Curhatan tentang Aupair

 

Picture 220

Sailing with Smiling Faces

Tulisan ini udah beberapa lama di draft, cuma maju mundur terus buat nongolin, dan akhirnya gue putusin ya udah publish aja. Jadi dibacanya sambil senyum aja 🙂

Jadi setelah tulisan gue mengenai Aupair (baca disini), banyak banget yang ngirim gue email. Hampir setiap hari gue terima email yang nanya persyaratan, yang curhat, yang nanya pengalaman dan semuanya gue jawab walaupun gak langsung  dan sebagian besar lagi gak ada kabar lagi, tapi ya udah, gue berpikir mungkin setelah mereka baca cerita gue, mereka merasa belum siap. Tapi ada juga yang makin mantab dan mereka daftar, dan setiap kali gue denger ada yang berangkat, gue juga berasa seneng banget, karena buat gue pengalaman Aupair itu luar biasa banget.

Nah semenjak kurang lebih 1,5 tahun terakhir, minat host family sama Aupair Indonesia berkurang drastis banget. Yang gue tau tahun lalu berangkat aja cuma beberapa orang, sedangkan pas zaman gue jadi aupair, Indonesia termasuk negara favorit yang dicari karena menurut para host family orang Indonesia termasuk yang ramah, ringan tangan membantu dan tau aturan, sampai-sampai aja pas gue udah balik, Host family gue masih minta dicariin aupair Indonesia.

Trus gue penasaran, kenapa sekarang aupair Indonesia segitu gak ada yang mau. Ngobrol-ngobrol lah gue sama agent nya Aupair yang di Indonesia. Jadi, dia banyak dapat complaint dari Agent Aupair di Belanda, di mana banyak host family yang complaint mengenai tingkah laku para aupair Indonesia. Kebanyakan aupair Indonesia ke sana sudah membawa tekad bulat untuk mendapatkan pacar bule, sehingga mereka menghabiskan waktu untuk clubbing, hangout dan dating  biar bisa dapat koneksi pria-pria. Bahkan gue baru denger ada yang dipulangin gara-gara kerjaan dan hubungannya gak beres sama host family soalnya hidupnya di dekasikan buat cari cowo. Sedih.

Gak ada salah nya dengan cari pacar bule atau usaha buat dapat pacar bule, tapi seperti juga di postingan gue sebelumnya, gue bilang itu bonus, please, jangan jadiin itu tujuan utama hidup di sana. Mungkin kaya gue ya contohnya, gue sama Jan gak pacaran dari waktu gue masih aupair, jauuuuh setelah gue balik ke Indonesia dan malah gak berpikiran buat punya pasangan bule. Yang gue sayangkan lagi adalah, dengan beberapa orang aupair Indonesia yang kelakuannya begini, eh jadi merembet ke nama seluruh “aupair Indonesia” sehingga gak ada host family lagi yang mau dan temen-temen yang emang niatnya pingin bener-bener cari pengalaman dan tinggal di luar negeri jadi gak dapat kesempatan plus kan malu-maluin nama negara yaa. Setahun waktu yang sebentar banget, kalau gak dimanfaatin explore Belanda (dan negara sekitarnya) rugi banget kan.

Gue nulis gini karena ada beberapa orang yang gue kenal yang akhirnya susah banget dapat host family karena citra “Indonesia” sudah terlanjur gak baik. Mungkin ada yang baca blog ini atau nemu blog ini karena emang pingin jadi aupair dan pingin punya pengalaman di Luar negeri, gue cuma membantu mengingatkan bahwa di luar itu, kita bawa nama negara kita, jadi mari yukkk saling jaga sikap, jadinya kesempatan temen-temen yang lain yang pingin juga cari pengalaman jadi gak tertutup 😀

Postingan ini gak sok ngajarin atau sekali lagi melarang untuk mencari pacar, postingan ini ada, karena ada banyak orang yang pingin banget ke Belanda buat cari pengalaman jadi gak bisa karena image nya aupair Indonesia sudah kurang baik.

