Flashback Blog

img_4953

at Lihaga Island

Jadi semaleman ini kerjaannya beberes blog, benerin categories dan tags nya, ngerapiin blog dari zaman masih jadul, masa – masa galau ke galau, abis kuliah, zaman dulu Aupair , masa abis aupair, sampai akhirnya sekarang. Untung isi blognya belum banyak, jadi masih bisa diberesin tanpa pusing duluan 😛 Trus dulu isi blognya bener-bener curhatan gak penting, yang gak mikir siapa yang mau baca, pokoknya ditulis aja apa aja yang mau dan lumayan rutin, eh malah makin ke sini malah makin jarang nulis 😦

Anyway, pas gue baca beberapa cerita jaman dulu banget, ada beberapa yang gue gak inget atau pun samar-samar banget di ingetan gue. Beberapa hal gue coba untuk inget, tapi susah, walaupun itu cerita bahagia, dan beberapa hal cukup dengan sekilas baca aja, gue masih bisa bayangin semuanya, gue masih inget semuanya walaupun itu hal yang gak enak. Hal yang paling gue sadarin pas gue baca semua cerita dulu juga adalah betapa cepatnya waktu berlalu. Rasanya gue masih belum tau kapan gue akan berangkat ke Belanda untuk aupair, dan sesaat gue udah 3 bulan di sana, trus dengan beberapa cerita dan udah waktunya gue balik lagi. Cerita awal gue gabung di kantor gue sekarang juga ternyata gue tulis dan sekarang gue udah mau 5,5 tahun di sini. WOWW!

Gue menemukan juga banyak hal-hal yang dulu gue tulis dan sekarang gue mikir, ya ampun kenapa seh gue dulu segitunya galau hahaha 😛 Tapi ada juga yang lucu, gue menemukan satu kalimat gue waktu gue aupair dan gue bilang (ini gue copy paste langsung pas gue lagi ngomongin salah satu kebiasaan hidup di Belanda) “harusnya seh gue juga ikutan ya, kan gue cm sekali seumur hidup disini, huhuh, sayang banget..” 5 tahun setelah gue ngomong itu, hidup gue totally berbeda.

Rasanya proses bebenah blog malam ini gak sia-sia, walaupun banyak juga keingetan hal-hal yang gak mau diinget, tapi ternyata banyak juga hal yang indah nya, konyol seh lebih tepanya haha dan sekaligus mungkin cara Tuhan nunjukkin ke gue, bahwa “Hei, MY Plans is faaaar bigger than your plans”.

Again, gue diingetkan untuk bersyukur dan gak usah terlalu mikirin hal-hal yang gak penting dipikirkan, dikhawatirkan, dan malah membuat hati dan sukacita jauh.

Kalau kalian ada yang udah pernah flashback baca-baca blog nya dan menemukan sesuatu yang bisa dishare gaakk? 😀

Pertanyaan yang mengganggu

Setelah sekitar 6 bulan setelah gue pacaran sama Jan, gue baru mulai cerita dan mulai majang foto pas kita liburan. Gue emang lumayan ngebatasin cerita tentang dia, selain karena kita juga LDR dan ya gak terlalu banyak cerita kecuali pas kita liburan, orangnya sendiri juga gak suka namanya bisa di google. Nah setelah lingkungan gue tau, muncul lah beberapa pertanyaan orang-orang di sekitar gue, yang kadang menurut gue ya oklah, gue jawab mungkin karena dia curious, tapi banyak yang pertanyaannya gue tau cuma karena kepo >.<  Jadi postingan ini berdasarkan pengalaman gue sendiri, pertanyaan-pertanyaan yang gue dapat dari sekitar gue, ditambah gue baru aja abis reuni kecil sama temen2 kuliah gue dan kita udah lama gak ketemu, dan pas ketemuan, ada beberapa orang, yang which is mereka itu cowok dan cuma pacar/suami dari temen gue, yang gue kenal seh, tapi gue consider mereka sebagai pasangannya temen gue, bukan temen gue, cuma pertanyaannya menurut gue kelewatan, BANGET >.<

 

1. Koq bisa seh suka sama orang yang dulu menjajah kita.

Ya gimana ya mau gue jawab ini :S  Ini pertanyaan yang sering banget gue terima dan gue masih gak tau jawabannya apa

