Curhatan tentang Aupair

 

Picture 220

Sailing with Smiling Faces

Tulisan ini udah beberapa lama di draft, cuma maju mundur terus buat nongolin, dan akhirnya gue putusin ya udah publish aja. Jadi dibacanya sambil senyum aja 🙂

Jadi setelah tulisan gue mengenai Aupair (baca disini), banyak banget yang ngirim gue email. Hampir setiap hari gue terima email yang nanya persyaratan, yang curhat, yang nanya pengalaman dan semuanya gue jawab walaupun gak langsung  dan sebagian besar lagi gak ada kabar lagi, tapi ya udah, gue berpikir mungkin setelah mereka baca cerita gue, mereka merasa belum siap. Tapi ada juga yang makin mantab dan mereka daftar, dan setiap kali gue denger ada yang berangkat, gue juga berasa seneng banget, karena buat gue pengalaman Aupair itu luar biasa banget.

Nah semenjak kurang lebih 1,5 tahun terakhir, minat host family sama Aupair Indonesia berkurang drastis banget. Yang gue tau tahun lalu berangkat aja cuma beberapa orang, sedangkan pas zaman gue jadi aupair, Indonesia termasuk negara favorit yang dicari karena menurut para host family orang Indonesia termasuk yang ramah, ringan tangan membantu dan tau aturan, sampai-sampai aja pas gue udah balik, Host family gue masih minta dicariin aupair Indonesia.

Trus gue penasaran, kenapa sekarang aupair Indonesia segitu gak ada yang mau. Ngobrol-ngobrol lah gue sama agent nya Aupair yang di Indonesia. Jadi, dia banyak dapat complaint dari Agent Aupair di Belanda, di mana banyak host family yang complaint mengenai tingkah laku para aupair Indonesia. Kebanyakan aupair Indonesia ke sana sudah membawa tekad bulat untuk mendapatkan pacar bule, sehingga mereka menghabiskan waktu untuk clubbing, hangout dan dating  biar bisa dapat koneksi pria-pria. Bahkan gue baru denger ada yang dipulangin gara-gara kerjaan dan hubungannya gak beres sama host family soalnya hidupnya di dekasikan buat cari cowo. Sedih.

Gak ada salah nya dengan cari pacar bule atau usaha buat dapat pacar bule, tapi seperti juga di postingan gue sebelumnya, gue bilang itu bonus, please, jangan jadiin itu tujuan utama hidup di sana. Mungkin kaya gue ya contohnya, gue sama Jan gak pacaran dari waktu gue masih aupair, jauuuuh setelah gue balik ke Indonesia dan malah gak berpikiran buat punya pasangan bule. Yang gue sayangkan lagi adalah, dengan beberapa orang aupair Indonesia yang kelakuannya begini, eh jadi merembet ke nama seluruh “aupair Indonesia” sehingga gak ada host family lagi yang mau dan temen-temen yang emang niatnya pingin bener-bener cari pengalaman dan tinggal di luar negeri jadi gak dapat kesempatan plus kan malu-maluin nama negara yaa. Setahun waktu yang sebentar banget, kalau gak dimanfaatin explore Belanda (dan negara sekitarnya) rugi banget kan.

Gue nulis gini karena ada beberapa orang yang gue kenal yang akhirnya susah banget dapat host family karena citra “Indonesia” sudah terlanjur gak baik. Mungkin ada yang baca blog ini atau nemu blog ini karena emang pingin jadi aupair dan pingin punya pengalaman di Luar negeri, gue cuma membantu mengingatkan bahwa di luar itu, kita bawa nama negara kita, jadi mari yukkk saling jaga sikap, jadinya kesempatan temen-temen yang lain yang pingin juga cari pengalaman jadi gak tertutup 😀

Postingan ini gak sok ngajarin atau sekali lagi melarang untuk mencari pacar, postingan ini ada, karena ada banyak orang yang pingin banget ke Belanda buat cari pengalaman jadi gak bisa karena image nya aupair Indonesia sudah kurang baik.