 

Sepenggal cerita dari Belanda

Jadi tahun kemarin, gak dinyana-nyana, gue (sama Jan seh) dapat kado yang lumayan gede dari orangtua nya Jan. Jadi, karena ulang tahun Jan deketan sama natal, bokapnya nanya lah mau kado apa, trus karena dia merasa itu pertanyaan yang basa-basi, jadi dibilang kalau gak mau apa2, dan bokapnya pun nawarin gimana kalau kita kasih tiket ke Indonesia. Wuahhh, liburan dunk ya, tp ternyata dia gak libur kerja, dan akhirnya karena gue yang libur, kita mikir untuk gue aja yang kesana. Setelah kita omongin mereka, mereka bilang gak masalah, ya udah akhirnya kita pun siap-siap. Mulai dari berburu tiket yang peak season banget, harganya ampun-ampunan banget, sampai bikin visa yang mepet banget, pokoknya rada dadakan lah liburannya. Bahkan sehari sebelum gue berangkat, gue masih sempet kopdaran sama beberapa teman blogger dan juga Mba Fe. Untuk detail ceritanya, gue pinjem link Mba Fe, Joey dan Mariska ya, silakan di klik aja masing2 untuk baca detailnya. Thanks all ❤

Di Belanda pun gue sempetin buat kopdar sama Mba Yoyen. Dua kali ke sana, dua kali kita ketemuan juga. Mba Yoyen kan padahal udah kerja ya, dia nyempetin buat ketemu 2 jam sambil lunch, eh ngobrol ngobrol ngobrol, jadi 4 jam aja dunkk, semua aja diobrolin :D. Next time ke Den Bosch ya Mba, biar puas makan langsung bossche bol nyaa ❤

img_4104

Makasih Mba Yo buat waktunya. Het was leuk! Tot volgende keer ya Mba! 🙂

Setelah menempuh perjalanan 19 jam lebih atau 26 jam door to door nya, gue sampe di Belanda dengan sukses teparrrr. Trus gue ngapain aja selama liburan kemarin? Yaaa kebanyakan seh sama keluarga, soalnya kan natal dan tahun baru yang identiknya keluarga banget. Gue sampe itu 22 malam banget. Itu sekitar 3-5 derajat. Sepanjang jalan ke rumah dari stasiun, gue udah menggigil banget, gigi bunyi2, ahhh dingin banget lah, trus Jan cuma ketawain sambil bilang ini mah gak ada dingin2nya >.<. Mungkin kalau udah pengalaman sama 0 atau minus ya berasaa itu gk dingin, tapiiii gue kan baru dr negara 30-35 derajat yaaaa, berasanya langsung droooop. Mana jaket gue gak mendukung banget, karena emang dari sini gue gak mau beli jaket, sepatu atau apapun lah yang winter, berat-beratin lah, emang udah niatan beli aja di sana, trus ya ditinggal aja.

Pas nyampe, besokannya ulang tahun Jan. Gak ada acara spesial apa-apa, cuma kita dinner aja ke centrum. Nah resto nya namanya FF Swanjee. Resto nya seh menarik banget, cantik, trus bar nya juga bagus banget. Nah di resto ini, yang bikin unik juga selain mereka punya menu yang udah ada, kalau kita bingung, kita bisa bilang ke pelayannya, kalau kita minta menu “surprise”. Jadi nanti kita kasih tau ke pelayannya berapa harga per orang yang kira-kira kita mau, trus apa aja yang kita suka dan gak kita suka, nanti chef nya akan buatin makanan mulai dari appetizer sampe dessert. Kemarin kita coba menu surprise, dan makanannya enakkkk banget. Worth it lah sama harga yang kita bayar. itu kita bilang mintanya 30 euro/person, dan kita dapat 3 dishes + dessert. Dijelasin seh apa itu makanannya tiap mereka bawa, tapi gak inget haha.

img_3904-1

Appetizer nya

img_3907

Main Course 1

img_3911

Main Course 2

img_3913-1

Dessert Creme Brulee

24,25,26, sama tanggal 1 itu dinner keluarga. Emang kalau udah Christmas Dinner, menu makannya yahud-yahud lah. Tapi kecil – kecil, jadi agak susah kenyangnya hahaha..

