frederique doang tiap senin gue cuci, trus lipet aja, gak pakai setrika-setrikaan koq), sama ngebersihin rumah tapi yang bener-bener kotor dimainin sama anaknya. Ada peraturan mengenai besaran luas yang bisa kita bersihin, kita gak boleh ngepel serumah-rumah, atau bersihin kaca/kolam renang, kita bisanya light household, artinya yang bener-bener ringan. Dulu di tempat gue ada cleaning lady seminggu sekali datang, sisanya pas Frederique kalau makan siang rotinya berantakan, gue vacuum aja di daerah sekitar tempat duduk dia, cuma 5 menit bersihhh 😀

Kalau dari sisi Host Family ya. Host family haruslah mereka yang terpelajar, ngomong Inggris aktif dan  berpenghasilan bagus (karena mereka mengeluarkan uang yang cukup besar buat menjamin kita, buat tiket, asuransi, dkk). Mereka adalah orang-orang yang open minded banget, apapun yang lu rasakan, lebih baik diomongin. Misalnya ketika mereka minta tolong kita untuk jagain anaknya pas weekend, tapi kita udah buat janji, nah itu bisa diomongin, mereka negotiable banget. Mereka juga gak ngebeda-bedain kita, apa yang mereka makan, itu yang kita makan sebagai dinner. Bahkan kalau pengalaman gue, kalau ada acara keluarga gue selalu diundang dan disuruh duduk aja, nanya mau nya minum apa. Host family kita adalah orang yang akan bertanggung jawab selama setahun penuh dengan kehidupan kita. Uang tiket, visa, insurance juga dapat dari host family. Kita makan free di rumah mereka, tinggal free selama setahun, dapat kursus bahasa belanda (gue kursus nya di Smiling Face seminggu sekali dan dianter jemput sama host dad gue 🙂 ), dan dapat uang saku. Fasilitas yang standard yang harus kita dapatkan adalah kamar pribadi (kalau hoki bisa dapat kamar mandi pribadi juga, kaya gue dulu dapat kamar mandi sendiri di kamar), televisi, komputer/laptop dengan internet, HP, dan sepeda.

Ada rules yang bener-bener mengatur mengenai kehidupan Aupair di Belanda koq, jadi jangan takut. Host Family juga selalu menganggap kita bagian dari keluarga mereka, sampai Om Tante, Oma Opa baikkk semua selama kita juga sopan dan tau batasannya 🙂 Bukan berarti gue gak pernah nemu Aupair yang bermasalah ya, ada koq yang bermasalah, dan itu gunanya juga kenapa pas kesana gue pake Agent yang bener-bener terpercaya. Gue pakai Smiling Faces. Mereka juga ngeliatin kamar kita koq apakah sesuai dengan prosedurnya atau gak. Kita juga akan dapat waktu libur setiap weekend dan 2 minggu full dalam setahun itu (dulu gue dapatnya 3 minggu :)). Kita juga dibayarin untuk ikut outing para Aupair sedunia. Nah dalam setahun ada 4 outing setiap season, tapi dibayarinnya berapa tergantung family, ada yang cuma 2, ada yang 4-4 nya.

Image

ini pas kita lagi mau outing sama seluruh Aupair di bawah Agent Smiling Faces dari seluruh dunia 🙂

Nah syarat sebagai aupair, umur 18-30 tahun, bisa berbahasa inggris aktif, bertanggung jawab, dan mau belajar hal-hal baru sama jangan takut. Keliatannya emang gampang-gampang susah, gampang mungkin karena tugasnya gak berat tapi susahnya adalah ketika winter dan homesick. Homesick itu menyiksaaa banget, apalagi kalau mulai sakit karena dingin >.< Dan kita juga musti sadar, mereka itu bener-bener berbeda dengan kita cara hidupnya. Mereka adalah orang yang direct kalau ngomong, kalau gak suka ya mereka bilang gak suka dan On time bangettttt. Mereka juga adalah orang yang perhitungan ketika hari biasa, jangan kaget kalau misalnya mereka minta bon abis kita belanja (dulu seh gue gak, cuma beberapa Aupair ada yang begitu), tapi kalau liburan mereka akan sangat foya-foya. Gue pernah dikasih hadiah SInterklaas sama host family gue liburan ke France selama seminggu buat ski-ing. Jadi mereka emang tiap tahun ada wintersport holiday, nah karena gue selalu bilang pingin liat salju (okelah, awal-awal kan norak :P) dan mereka bilang Belanda jarang banget bisa salju panjang jadi mereka nyiapin ke France buat ski-ing disana. Gue disewain alat nya buat seminggu yang mahal trus di ajarinn (walaupun gue sempat jatuhh dengan mengerikannya dan gue pikir gue bakal mati di dasarnya >.<), tapi in the end pas gue udah bisa, gue divideoin buat jadi kenang-kenangan katanya 🙂

Nah caranya gue kesana adalah pakai agent yang akan mencarikan kita host family yang cocok dan arrange waktu interview kita sama mereka. Jadi tenang aja, gak buta-buta juga koq, kita akan lihat mereka dan akan diinterview. Kalau kita gak sreg bisa nolak koq 🙂 Prosesnya gue makan waktu dari awal daftar, lengkapin semua sampai berangkat itu 6 bulan, lamanya karena gue ngisi emang cukup lama dan pas mereka ngurus kartu gue disana mereka juga pas pindahan rumah, jadi makin lama deh.