 

Advertisements

Belajar Bahasa

Promo Erasmus

Promo Erasmus

Ciee, ceritanya mau nulis sekalian pamer jadi modelnya Erasmus 😛

Belajar bahasa itu buat beberapa orang gampang tapi buat beberapa orang juga jadi hal yang sulit. Ada orang yang gue tau bisa nguasain beberapa bahasa tapi ada juga yang susah banget buat belajar satu bahasa lain selain bahasa Ibu.

Kalau gue, gue coba kategorikan diri gue di rata-rata, gue gak bisa bilang juga kalau gue gampang belajar bahasa, gue pernah coba les Mandarin, tapi gue menyerah karena kurangnya chemistry di antara kami, gue nyoba cuma 4 bulan dan gue langsung menyerah, sayang banget seh. Itu pas gue masih SMP les nya dan les gue private barengan sama anak SD. Gue udah gak ketemu lagu nya, tiap gue ngomong, itu anak-anak SD ngetawain gue, tampah ciut nyali gue, trus ya gue berpikir, ya sudahlah ya, mungkin memang gue susah lidahnya buat mandarin.

Begitu juga sama les belanda, Sebelum aupair gue les di Indo, beuh boro-boro, gue cuma bisa bilang “Ik ben Astrid” hahaha. Pas di Belanda setahun, gue bisa beberapa kata, ngomong sedikiiit banget, tapi gue tetep belum paham dengan tata bahasa belanda.

Setahun terakhir gue les Belanda di Erasmus, gue baru bener-bener ngerti tata  bahasa dan bener-bener ngerti kalau Bahasa Belanda itu susah banget ternyataaaaaa 😦  Perasaan baru juga bisa satu format kalimat eh muncul lagi format kalimat baru, kapan pinternya yaa? 😛

Memang cara belajar gue juga belum bener, gue jarang praktekin bahasa Belanda gue, dimana kata orang buat bahasa ya emang kudu praktek kan, gue bener cuma belajarnya pas kelas sama kalau ada PR aja, selebihnya jarang.  Denger lagu juga jarang, nonton gak pernah, gue malah tetep nontonnya seri barat >.<

Beberapa orang yang gue kenal itu latihannya juga dengan nyobain terus, biarpun salah, tetep aja dicoba, masalahnya kadang gue suka gak berani buat nyoba karena takut salah itu huhu. Kalau sama Jan, palingan praktek whatsapp beberapa kalimat, abis itu gue nya bingung deh, gue pake bahasa Inggris lagi, gitu aja bolak – balik.

Kadang gue suka agak desperado sendiri kalau mikir nanti gak bisa bahasa Belanda pas di sana terus begimana ntar nyari kerja nya? Kejauhan ya mikir nya, cuma ya somehow itu emang musti dipikirkan juga kan? 😛

Ada yang punya ide gimana cara belajar bahasa yang efektif?

Kursus Belanda

20140407-104311.jpg

Akhirnya gue sah lagi jadi pelajarr 😛  Sebernanya seh bukan pelajar juga, cuma udah lamaaa banget buat gue itu masuk kelas dan belajar lagi, terakhir seinget gue pas gue di Belanda itu kursus bahasa Belanda di sana. Nah akhirnya gue April kemarin mendaftar buat kursus bahasa Belanda di Erasmus Taalcentrum di Embassy Belanda yang start nya 5 April kemarin, tiap Sabtu, dari jam 1-6 sore dengan istirahat cuma 10 menit. Harga kursusnya 1.800.000 untuk 60 jam kursus, yang berarti kalau gue ambil Sabtu doang, itu 3 bulan. Rencana gue seh gue mau ambil 2 kelas ntar selesainya pas di September, soalnya pas Oktober, gue sama Jan udah ada rencana lain yang mudah-mudahan berjalan lancar, aminnn..

Kalau ada yang berminat daftar, dia buka kelas setiap awal bulan koq, dan ada beberapa pilihan waktunya, bisa weekday (jam 6-9 malam) atau weekend. Coba buka aja di website nya : http://www.erastaal.or.id/

Semuanya lengkap koq dan bisa daftar online 🙂  Prosesnya juga gampang, jadi tinggal isi formulirnya, dalam 24 jam mereka akan email kita untuk transfer kemana, setelah itu kita scan bukti bayarnya dan mereka akan email konfirmasi balik. Untuk Buku dan perlengkapannya diambil pas hari H.