img_3947-1

Ini appetizernya pas Christmas Dinner tanggal 24 Desember di rumah nyokapnya Jan. Ini ENAKKKK bangettt. Salmon cocktail, homemade, semacam masterpiece masakan nyokapnya. Gue sampe minta nambah 😛

 

Tanggal 31, gue sama Jan juga nyobain resto sushi dekat rumah, Sakana. All you can eat resto dan bener-bener deket banget sama rumah. Tapiii menurut gue, lebih enak Sushi Tei kemana-mana lah, gak ada lawan lah Sushi Tei 😀 Trus abis dinner, balik rumah, Jan nya nonton Homeland, gue nya? Tidurrr haha. Rasanya makin ke sini lebih banyak gue abisin sama tidur deh kalau tahun baru. Cuma sempet kebangun gara-gara liat banyak fireworks, trus abis itu tidur lagi gue haha.

Sisa selama liburan gue habisin dengan kebanyakan nonton seri, windows shopping soalnya lagi sale winter bangett, gue sempet juga jalan-jalan ke Amsterdam sama Ike, dan juga gue habiskan dengan eksperimen masak 😀

Cihuii banget dah, nyokap aja sampai terharu banget, anaknya yang gak pernah nyentuh dapur di Jakarta sama di rumah, tetiba di negara orang masak haha. Gue gak sempet fotoin seh, cuma gue sempet bikin opor, pangsit kuah, sup asparagus, bihun goreng, sama lumpia. Ya untuk sementara itu dulu lah percobaanya, nanti kita coba eksplor lagi lain kali 😀

Liburan kali ini seh emang gue udah jarang kemana-mana, disamping makin mahal aja transport di Belanda, trus dingin juga, rasanya tuh kemana-mana males, musti membungkus diri dengan sejuta baju tebal dan dingin. Kalau di rumah kan anget yaa, cuma bawaannya mau ngunyah muluuu 😛

Gue tutup sama beberapa foto aja yaa 😀

img_4081-1

Suasana city centre yang deket banget sama rumah. Pohonnya botakk, ngeliatnya aja berasa dingin yaa..

img_3927

Dinner waktu ulang tahun

img_3917-1

Gereja tua di S’Hertogenbosch

img_4229

Suasana depan rumah, jam 9.30 am. Dingiiiiiiin…

img_3991

Jalan-jalan sore bareng sama kakak dan adik nya Jan. Oh ya, ini foto-fotonya pakai tongsis, dan pas gue keluarin tongsis buat pertama kali, mereka semua takjub dan kagum. Yang norak bukan cuma kita aja koq 😛

img_4248

One fine day in Amsterdam sebagai penutup liburan kali ini 🙂 Btw, ini lokasi dengan canal2 gini emang terkenal banget, rasanya kalau liat orang posting foto di Amsterdam, kebanyakan di canal gini 😀

Belajar Bahasa

Promo Erasmus

Promo Erasmus

Ciee, ceritanya mau nulis sekalian pamer jadi modelnya Erasmus 😛

Belajar bahasa itu buat beberapa orang gampang tapi buat beberapa orang juga jadi hal yang sulit. Ada orang yang gue tau bisa nguasain beberapa bahasa tapi ada juga yang susah banget buat belajar satu bahasa lain selain bahasa Ibu.

Kalau gue, gue coba kategorikan diri gue di rata-rata, gue gak bisa bilang juga kalau gue gampang belajar bahasa, gue pernah coba les Mandarin, tapi gue menyerah karena kurangnya chemistry di antara kami, gue nyoba cuma 4 bulan dan gue langsung menyerah, sayang banget seh. Itu pas gue masih SMP les nya dan les gue private barengan sama anak SD. Gue udah gak ketemu lagu nya, tiap gue ngomong, itu anak-anak SD ngetawain gue, tampah ciut nyali gue, trus ya gue berpikir, ya sudahlah ya, mungkin memang gue susah lidahnya buat mandarin.

Begitu juga sama les belanda, Sebelum aupair gue les di Indo, beuh boro-boro, gue cuma bisa bilang “Ik ben Astrid” hahaha. Pas di Belanda setahun, gue bisa beberapa kata, ngomong sedikiiit banget, tapi gue tetep belum paham dengan tata bahasa belanda.