2. Koq bisa seh seleranya bule?

Kalau ditanya seleranya kenapa bule, ya sebernanya bukan masalah selera juga seh kenapa gue sama Jan, karena gue gak pernah punya pacar bule sebelumnya. :S

3. Gak kasihan apa ninggalin orang tua?

For some people yang nanyain ini ke gue, gue tau mereka bener-bener care sama gue. Tapi gue juga tau ada beberapa orang yang bahasanya itu bikin gue kesel kalau nanya ini.  Biar gue jelasin dari sisi gue ya. Gue jelas kasihan ninggalin orang tua, banget. Apalagi gue anak cewek pertama, dan Cuma punya satu adek cowok. Gue tentu mikir, ketika orang tua gue sakit, kalau gue jauh gimana. Kalau gue bisa memilih, gue juga gak mau jauh dari mereka. Tapi tentu aja, keputusan gue untuk pindah, udah gue omongin dengan orang tua gue. Jadi ketika orang nanya begini, gue jadi berasa seperti dituduh gak sayang orang tua. Ntahlah, mungkin gue sensitive.

4. Koq bisa seh cowok lu suka sama lu, kan muka lu gak mbak2.

Heeehh???????

5. Cowo lu umur berapa?

Dan kalau gue jawab nya, “Cuma beda tiga tahun”. Pasti reaksi nya “Ohh, masih muda ya ternyata”. MAKSUD NGANA???

6. Kan bule hidupnya bebas ya, pasti lu udah nge-ML?

Harus dijawab ya??? Dan banyak banget pertanyaan tentang beginian yang suka ditanyain sama orang yang bahkan mereka gak tiap hari ngobrol sama gue, buka temen deket gue >.<

7. Ini paling epik banget ditanya sama suaminya temen gue. Dia nanya gimana gue ketemu sama Jan dan pas abis gue jawab dia nanya begini : “Trus lu pas liat langsung ada getaran-getaran cinta? trus lu langsung mutusin pindah ikut dia? trus lu langsung yakin?”

Iaa, gue diberondong gitu nanya. Ihhh, kesel banget rasanya. Gue tinggal aja diem dia nanya >.<

 

Sebernanya masih banyak lagi nyinyiran2 orang, yang buat gue ganggu seh. Buat beberapa temen deket gue, gue gak masalah ketika mereka nanya, karena gue tau mereka care, tp buat yang cuma kepo doang, untungnya apa seh yaa..

Sepenggal cerita dari Belanda

Jadi tahun kemarin, gak dinyana-nyana, gue (sama Jan seh) dapat kado yang lumayan gede dari orangtua nya Jan. Jadi, karena ulang tahun Jan deketan sama natal, bokapnya nanya lah mau kado apa, trus karena dia merasa itu pertanyaan yang basa-basi, jadi dibilang kalau gak mau apa2, dan bokapnya pun nawarin gimana kalau kita kasih tiket ke Indonesia. Wuahhh, liburan dunk ya, tp ternyata dia gak libur kerja, dan akhirnya karena gue yang libur, kita mikir untuk gue aja yang kesana. Setelah kita omongin mereka, mereka bilang gak masalah, ya udah akhirnya kita pun siap-siap. Mulai dari berburu tiket yang peak season banget, harganya ampun-ampunan banget, sampai bikin visa yang mepet banget, pokoknya rada dadakan lah liburannya. Bahkan sehari sebelum gue berangkat, gue masih sempet kopdaran sama beberapa teman blogger dan juga Mba Fe. Untuk detail ceritanya, gue pinjem link Mba Fe, Joey dan Mariska ya, silakan di klik aja masing2 untuk baca detailnya. Thanks all ❤