Gue seh gak pernah menyesal pernah ikut program ini. Pas lulus kuliah, gue langsung ke sana setahun, bener-bener ngasih wawasan baru, dan gue bisa menikmati hal-hal yang kalau kudu gue bayar sendiri, duitnya gak ada kakak 😦

Image

Ini foto waktu birthday Frederique yang pertama. Yang 2 cewe itu sepupu-sepupunya Frederique. Lucu-lucu apalagi yang kecil, namanya Bloeme. Dia suka buatin gue stiker gambar kalau ketemu atau pas Sinterklaas day (5 Desember) dimana semua anak kecil percaya ada SInterklaas yang kasih mereka kado, dia cerita kalau dia nulis surat ke Sinterklaas, bilang dia punya teman baru, Aupairnya Frederique, namanya Astrid, nanti Sinterklaas jangan lupa kasih Astrid kado yaa. Sweeeeet bangettt ya ❤ :*

Image

Nah ini host family gue sama keluarga dari host dad gue. Ini waktu Christmas Dinner. Makanannya spesial, masaknya juga seharian ituuu >.<

Dibalik semua cerita keseruan gue jadi Aupair, saran gue (macam berpengalaman sekali nak*) kalau memang sudah kesana dan punya kesempatan itu, dipakainya beneran buat belajar dan explore hal-hal baru, misalnya travelling ke negara-negara eropa yang itungannya cukup murah dengan uang saku Aupair kita. Jangan menyia-nyiakannya dengan punya tujuan *gue harus dapat pacar bule* sehingga menghabiskan waktu kencan dengan berbagai bule atau malah kaya kuda lepas kandang, yang berasa bebas trus semuanya dicoba sampai yang gak benar 😦 Beberapa Aupair indo yang gue kenal juga ada yang gitu, kan sayang banget. Untuk punya pacar bule, jadiin itu bonus tambahan, jangan dikira gampang koq 🙂 Manfaatin setahun dengan bener aja, karena setahun bakal berlalu sangattt cepat 🙂

Kalau memang ada yang berminat dan pingin nanya-nanya bisa tinggalin koment aja, dengan senang hati pasti gue bantu 🙂

Full story about Koningindedag

Jadi kamis malam gue menghabiskan malam gue buat Koninginnacht di Utrecht, ngubek2 rommelmarkt (Second market).
gue berhasil mendapatkan 3 kaus harga 1 euro, rok jeans buat nyokap gue 1,5euro…
SUDAH!!!!
Trus Jumatnya pagi2 gue sama Merry dari Utrecht terwijde karena kita nginep di Lisa, kita ke Hillversum, ketemu Arief dan Christian terus langsung ke Amsterdam…
Crazy city!!! semua pakai baju orange, jalan sembarangan, minum2 sampe mabok, ajeb2, gilaaaa deh, pertama kali gue liat belanda gak dalam keteraturan…
parahnya gue akhirnya bisa melihat dengan leluasa pasangan gay dan lesbi…
mereka ciuman (catet, ciuman FRENCH KISS!!!) dengan cihuii dan gak tau malu nya, bahkan ada beberapa cowo yang mau kencing, udh aja bka celana trus kencing ke kanal tanpa malu nya,haha…gue sama Merry smpe terpana tak berkata2 tapi tetep diliat,hahha…

seharian di Amsterdam, nunggu Yani yang dateng telat karena diputer2 pas naik kereta, soalnya hampir 3/4 nya orang belanda mau ke Amsterdam, mau party di Amsterdam…
Overall menarik seh Koninginindedag di Amsterdam.