Setahun terakhir gue les Belanda di Erasmus, gue baru bener-bener ngerti tata  bahasa dan bener-bener ngerti kalau Bahasa Belanda itu susah banget ternyataaaaaa 😦  Perasaan baru juga bisa satu format kalimat eh muncul lagi format kalimat baru, kapan pinternya yaa? 😛

Memang cara belajar gue juga belum bener, gue jarang praktekin bahasa Belanda gue, dimana kata orang buat bahasa ya emang kudu praktek kan, gue bener cuma belajarnya pas kelas sama kalau ada PR aja, selebihnya jarang.  Denger lagu juga jarang, nonton gak pernah, gue malah tetep nontonnya seri barat >.<

Beberapa orang yang gue kenal itu latihannya juga dengan nyobain terus, biarpun salah, tetep aja dicoba, masalahnya kadang gue suka gak berani buat nyoba karena takut salah itu huhu. Kalau sama Jan, palingan praktek whatsapp beberapa kalimat, abis itu gue nya bingung deh, gue pake bahasa Inggris lagi, gitu aja bolak – balik.

Kadang gue suka agak desperado sendiri kalau mikir nanti gak bisa bahasa Belanda pas di sana terus begimana ntar nyari kerja nya? Kejauhan ya mikir nya, cuma ya somehow itu emang musti dipikirkan juga kan? 😛

Ada yang punya ide gimana cara belajar bahasa yang efektif?

Kursus Belanda

20140407-104311.jpg

Akhirnya gue sah lagi jadi pelajarr 😛  Sebernanya seh bukan pelajar juga, cuma udah lamaaa banget buat gue itu masuk kelas dan belajar lagi, terakhir seinget gue pas gue di Belanda itu kursus bahasa Belanda di sana. Nah akhirnya gue April kemarin mendaftar buat kursus bahasa Belanda di Erasmus Taalcentrum di Embassy Belanda yang start nya 5 April kemarin, tiap Sabtu, dari jam 1-6 sore dengan istirahat cuma 10 menit. Harga kursusnya 1.800.000 untuk 60 jam kursus, yang berarti kalau gue ambil Sabtu doang, itu 3 bulan. Rencana gue seh gue mau ambil 2 kelas ntar selesainya pas di September, soalnya pas Oktober, gue sama Jan udah ada rencana lain yang mudah-mudahan berjalan lancar, aminnn..

Kalau ada yang berminat daftar, dia buka kelas setiap awal bulan koq, dan ada beberapa pilihan waktunya, bisa weekday (jam 6-9 malam) atau weekend. Coba buka aja di website nya : http://www.erastaal.or.id/

Semuanya lengkap koq dan bisa daftar online 🙂  Prosesnya juga gampang, jadi tinggal isi formulirnya, dalam 24 jam mereka akan email kita untuk transfer kemana, setelah itu kita scan bukti bayarnya dan mereka akan email konfirmasi balik. Untuk Buku dan perlengkapannya diambil pas hari H.

Jadi kemarin itu karena hari pertama dan gue masih belum tau rute perjalanannya, gue berangkatnya pagian. Pas nyampe di tempat busway dan nanya, ihh ternyata deket banget, hati senang nan gembira deh 😀 Total sama jalan, angkot sama busway (termasuk nunggu busway nya yaa yang datangnya suka sesuka hati supirnya) itu sekitar 1-1,5 jam. Lumayaaaann kan, jadi berangkat bisa jam 11 atau max. setengah 12 dari kostan, yang mana matahari lagi diskon gila-gilaaan ituuuu >.< Semangatlah kakaaa, demi masa depan *halaaaaahh* hahaha..