Di Belanda pun gue sempetin buat kopdar sama Mba Yoyen. Dua kali ke sana, dua kali kita ketemuan juga. Mba Yoyen kan padahal udah kerja ya, dia nyempetin buat ketemu 2 jam sambil lunch, eh ngobrol ngobrol ngobrol, jadi 4 jam aja dunkk, semua aja diobrolin :D. Next time ke Den Bosch ya Mba, biar puas makan langsung bossche bol nyaa ❤

img_4104

Makasih Mba Yo buat waktunya. Het was leuk! Tot volgende keer ya Mba! 🙂

Setelah menempuh perjalanan 19 jam lebih atau 26 jam door to door nya, gue sampe di Belanda dengan sukses teparrrr. Trus gue ngapain aja selama liburan kemarin? Yaaa kebanyakan seh sama keluarga, soalnya kan natal dan tahun baru yang identiknya keluarga banget. Gue sampe itu 22 malam banget. Itu sekitar 3-5 derajat. Sepanjang jalan ke rumah dari stasiun, gue udah menggigil banget, gigi bunyi2, ahhh dingin banget lah, trus Jan cuma ketawain sambil bilang ini mah gak ada dingin2nya >.<. Mungkin kalau udah pengalaman sama 0 atau minus ya berasaa itu gk dingin, tapiiii gue kan baru dr negara 30-35 derajat yaaaa, berasanya langsung droooop. Mana jaket gue gak mendukung banget, karena emang dari sini gue gak mau beli jaket, sepatu atau apapun lah yang winter, berat-beratin lah, emang udah niatan beli aja di sana, trus ya ditinggal aja.

Pas nyampe, besokannya ulang tahun Jan. Gak ada acara spesial apa-apa, cuma kita dinner aja ke centrum. Nah resto nya namanya FF Swanjee. Resto nya seh menarik banget, cantik, trus bar nya juga bagus banget. Nah di resto ini, yang bikin unik juga selain mereka punya menu yang udah ada, kalau kita bingung, kita bisa bilang ke pelayannya, kalau kita minta menu “surprise”. Jadi nanti kita kasih tau ke pelayannya berapa harga per orang yang kira-kira kita mau, trus apa aja yang kita suka dan gak kita suka, nanti chef nya akan buatin makanan mulai dari appetizer sampe dessert. Kemarin kita coba menu surprise, dan makanannya enakkkk banget. Worth it lah sama harga yang kita bayar. itu kita bilang mintanya 30 euro/person, dan kita dapat 3 dishes + dessert. Dijelasin seh apa itu makanannya tiap mereka bawa, tapi gak inget haha.

img_3904-1

Appetizer nya

img_3907

Main Course 1

img_3911

Main Course 2

img_3913-1

Dessert Creme Brulee

24,25,26, sama tanggal 1 itu dinner keluarga. Emang kalau udah Christmas Dinner, menu makannya yahud-yahud lah. Tapi kecil – kecil, jadi agak susah kenyangnya hahaha..

img_3947-1

Ini appetizernya pas Christmas Dinner tanggal 24 Desember di rumah nyokapnya Jan. Ini ENAKKKK bangettt. Salmon cocktail, homemade, semacam masterpiece masakan nyokapnya. Gue sampe minta nambah 😛

 

Tanggal 31, gue sama Jan juga nyobain resto sushi dekat rumah, Sakana. All you can eat resto dan bener-bener deket banget sama rumah. Tapiii menurut gue, lebih enak Sushi Tei kemana-mana lah, gak ada lawan lah Sushi Tei 😀 Trus abis dinner, balik rumah, Jan nya nonton Homeland, gue nya? Tidurrr haha. Rasanya makin ke sini lebih banyak gue abisin sama tidur deh kalau tahun baru. Cuma sempet kebangun gara-gara liat banyak fireworks, trus abis itu tidur lagi gue haha.

Sisa selama liburan gue habisin dengan kebanyakan nonton seri, windows shopping soalnya lagi sale winter bangett, gue sempet juga jalan-jalan ke Amsterdam sama Ike, dan juga gue habiskan dengan eksperimen masak 😀

Cihuii banget dah, nyokap aja sampai terharu banget, anaknya yang gak pernah nyentuh dapur di Jakarta sama di rumah, tetiba di negara orang masak haha. Gue gak sempet fotoin seh, cuma gue sempet bikin opor, pangsit kuah, sup asparagus, bihun goreng, sama lumpia. Ya untuk sementara itu dulu lah percobaanya, nanti kita coba eksplor lagi lain kali 😀

Liburan kali ini seh emang gue udah jarang kemana-mana, disamping makin mahal aja transport di Belanda, trus dingin juga, rasanya tuh kemana-mana males, musti membungkus diri dengan sejuta baju tebal dan dingin. Kalau di rumah kan anget yaa, cuma bawaannya mau ngunyah muluuu 😛

