Sepenggal cerita dari Belanda

Jadi tahun kemarin, gak dinyana-nyana, gue (sama Jan seh) dapat kado yang lumayan gede dari orangtua nya Jan. Jadi, karena ulang tahun Jan deketan sama natal, bokapnya nanya lah mau kado apa, trus karena dia merasa itu pertanyaan yang basa-basi, jadi dibilang kalau gak mau apa2, dan bokapnya pun nawarin gimana kalau kita kasih tiket ke Indonesia. Wuahhh, liburan dunk ya, tp ternyata dia gak libur kerja, dan akhirnya karena gue yang libur, kita mikir untuk gue aja yang kesana. Setelah kita omongin mereka, mereka bilang gak masalah, ya udah akhirnya kita pun siap-siap. Mulai dari berburu tiket yang peak season banget, harganya ampun-ampunan banget, sampai bikin visa yang mepet banget, pokoknya rada dadakan lah liburannya. Bahkan sehari sebelum gue berangkat, gue masih sempet kopdaran sama beberapa teman blogger dan juga Mba Fe. Untuk detail ceritanya, gue pinjem link Mba Fe, Joey dan Mariska ya, silakan di klik aja masing2 untuk baca detailnya. Thanks all ❀

Di Belanda pun gue sempetin buat kopdar sama Mba Yoyen. Dua kali ke sana, dua kali kita ketemuan juga. Mba Yoyen kan padahal udah kerja ya, dia nyempetin buat ketemu 2 jam sambil lunch, eh ngobrol ngobrol ngobrol, jadi 4 jam aja dunkk, semua aja diobrolin :D. Next time ke Den Bosch ya Mba, biar puas makan langsung bossche bol nyaa ❀

img_4104

Makasih Mba Yo buat waktunya. Het was leuk! Tot volgende keer ya Mba! πŸ™‚

Setelah menempuh perjalanan 19 jam lebih atau 26 jam door to door nya, gue sampe di Belanda dengan sukses teparrrr. Trus gue ngapain aja selama liburan kemarin? Yaaa kebanyakan seh sama keluarga, soalnya kan natal dan tahun baru yang identiknya keluarga banget. Gue sampe itu 22 malam banget. Itu sekitar 3-5 derajat. Sepanjang jalan ke rumah dari stasiun, gue udah menggigil banget, gigi bunyi2, ahhh dingin banget lah, trus Jan cuma ketawain sambil bilang ini mah gak ada dingin2nya >.<. Mungkin kalau udah pengalaman sama 0 atau minus ya berasaa itu gk dingin, tapiiii gue kan baru dr negara 30-35 derajat yaaaa, berasanya langsung droooop. Mana jaket gue gak mendukung banget, karena emang dari sini gue gak mau beli jaket, sepatu atau apapun lah yang winter, berat-beratin lah, emang udah niatan beli aja di sana, trus ya ditinggal aja.

Pas nyampe, besokannya ulang tahun Jan.Β Gak ada acara spesial apa-apa, cuma kita dinner aja ke centrum. Nah resto nya namanya FF Swanjee. Resto nya seh menarik banget, cantik, trus bar nya juga bagus banget. Nah di resto ini, yang bikin unik juga selain mereka punya menu yang udah ada, kalau kita bingung, kita bisa bilang ke pelayannya, kalau kita minta menu “surprise”. Jadi nanti kita kasih tau ke pelayannya berapa harga per orang yang kira-kira kita mau, trus apa aja yang kita suka dan gak kita suka, nanti chef nyaΒ akan buatin makanan mulai dari appetizer sampe dessert. Kemarin kita coba menu surprise, dan makanannya enakkkk banget. Worth it lah sama harga yang kita bayar. itu kita bilang mintanya 30 euro/person, dan kita dapat 3 dishes + dessert. Dijelasin seh apa itu makanannya tiap mereka bawa, tapi gak inget haha.

img_3904-1

Appetizer nya

img_3907

Main Course 1

img_3911

Main Course 2

img_3913-1

Dessert Creme Brulee

24,25,26, sama tanggal 1 itu dinner keluarga. Emang kalau udah Christmas Dinner, menu makannya yahud-yahud lah. Tapi kecil – kecil, jadi agak susah kenyangnya hahaha..

img_3947-1

Ini appetizernya pas Christmas Dinner tanggal 24 Desember di rumah nyokapnya Jan. Ini ENAKKKK bangettt. Salmon cocktail, homemade, semacam masterpiece masakan nyokapnya. Gue sampe minta nambah πŸ˜›

 

Tanggal 31, gue sama Jan juga nyobain resto sushi dekat rumah, Sakana. All you can eat resto dan bener-bener deket banget sama rumah. Tapiii menurut gue, lebih enak Sushi Tei kemana-mana lah, gak ada lawan lah Sushi Tei πŸ˜€ Trus abis dinner, balik rumah, Jan nya nonton Homeland, gue nya? Tidurrr haha. Rasanya makin ke sini lebih banyak gue abisin sama tidur deh kalau tahun baru. Cuma sempet kebangun gara-gara liat banyak fireworks, trus abis itu tidur lagi gue haha.

Sisa selama liburan gue habisin dengan kebanyakan nonton seri, windows shopping soalnya lagi sale winter bangett, gue sempet juga jalan-jalan ke Amsterdam sama Ike, dan juga gue habiskan dengan eksperimen masak πŸ˜€

Cihuii banget dah, nyokap aja sampai terharu banget, anaknya yang gak pernah nyentuh dapur di Jakarta sama di rumah, tetiba di negara orang masak haha. Gue gak sempet fotoin seh, cuma gue sempet bikin opor, pangsit kuah, sup asparagus, bihun goreng, sama lumpia. Ya untuk sementara itu dulu lah percobaanya, nanti kita coba eksplor lagi lain kali πŸ˜€

Liburan kali ini seh emang gue udah jarang kemana-mana, disamping makin mahal aja transport di Belanda, trus dingin juga, rasanya tuh kemana-mana males, musti membungkus diri dengan sejuta baju tebal dan dingin. Kalau di rumah kan anget yaa, cuma bawaannya mau ngunyah muluuu πŸ˜›

Gue tutup sama beberapa foto aja yaa πŸ˜€

img_4081-1

Suasana city centre yang deket banget sama rumah. Pohonnya botakk, ngeliatnya aja berasa dingin yaa..

img_3927

Dinner waktu ulang tahun

img_3917-1

Gereja tua di S’Hertogenbosch

img_4229

Suasana depan rumah, jam 9.30 am. Dingiiiiiiin…

img_3991

Jalan-jalan sore bareng sama kakak dan adik nya Jan. Oh ya, ini foto-fotonya pakai tongsis, dan pas gue keluarin tongsis buat pertama kali, mereka semua takjub dan kagum. Yang norak bukan cuma kita aja koq πŸ˜›

img_4248

One fine day in Amsterdam sebagai penutup liburan kali ini πŸ™‚ Btw, ini lokasi dengan canal2 gini emang terkenal banget, rasanya kalau liat orang posting foto di Amsterdam, kebanyakan di canal gini πŸ˜€