Total kita ada 17 orang seh kemarin, sempet kenalan dan ngobrol sama beberapa orang dan pas diabsen pertama kali, ditanya alasannya buat belajar apa. Gue jawabnya karena pernah disana jadi nya pingin belajar lagi aja. Beberapa orang yang gue sempet ajak ngobrol itu buat lanjutin S2 di Belanda, macem-macem seh kotanya, trus ada pramugari Garuda juga yang belajar karena dia mau dipindahin ke rute Erope (enakk bangettttt yaaa, iriiii :P), trus ada ibu-ibu juga, semangat banget ibu-ibu nya, umur nya udah ada 45 atau 50, tapi semangat dan kritis banget, tujuan belajarnya juga buat nambah bahasa asing yang dikuasai, kecehh yaa. Trus yang terakhir ya ada yang karena partnernya orang belanda, jadi belajar buat tes Inburgerings (kursus untuk mendapatkan izin tinggal atau MVV). So far yang gue kenal ada 2 orang, tapi yang ngobrol sama gue baru 1 orang. Namanya Trifie, orang bogor yang ke Jakarta buat kursus doang dunkk trus pulang lagi. Gue suka gak kebayang sama orang-orang yang bisa PP antar kota gitu, gue salut beneran, kalian hebat banget. Gue yang tinggal ke kantor ngeguling 3x, ke embassy les ngeguling 56x aja, masih ngeluh panas yaa, cemen banget gue >.<

Hari pertama mulai dengan perkenalan, belajar basic banget, sama mengenal kata-kata di sekitar kita. Pas belajar kata-kata di sekitar kita, gue baru ngeh, ternyata gue masih menggingat banyak kata-kata dari yang gue sadarin, cumaaaa kalau cuma tau kata tapi gak bisa nyambung di kalimat seh, sama ajaa kakaaa, gak gunaaaa hehehe. Bener-bener masih basic kata-kata dan angka. Cuma gue tau kedepannya nih bakal jadi lebih susah. Jan ngomong ke gue, kalau bahasa Belanda termasuk bahasa yang sulit di dunia. Untuk pemakaian kata yang ada “het” sama “De” aja cuma bisa dihafalin, gak ada peraturan bakunya.

Anyway, 5 jam lumayan melelahkan yaa, apalagi gak ada break, itu pas udah setengah 5, keliatan muka-muka udah cape, mulai bete. Pas jam 5 aja, Jan nanya, udah beres belum, dia penasaran mau denger cerita gue soal kursus pertama, gue bilang belum, masih sejam-an lagi. Dia bilang, lama juga ya, abis ini kita udah bisa ngobrol pake bahasa Belanda :P. Seriously tapii, setengah jam baru pooll deh, ke toilet, makan minum, baru seger. kemarin mah, ke toilet sama antri aja abis udah 10 menit >.<

Tapi seh so far, gue lumayan excited, gue juga udah ngedownload beberapa aplikasi yang kira-kira gampang dipelajarin dan didengerin di jalan dan paling penting gue bisa praktik sama Jan, dan dia bisa benerin gue juga. Ike juga nawarin diri buat latihan sama dia 🙂  Seneng rasanya kalau di dukung dan semoga cepet menguasai, kerjasama otak juga diperlukan disini hahaha..

Aupair

Image

Banyak yang nanya kenapa dulu gue bisa ke Belanda dan tinggal di sana setahun. Jawabannya gue dulu ikut program Au-Pair.

Jadi Au-Pair ini adalah program pertukaran kebudayaan, dimana kita tinggal dengan host family kita buat setahun, dapat kursus bahasa Belanda dan uang saku, dan kita tugasnya adalah membantu host family menjaga anak mereka. Bukan pembantu koq, tenang aja, bukan juga baby sitter atau nanny, karena kita kerjanya gak full time 🙂 Tugas Aupair yang paling utama adalah bersama anaknya host family ketika mereka kerja. Kalau pengalaman gue dulu, gue anaknya umur 8 bulan pas nyampe di sana. Masihhh beibiiii banget dan anak pertama. Dua-dua family nya kerja full time, 4 hari seminggu. Papa nya tiap Rabu kerja dari rumah dan mama nya tiap Jumat. Nama anak nya Frederique Brandt. Banyak yang bilang kaya cowo, dari nama sampe muka, tapi dia CEWEEEE 😀