Trus abis itu nginep di Deventer,di rumahnya Chris.. Sampe sana jam 1an trus Tigor bawa makanan, kita makan dulu jam 2, jam 4 tidur, bangun jam 10an, gue,Yani, sm Merry kelaperan, ngubek2 dapur Chris, masak nasgor trus malas2an geje sampe malem,haha..
Arief dateng bawa bakso, kita makan bakso, malamnya makan dimasakin sama Chris, tengah malam masih aja makan bakso jam 2an dimasak Arief lagi, ckckckc…-babi abisss-
Minggunya pagi masih geje2, kluar rumah jam 3an ke Appeldoorn, ngeliat palace nya Queen,, tapi gak bisa masuk, soalnya ujan juga trus minggu ditutup kyanya…
trus balik rumah jam 7…
masih sempet2nya skype sm Gilda, ngobrol gak jelas, jam 11 saya ke peraduan menyambut hari senin penuh bahagia dan menyongsong sebulan pas hari saya kembali ke tanah air:)

easter holiday

Happy Belated Easter:)
Tahun ini paskah yang paling gak bermakna buat gue , ke gereja pun gue bener2 gak nyimak khotbahnya, bahkan pas jumat agung disini gak ada ibadah, adanya cuma pas minggu paskah doang, jadi gue minggu ke gereja dan walaupun gue gak nyimak khotbahnya, gue benar2 berdoa dan bersyukur buat kematian dan kebangkitan Yesus…
Suasana paskah yang biasa aja disini, buat gue kangen sama paskah di Indo:(

Btw, gue mau cerita nih tentang long wikend gue yang amat sangat melelahkan..
jadi ceritanya gue emang dari jumat dikasih libur, jadi gue bangun siang pas jumat, trus udah gitu jam 12 turun ke bawah, ngeliat F bentar karena emak nya musti check up kehamilan sama bapaknya. Bapaknya bilang mau sekalian boodschapen sejam, jd totalnya 2 jam-an, nah setelah itu gue boleh pergi, krn emang gue udah ada janji sama temen2 gue. Pas jam 2, si G nelp gue, bilang kalau ternyata makan waktu yang lebih lama, karena RS ya oto ono, jd gue diminta nunggu, ada masalah gak, ya gue bilang gak lah, masa gue bilang ia trs suruh dia pulang??
trus dia balik jam 3an, gak jd boodschapen deh..
udah gitu gue siap2, rencananya jam 4 gue naik train ke den haag, nyampe jam 5, gue musti ngejar mau beli sephora yang disc gila2an…
pas nyampe udah mau jam 6 karena gue ketinggalan bus, langsung lari ke V&D, ternyata yang gue mau dan Ike mau, dia pesen beberapa ke gue, gak ada semua, gila make up nya udh hancur lebur begitu, huhuhu, sedih deh…
abis itu gue ketemuan sm merry, nelvi dan tia…
kita balik ke stasiun jemput sinta dulu, temennya tia, trs makan ke Ming Kee..
truuuusss, kita nunggu frans dan mala yang ke pasar malam yang karena mau nonton bang Andre Hehanusa sebagai penutup jadinya pulang jam 10an, akhirnya kita ke Dudok,sampe jam 12 baru nyampe ke rumah Frans yang mana kita bakal menginap disitu krn fam nya lg pergi…
dan eng ing eng, pas kita nyampe jam 12 itu, kunci rumah nya frans ketinggalan..
mulailah kita memikirkan cara2 gimana biar bisa masuk,mulai dari memikirkan kemungkinan buat pecahin kaca depan ato belakang, congkel pintunya, sampe berusaha ngomong sama ANJING,gilaaaaaa niat banget ya,hahhaha…
trs akhirnya mala manjat ke atap dan berusaha buka jendela lantai 2 yang kelihatan dr bawah seh kebuka jendelany.. Mala manjat dgn penuh perjuangan, manjatnya bukan pake tangga, tapi pke meja disusun dua trs pake keranjang AH 2 biji, trus yang laen megang dibawah..
penuh perjuangan naik lah Mala ke jendela yang kita pikir terbuka yang sebernanya tertutup, kita lgsg stress lagi, berusaha gimana caranya buat buka itu jendela, pke kapak lah, gergaji lah, smpe tongkat golf, apapun yang ada di gudang bawah, satu2nya yang bisa kita buka pintunya..
setelah sekitar 1,5 jam, kita masuk ke dalem, jam setengah 2an, trs ngobrol2, minum teh, merry buat pasta, makanlah kita pada jam 3an, bagi2 kamar, trus beres2 dan tidur jam 5, arrrggghhh, paginya bangun jam 9 soalnya gak bisa tidur lagi…
trus gue , merry, mala, yani dan frans ke leiden sepedaan sore2 ngeliat kermis gitu, yang laen ke pasar malam…
malamnya gue tidur dirumah yani sampe besoknya jam setengah 10, gilaaa rumah yani enak banget buat tidur…
trs minggu gue kergereja sama yani dan merry, ngerayain paskah dan perjamuan..
baliknya kita ke pasar malam indo krn ada free tiket,hehe…
trus jalan2 ke bagian makanan, ketemu Chris, Teh Susi dkk…
makanannya MAHAL AJEGILEEEE!!!
huhuhuhu…
trs seninnya gue mutusin buat balik cepet ke rumah, cape abis, wlupun akhirnya gue tidurnya tetep aja malam, diajak skype sm gilda dan ike,gara2nya gilda mau shopping di ebay dan butuh penasihat gaya:P