Gue tutup sama beberapa foto aja yaa 😀

img_4081-1

Suasana city centre yang deket banget sama rumah. Pohonnya botakk, ngeliatnya aja berasa dingin yaa..

img_3927

Dinner waktu ulang tahun

img_3917-1

Gereja tua di S’Hertogenbosch

img_4229

Suasana depan rumah, jam 9.30 am. Dingiiiiiiin…

img_3991

Jalan-jalan sore bareng sama kakak dan adik nya Jan. Oh ya, ini foto-fotonya pakai tongsis, dan pas gue keluarin tongsis buat pertama kali, mereka semua takjub dan kagum. Yang norak bukan cuma kita aja koq 😛

img_4248

One fine day in Amsterdam sebagai penutup liburan kali ini 🙂 Btw, ini lokasi dengan canal2 gini emang terkenal banget, rasanya kalau liat orang posting foto di Amsterdam, kebanyakan di canal gini 😀

Pengalaman dengan Emirates

img_3851

*rute penerbangan Jakarta – Amsterdam dengan transit Dubai*

Jadi ini postingan gue mengenai pesawat yang kemarin gue naikkin. Ini pengalaman gue sendiri, gak bermaksud menjurus pada salah satu pihak, murni pengalaman sendiri, jadi please di baca nya dengan wise 🙂

Nah pas kemarin akhir tahun gue ke Belanda, setelah browsing sekian lama gue dapatnya pesawat Emirates yang paling terjangkau, dikarenakan lg season liburan banget dan tanggal gue bener2 tanggal yang pas banget dan dengan jam penerbangan yang masuk akal. Transitnya pas pergi 2 jam 30 menit, pulang nya transit 3 jam 30 menit, di Dubai.

Jam keberangkatan gue pagi, jam 7.45. Biasanya untuk penerbangan jauh gini, gue suka pilih yang ngikutin jam tidur, karena biar gak bete, gue tidur di pesawat, tp apa daya, demi ngejar target 23 udah di sana, jadi ya udah ambil yang ini. Nah, gue siasatinnya dengan gak tidur sedikit di malam sebelumnya. Jadi malam sebelumnya gue tidur cepat dan pasang alarm cuma buat tidur 3 jam, trus gue mandi, beres2 packingan lagi trus siap2. kali ini super hati-hati menjaga HP, gak mau keulang kembali nih drama HP ilang di bandara :P. Udah pake baju 3 lapis, pake kaus tangan panjang, sweater sama bawa jaket lagi, ini semua buat persiapan sampai di belandanya.

Nah pesawat tepat waktu, kurang lebih jam 7 kita udah dipanggil panggil untuk boarding. Karena masih di Jakarta, bahasanya masih bahasa Indonesia dunk, jadi masih teratur. Yang naik berdasarkan zona kursi yang udah di bagi. Gue kebagian kursi paling belakang, paling pojok dan cuma 2 kursinya, jd enak lah, dan gue masuk paling awal, tentunya setelah First Class, Business Class sama penumpang yang bawa anak kecil. Nah, mulai agak drama ketika masuk nya udah mulai serombongan – serombongan dan gak ada team leader yang bantuin,   jadi mereka beneran masuk, dan duduk sesuka hati mereka. Berdasarkan teman nya yang udah duduk sebelumnya. Sebernanya gak bakal jadi drama kalau mereka nurut ya pramugarinya ngomong, tolong pindah, tapiii jadi agak drama ketika mereka gak mau pindah, dengan alasan udah ada teman dan barangnya udah di taruh di kabin. Jadilah, beberapa orang ngalah, nyari tempat duduk kosong.

Kendala bahasa jadi masalah utama, tapi ada satu pramugara dari indonesia (bisa dilihat dari pin di atas nama mereka. pin nya berdasarkan warna bendera negara), yang bolak balik, jadi sebernanya kalau butuh bantuan apa-apa bisa ditanya. Kendala bahasa juga terjadi pas take off dan landing, dimana kita harus pake sabuk pengaman, ada satu bapak2 yang nekat berdiri dan buka kabin. Trus diteriakkin lah “sit down, Sir! Sit down!” tapi secara mungkin bapaknya gak ngeh, dia cuek aja, sampai sepesawat pun teriak “duduk oiii, duudukk” baru deh tenang.