Nah kalau gue dulu karena anaknya masih beibi, jadi otomatis dia sama gue terus seharian (gak seharian juga, karena dia bangun pagi diambil sama mamanya, tidur juga dia sendiri di kamarnya dan mama nya yang nganterin dia tidur sambil bacain cerita dan yang mandiin juga mamanya). Jadwal gue dari pagi sampai dinner time sama dia hari Selasa sama Kamis. Kita berdua di rumah, main, nonton, foto-foto, jalan-jalan, apa ajalah sama dia. Senin dia ke Day Care Center, jadi biarpun udah ada gue di rumah, nyokap bokapnya tetap pingin anaknya bergaul (dari umur 4 bulan dia “bergaul” di daycare) 🙂 rabu gue setengah hari doang, pagi aja, siangnya kalau papanya udah bangun, dia main sama papa nya. Jumat juga setengah hari, mama nya pagi suka masih kerja video conference, abis lunch gue free sampai senin lagi 🙂 Emang banyakan free nyaaa gue, dan weekend juga gak pernah dimintain tolong buat jaga. Karena masih anak pertama jadi mereka masih excited banget selalu pingin bareng Frederique.

Gue jelasin tugas standard nya Aupair. Jadi kita selalu bersama anaknya, temenin main atau nganterin ke sekolah ketika mereka udah masuk sekolah, nyiapin makan siang buat anaknya, membantu membereskan mainan anaknya (membantu loh namanya. Jadi kalau anaknya udah mulai ngerti diajarin buat abis main simpen lagi, kalau Frederique yang masih kicik, mau gak mau gue yang beresin), belanja ke supermarket (ini bagian yang paling gue suka 😛 Jalan sore sama Frederique, beli roti atau makan malamnya dia, soalnya dia makan malam sampe umur 12 bulan masih makanan botol yang tinggal dipanasin di microwave), nyuci piring (ini ada mesinnya koq, jadi taruh semua di mesin dan kalau udah selesai diatur lagi di tempatnya) dan nyuci baju (tapii tenang aja, gak kaya disini koq, disana semuanya pakai mesin, mesin pencuci sama pengering. Kalau gue dulu cuma bajunya Frederique doang tiap senin gue cuci, trus lipet aja, gak pakai setrika-setrikaan koq), sama ngebersihin rumah tapi yang bener-bener kotor dimainin sama anaknya. Ada peraturan mengenai besaran luas yang bisa kita bersihin, kita gak boleh ngepel serumah-rumah, atau bersihin kaca/kolam renang, kita bisanya light household, artinya yang bener-bener ringan. Dulu di tempat gue ada cleaning lady seminggu sekali datang, sisanya pas Frederique kalau makan siang rotinya berantakan, gue vacuum aja di daerah sekitar tempat duduk dia, cuma 5 menit bersihhh 😀

Kalau dari sisi Host Family ya. Host family haruslah mereka yang terpelajar, ngomong Inggris aktif dan  berpenghasilan bagus (karena mereka mengeluarkan uang yang cukup besar buat menjamin kita, buat tiket, asuransi, dkk). Mereka adalah orang-orang yang open minded banget, apapun yang lu rasakan, lebih baik diomongin. Misalnya ketika mereka minta tolong kita untuk jagain anaknya pas weekend, tapi kita udah buat janji, nah itu bisa diomongin, mereka negotiable banget. Mereka juga gak ngebeda-bedain kita, apa yang mereka makan, itu yang kita makan sebagai dinner. Bahkan kalau pengalaman gue, kalau ada acara keluarga gue selalu diundang dan disuruh duduk aja, nanya mau nya minum apa. Host family kita adalah orang yang akan bertanggung jawab selama setahun penuh dengan kehidupan kita. Uang tiket, visa, insurance juga dapat dari host family. Kita makan free di rumah mereka, tinggal free selama setahun, dapat kursus bahasa belanda (gue kursus nya di Smiling Face seminggu sekali dan dianter jemput sama host dad gue 🙂 ), dan dapat uang saku. Fasilitas yang standard yang harus kita dapatkan adalah kamar pribadi (kalau hoki bisa dapat kamar mandi pribadi juga, kaya gue dulu dapat kamar mandi sendiri di kamar), televisi, komputer/laptop dengan internet, HP, dan sepeda.