Jadi kemarin itu karena hari pertama dan gue masih belum tau rute perjalanannya, gue berangkatnya pagian. Pas nyampe di tempat busway dan nanya, ihh ternyata deket banget, hati senang nan gembira deh 😀 Total sama jalan, angkot sama busway (termasuk nunggu busway nya yaa yang datangnya suka sesuka hati supirnya) itu sekitar 1-1,5 jam. Lumayaaaann kan, jadi berangkat bisa jam 11 atau max. setengah 12 dari kostan, yang mana matahari lagi diskon gila-gilaaan ituuuu >.< Semangatlah kakaaa, demi masa depan *halaaaaahh* hahaha..

Total kita ada 17 orang seh kemarin, sempet kenalan dan ngobrol sama beberapa orang dan pas diabsen pertama kali, ditanya alasannya buat belajar apa. Gue jawabnya karena pernah disana jadi nya pingin belajar lagi aja. Beberapa orang yang gue sempet ajak ngobrol itu buat lanjutin S2 di Belanda, macem-macem seh kotanya, trus ada pramugari Garuda juga yang belajar karena dia mau dipindahin ke rute Erope (enakk bangettttt yaaa, iriiii :P), trus ada ibu-ibu juga, semangat banget ibu-ibu nya, umur nya udah ada 45 atau 50, tapi semangat dan kritis banget, tujuan belajarnya juga buat nambah bahasa asing yang dikuasai, kecehh yaa. Trus yang terakhir ya ada yang karena partnernya orang belanda, jadi belajar buat tes Inburgerings (kursus untuk mendapatkan izin tinggal atau MVV). So far yang gue kenal ada 2 orang, tapi yang ngobrol sama gue baru 1 orang. Namanya Trifie, orang bogor yang ke Jakarta buat kursus doang dunkk trus pulang lagi. Gue suka gak kebayang sama orang-orang yang bisa PP antar kota gitu, gue salut beneran, kalian hebat banget. Gue yang tinggal ke kantor ngeguling 3x, ke embassy les ngeguling 56x aja, masih ngeluh panas yaa, cemen banget gue >.<

Hari pertama mulai dengan perkenalan, belajar basic banget, sama mengenal kata-kata di sekitar kita. Pas belajar kata-kata di sekitar kita, gue baru ngeh, ternyata gue masih menggingat banyak kata-kata dari yang gue sadarin, cumaaaa kalau cuma tau kata tapi gak bisa nyambung di kalimat seh, sama ajaa kakaaa, gak gunaaaa hehehe. Bener-bener masih basic kata-kata dan angka. Cuma gue tau kedepannya nih bakal jadi lebih susah. Jan ngomong ke gue, kalau bahasa Belanda termasuk bahasa yang sulit di dunia. Untuk pemakaian kata yang ada “het” sama “De” aja cuma bisa dihafalin, gak ada peraturan bakunya.

Anyway, 5 jam lumayan melelahkan yaa, apalagi gak ada break, itu pas udah setengah 5, keliatan muka-muka udah cape, mulai bete. Pas jam 5 aja, Jan nanya, udah beres belum, dia penasaran mau denger cerita gue soal kursus pertama, gue bilang belum, masih sejam-an lagi. Dia bilang, lama juga ya, abis ini kita udah bisa ngobrol pake bahasa Belanda :P. Seriously tapii, setengah jam baru pooll deh, ke toilet, makan minum, baru seger. kemarin mah, ke toilet sama antri aja abis udah 10 menit >.<

Tapi seh so far, gue lumayan excited, gue juga udah ngedownload beberapa aplikasi yang kira-kira gampang dipelajarin dan didengerin di jalan dan paling penting gue bisa praktik sama Jan, dan dia bisa benerin gue juga. Ike juga nawarin diri buat latihan sama dia 🙂  Seneng rasanya kalau di dukung dan semoga cepet menguasai, kerjasama otak juga diperlukan disini hahaha..