Nah, super drama terjadi pas gue balik dari Dubai ke Jakarta. Dimulai dari boarding Lounge, yang diumumkan yang duluan masuk zona blablabla, tapi secara pengumuman dalam bahasa Arab sebagai bahasa utama di Dubai (CMIIW) dan bahasa Inggris, jadi numpuklah semua di pintu mau masuk ke pesawat. Asliiii numpukk banget, sampe akhirnya ada satu orang Indonesia yang bantu jelasin. Kejadian di pesawat pun sama, biasanya orang tua-tua yang mungkin kurang memahami, jadi nya mereka main duduk aja. Gue liat ada 2 bule, 2 anak muda Indonesia yang akhirnya ngalah dan pindah tempat duduk. Trus pas tiba-tiba abis makan, ada pengumuman dalam bahasa Inggris yang bilang kalau kita dimohon untuk taat sama peraturan yang ada, dan abis itu ada pengumuman dalam bahasa Indonesia yang bilang “dilarang merokok di pesawat”. Nah setelah itu, gue lihat ada bapak bapak yang keluar dari wc sambil diomongin terus disuruh duduk tapi masih agak keukeuh. Waduhh, kacau banget kan sampai merokok di toilet pesawat. Itu lumayan panjang juga di omongin sama si pramugara Indonesia (yang kebetulan banget, pp gue dapet dia terus parmugara Indonesia nya) sampai akhirnya si bapaknya mau duduk tenang.

Banyak kejadian yang gue alamin di dalam pesawat yang ke Jakarta dr Dubai, gue sempat ngepath juga, dengan toilet yang basah, baik lantai basah, dudukan basah sampai gak di flush, trus makanan yang dibuang2 ke lantai abis dikunyah, sampai yang diminta untuk gak ke toilet dulu karena lagi goyang banget tapi tetep nekat mau jalan ke toilet. Gue gak menyalahkan pihak manapun, waktu gue pulang, ada pramugari Indonesianya, dan sempet ngobrol sebentar pas gue nanya apa gue bisa ke toilet yang di paling depan gak, trus ya dijawab, mungkin ada sebagian orang yang gak pernah naik pesawat, jadi emang mereka kurang ngerti dan kurang tau soal ini. Untuk soal toilet, gue masih mengerti seh, tapi soal merokok dan buang makanan abis dikunyah ke lantai gue gak ngerti tetep :S

Anyway, itu pengalaman gue, kalopun gue bakal naik Emirates lagi, gue bakal pilih tempat duduk agak di depan kayanya seh. Emang kalau penerbangan jauh gue suka di belakang, rasanya ya lebih leluasa aja, cuma mungkin pengecualian buat Emirates. Overall dr Emirates nya sendiri gak mengecewakan, makanannya enakk2, acara hiburannya menarik dan ada Wifi yang bisa dibeli seharga $1 saja. Gue happy banget lah itu selama perjalanan ada wifi yang bisa dimainin, jadi gak bosen-bosen amat.

Ada yang punya pengalaman menarik gak selama naik pesawat?

One Call Away – Charlie Puth

No matter where you go
You know you’re not alone

I’m only one call away

And when you’re weak I’ll be strong
I’m gonna keep holding on
Now don’t you worry, it won’t be long
Darling, and when you feel like hope is gone
Just run into my arms

Soulmate itu…….

pic taken on July 2010

pic taken on July 2010

*hiraukan muka penuh kecupuan* *apa??? sudah 5 tahun tambah tua sekarang??*

Jadi ide nulis tentang Soulmate ini muncul ketika gue baca Twivortiare 2, novelnya Ika Natassa. Sebernanya gue pernah baca yang Twivortiare 1 nya udah lama banget, trus minggu kemarin gue ke gramed, bingung mau beli apa, tapi pingin baca, jadi gue beli lah Twivortiare 2 ini. Sebelum gue mulai baca yang kedua, gue baca ulang lagi yang pertama. Iyaakk, gue emang tipe yang bisa baca buku berkali-kali atau nonton berkali-kali kalau emang gue demen banget. Jangan tanya berapa kali gue nonton seri Nikita atau baca novel Sidney Sheldon walaupun gue udah hafal di luar kepala jalan ceritanya haha.