Ada rules yang bener-bener mengatur mengenai kehidupan Aupair di Belanda koq, jadi jangan takut. Host Family juga selalu menganggap kita bagian dari keluarga mereka, sampai Om Tante, Oma Opa baikkk semua selama kita juga sopan dan tau batasannya 🙂 Bukan berarti gue gak pernah nemu Aupair yang bermasalah ya, ada koq yang bermasalah, dan itu gunanya juga kenapa pas kesana gue pake Agent yang bener-bener terpercaya. Gue pakai Smiling Faces. Mereka juga ngeliatin kamar kita koq apakah sesuai dengan prosedurnya atau gak. Kita juga akan dapat waktu libur setiap weekend dan 2 minggu full dalam setahun itu (dulu gue dapatnya 3 minggu :)). Kita juga dibayarin untuk ikut outing para Aupair sedunia. Nah dalam setahun ada 4 outing setiap season, tapi dibayarinnya berapa tergantung family, ada yang cuma 2, ada yang 4-4 nya.

Image

ini pas kita lagi mau outing sama seluruh Aupair di bawah Agent Smiling Faces dari seluruh dunia 🙂

Nah syarat sebagai aupair, umur 18-30 tahun, bisa berbahasa inggris aktif, bertanggung jawab, dan mau belajar hal-hal baru sama jangan takut. Keliatannya emang gampang-gampang susah, gampang mungkin karena tugasnya gak berat tapi susahnya adalah ketika winter dan homesick. Homesick itu menyiksaaa banget, apalagi kalau mulai sakit karena dingin >.< Dan kita juga musti sadar, mereka itu bener-bener berbeda dengan kita cara hidupnya. Mereka adalah orang yang direct kalau ngomong, kalau gak suka ya mereka bilang gak suka dan On time bangettttt. Mereka juga adalah orang yang perhitungan ketika hari biasa, jangan kaget kalau misalnya mereka minta bon abis kita belanja (dulu seh gue gak, cuma beberapa Aupair ada yang begitu), tapi kalau liburan mereka akan sangat foya-foya. Gue pernah dikasih hadiah SInterklaas sama host family gue liburan ke France selama seminggu buat ski-ing. Jadi mereka emang tiap tahun ada wintersport holiday, nah karena gue selalu bilang pingin liat salju (okelah, awal-awal kan norak :P) dan mereka bilang Belanda jarang banget bisa salju panjang jadi mereka nyiapin ke France buat ski-ing disana. Gue disewain alat nya buat seminggu yang mahal trus di ajarinn (walaupun gue sempat jatuhh dengan mengerikannya dan gue pikir gue bakal mati di dasarnya >.<), tapi in the end pas gue udah bisa, gue divideoin buat jadi kenang-kenangan katanya 🙂

Nah caranya gue kesana adalah pakai agent yang akan mencarikan kita host family yang cocok dan arrange waktu interview kita sama mereka. Jadi tenang aja, gak buta-buta juga koq, kita akan lihat mereka dan akan diinterview. Kalau kita gak sreg bisa nolak koq 🙂 Prosesnya gue makan waktu dari awal daftar, lengkapin semua sampai berangkat itu 6 bulan, lamanya karena gue ngisi emang cukup lama dan pas mereka ngurus kartu gue disana mereka juga pas pindahan rumah, jadi makin lama deh.

Gue seh gak pernah menyesal pernah ikut program ini. Pas lulus kuliah, gue langsung ke sana setahun, bener-bener ngasih wawasan baru, dan gue bisa menikmati hal-hal yang kalau kudu gue bayar sendiri, duitnya gak ada kakak 😦

Image

Ini foto waktu birthday Frederique yang pertama. Yang 2 cewe itu sepupu-sepupunya Frederique. Lucu-lucu apalagi yang kecil, namanya Bloeme. Dia suka buatin gue stiker gambar kalau ketemu atau pas Sinterklaas day (5 Desember) dimana semua anak kecil percaya ada SInterklaas yang kasih mereka kado, dia cerita kalau dia nulis surat ke Sinterklaas, bilang dia punya teman baru, Aupairnya Frederique, namanya Astrid, nanti Sinterklaas jangan lupa kasih Astrid kado yaa. Sweeeeet bangettt ya ❤ :*