Jadi Twivortiare ini isinya tentang twit-twitan kehidupan suami istri Alexandra dan Beno. Sebernanya mungkin udah banyak yang tau dan bahkan baca novel ini. Ini asli ceritanya bikin baper, bahkan pas gue baca yang pertama ada satu bagian yang buat gue jadi nangis sendiri (cengeeeeng haha). Pas baca kedua ini juga rasanya kesihir banget sama cerita rumah tangga mereka, walaupun somehow kayanya Beno perfect banget dan agak-agak mustahil ya ditemukan di dunia nyata, cuma namanya juga novel yaaa 😀

Nah, masuk nih gue ke inti dari Soulmate yang mau gue ceritain :P. Jadi Alexandra yang biasa ngetwit dengan nama @alexandrarheaw membahas mengenai pemikiran soulmate mengenai dia. Menurut dia soulmate itu konsep yang kita ciptakan di pikiran kita sendiri, dan kita yang mengendalikannya. Ini ngutip exactly tweet nya dia “karena kita ngerasa pas perhatiannya, pas perlakuannya, pas pula pemikirannya, sehati, langsung kita ciptakan istilah : “he’s my soulmate”. Kemudian dia bilang ketika dia nikah sama Beno, dia yakin itu adalah pasangan yang terbaik tanpa mikirin konsep soulmate. Dan buat dia konsep soulmate itu adalah sahabat dia sendiri yang jg ada di tweet2 dia, dan suami dia adalah love of her life.

Pas gue baca ini gue jadi inget sama kata-kata cicinya Ike. Jadi waktu gue sama Ike abis aupair, Ike kan udah sama Vincent dan Ike udah mikir buat pindah ke Belanda, di mana gue masih melanglang buana jomblo tak tentu arah tujuan ntah mau kemana hahaha. Trus kita udah mikir, wah kita bakal jauh banget, ketemu belum tentu setahun sekali, apalagi udah berkeluarga, sibuk sendiri, yang deket aja susah ketemunya apalagi jauh, beda waktu, beda benuaaa, ahh waktu itu kalau dipikir kita berdua galau, karena kita bakal pisah, udah kaya kita pacaran aja haha. Setiap minggu pasti kita selalu ketemu, soalnya waktu itu gue kerja yang masih jauh dari kostan, jadi tiap hari pulang jam 9-an, cape banget, makanya dalam sehari di weekend kita sempetin buat selalu pasti ketemu. Sampe akhirnya Ike pindah, dan gue tetep masih aja seperti yang gue bilang, melanglang buana jomblo tak tentu arah itu 😛

Nah, balik ke kata-katanya cicinya Ike itu, dia jadi bilang gini ke gue sesaat sebelum Ike resepsi nikah di Bali tahun kemarin “kalau nanti lu, Cid, jadi sama Jan dan emang merit, tinggal di Belanda, berarti lu sama Ike itu jodoh, soulmate emang lu berdua”, Catet yang jodoh itu berarti gue sama Ike bukan gue sama Jan, atau Ike sama Vincent 😛 dan gue pas denger itu cuma ketawa tapi juga pas gue cerita ke Ike, kita membenarkan, bahwa ya mungkin emang soulmatenya gue itu ya dia, dan soulmatenya dia itu gue haha. Yaa ntahlah, apakah itu soulmate atau bukan, tapi terkadang kita berdua suka ngomong kalau ini tuh kehidupan luar biasa banget buat persahabatan kita. KIta sahabatan dari zaman kuliah, cupu, sampai mutusin buat aupair ke belanda, trus balik, udah pasrah aja kita bakal tinggal di dua negara berbeda, saling janji gimanapun kita bakal selalu cerita, walaupun kita beda waktunya banyak banget, dan ketika kemarin kita ketemu lagi di Belanda, ada waktu dimana Jan ngungsi ke rumah emaknya, dan dia kasih gue sama Ike di rumah dia, buat curhat ala cewe kalo kata dia, dan kita bener-bener terharu banget sama betapa Tuhan sayang banget sama persahabatan kita. Ya semoga persahabatan kita langgeng sampai kakek nenek, amiiinnn…

Kalau kalian, punya soulmatenya siapa? Ceritaaaa dunkkk, penasaran sama konsep soulmate yang lain 😀