Image

Nah ini host family gue sama keluarga dari host dad gue. Ini waktu Christmas Dinner. Makanannya spesial, masaknya juga seharian ituuu >.<

Dibalik semua cerita keseruan gue jadi Aupair, saran gue (macam berpengalaman sekali nak*) kalau memang sudah kesana dan punya kesempatan itu, dipakainya beneran buat belajar dan explore hal-hal baru, misalnya travelling ke negara-negara eropa yang itungannya cukup murah dengan uang saku Aupair kita. Jangan menyia-nyiakannya dengan punya tujuan *gue harus dapat pacar bule* sehingga menghabiskan waktu kencan dengan berbagai bule atau malah kaya kuda lepas kandang, yang berasa bebas trus semuanya dicoba sampai yang gak benar 😦 Beberapa Aupair indo yang gue kenal juga ada yang gitu, kan sayang banget. Untuk punya pacar bule, jadiin itu bonus tambahan, jangan dikira gampang koq 🙂 Manfaatin setahun dengan bener aja, karena setahun bakal berlalu sangattt cepat 🙂

Kalau memang ada yang berminat dan pingin nanya-nanya bisa tinggalin koment aja, dengan senang hati pasti gue bantu 🙂

Frederique

pernah gak lu kangeeeeeeeennn bgt sama sesuatu hal tapi lu tau itu gak akan pernah bisa balik lagi mau gimana juga?

gue lagi kangeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeennnnn bangettttttttttttt bangeeeeettt bangettttt sama Frederique Brandt. Pas gue nyampe belanda she was 8 months old. Jarang bangettttt nangis, dia selalu ketawa selalu happy..
dari dia awal duduk, guling2, ngomong2 bahasa baby sampe jalan gue liat dia…
gue bener2 kangen dia, tp gak mau pas dia udh gede sekarang, gue mau pas dia masih kecil dulu sama gue, yg ngoceh2 cerita ke gue kalau gue abis pergi wikend lama bangett, yg bandel banget mainin kaus kaki dia kalau gue dorong di chair dia buat ke super de boer shopping makanan, yg centil banget kalau ada yg dateng, yg sok2 malu2 waktu rumah lagi rame, terus kalau dipanggil dia sok2 smebunyi dibelakang gue tapi ngintip2, terus yg doyan banget makan lays gue, pernah nih gue skypean sama gilda, dia gue dudukin di meja, terus diem2 ambil lays dan makan dan pas gue liat dia, dia diem bungkem,paraaahhhh bangettt…

i really miss that moment, pernah waktu satu pagi gue turun sama dia buat sarapan bareng, dia belum setahun deh, terus pas itu senin, tiba2 dia ngambil tangan gue dan letakiin tangan gue di pipi diaaaaa:)
atau pas gue pergi lama banget, long wikend gitu, gue nginep di temen gue, balik2 dia lagi dinner, terus dia ngoceeeeeeeehhh panjang cerita ma gue pake bahasa dia tentunya..
gue kangennn bau diaaaaaaaaaaaaa…….

RIP Opa Brandt


RIP Opa Brandt :((

Dia itu opanya Frederique n Xaf, family yang gw tinggain waktu di Belanda.
Dia bokapnya G.

Gw masih inget pertama kali gw ketemu dia waktu dia kerumah G pas Rabu buat ngebersihin rumah barunya G dan dia ngobrol2 bilang dia pernah ke Indo tahun 90an sama Oma Brandt, 3 bulan menjelajah sumatra, kalimantan, sulawesi trs ke malay n thailand.
DIa bilang dia suka indo dan nasi:D
Dia selalu happy dan yang paling melekat dengan dia adalah BIR.
Dia suka banget minum bir, buat dia bir itu air putih 😀
Dia jemput gw nginep waktu gw sendirian dan G, W n F lg ke ausie.
trs benerin heater waktu rusak dan dirumah gk ada orang.
selalu suka mengobrol dan selalu baik 😀

waktu kemarin pagi dapat email dr G, gw sedih banget. Dia meninggal karena heart attack yang tiba2 banget 😦
wish i was there, at least to say thank you.

I’ll always miss you Opa and jij dieke buik 😀