#dietmayo hari ketiga..

Iyaaakk, udah lewat masa kritis nya #dietmayo 😀  Kata nya orang-orang emang tiga hari pertama itu paling bahaya, soalnya itu penyesuaian juga, dan emang gue ngerasain seh. Abis kemarin acak-acakan moodnya juga, laperrr banget ditambah ada masalah juga, memperparah semuanya. Tapi hari ini udah lumayan seh, udah gak gimana laper juga 😀

Pas ikutan diet mayo gini sebernanya baru berasa juga, kalau kadang kita makan bukan karena laper tapi karena mata sama mulut nya “gatel” hahaha. Liat gorengan pingin ngemil, liat kue-kue kecil pingin ngemil, pingin minum dingin, soda, terus aja ngunyahh, apalagi kalau gue ketemu nasi, beuhh, nasi sama masakan nyokap, kelarrr sudah haha.. Semoga diet ini membantu gue mengontrol porsi makan gue hehe.

Hari ini bangun pagi tetep minum air lemon, trus sampai kantor baru sarapan. Sarapannya lumayan hari ini, teh sama roti gandum selembar dipakein madu tropicana. Kenyaaaang banget abis itu, sampai jam lunch juga gak gitu berasa.

Menu Lunch

Menu Lunch

Ini menu lunch nya. Gue gak doyan banget 😦 Padahal mah ini sehat banget yaa. Kuah kacangnya tawar, ya ia lah gak pake garem yaa haha. Gue paksain makan sayur nya sama toge sampe abiis, tahu nya udah gue paksa tapi cuma seperempat, nyerah gue. Gak bisa lagi. Gue gak doyan banget sama tahu.

Abis lunch gini, gue minum teh 63 yang green tea nya, itu pait banget, gue kasih madu tropicana dikit. Teh itu bagus banget buat yang lagi diet. Bertahan lah sampe jam 5.

Menu Dinner

Menu Dinner

Menu dinnernyaaa gimana? ENAKKKKK bangettttt hahahha. Kentangnya aduh enakkk banget lah, dagingnya juga. Teriyaki2 gitu. Lumayan ya nutupin lunch nya yang gak gitu enak hehe.

Malem ini juga gue nyobain olahraga baru, dapet dari temen gue juga. Gurunya siapa lagi kalau bukan youtube 😛  Jadi gue cobain plank malam ini. Busyettttt, berasa seh ditarik perutnya, tapiiii 30 detik aja udah engap-engap haha. Ini gue kasih videonya kalau mau liat ya :

Silakan dicoba dan mari berkeringat bersama 😀

#dietmayo hari kedua

Hari ini lumayan berat ngejalanin diet nya. Badannya lemes rasanya, mood gak karuan, laper dan cranky. Tadi bahkan tergoda banget buat makan, tapi masih teguh sama iman haha..

Hari kedua seperti biasa bangun minum air lemon segelas. Sampai kantor sarapan teh pakein madu tropicana trus tambah pisang sebiji. Kalau nunggu emang waktu berjalan lebih lambat yaa, soalnya ngeliatin jam buat lunch aja hahaha..

Menu lunch

Menu lunch

Ini menu lunch nya, Kebab gitu, pake kulit lumpia, enak seh, tapi kurang banyak hahaha. Mana tadi makannya di kantin kantor sama anak-anak kantor, jadi godaanya gedeee banget. Untung masih tahan iman 😛
Tapi sesorean itu lemes banget, bener-bener gak enak banget, mood nya cranky banget, sampe akhirnya ngomong ke Jan kalau gue super kelaperan, dan dia balesinnya dengan sejuta kata-kata semangat yang bikin gue tetep kelaperan juga haha..

Jam 5.30 gue dinner, dan susah banget ngabisinnya.

Menu Dinner

Menu Dinner

Gue gak suka daging ayam dada dan strawberry, hikss. Lama tadi makannya, cuma ludes juga seh, trus gue minum teh abis makan, lumayan seh, malam ini gak selaper kemarin malam. Masih 11 hari lagi, masih panjang banget, tapi ya udah jalanin aja, ntar tib-tiba udah kelar ajaa hehe..

Excited banget nungguin besok, semoga menunya seh enakk 😀

#dietmayo hari pertama

Terinspirasi dari tulisan Lia mengenai cerita #mydietmayostory , bikin gue juga jadi pingin nulis gimana rasanya ngejalanin diet mayo selama 13 hari, tanpa garam, nasi, es, ataupaun menu jajanan enak lainnya dan cuma makan makanan yang udah disediain sama cateringnya.

Gue udah tau lama soal diet mayo, tapi buat masak sendiri agak susah dikostan, karena kostan gue gak punya dapur. Pernah kepikiran diet pas lagi pulang aja ke rumah mama, tapi ya ampun, itu sungguh mustahil, gak akan mungkin kejadian, makanan mama itu udah luar biasa enakkk dan kalau pulang kan dimanjain sejuta masakan yang gue mau *sambil nulis sambil bayangin dan nelen ludah* :P.

Nah pas lagi heboh catering mayo, pingin coba, maju mundur cantik cantik karena udah merasa pasti gak kuat. Gue itu makannya banyaaak, dalam artian yang bener-bener banyak, apalagi nasi. Kalau gue udah pergi makan sama partner in crime makan gue, si PBA, gue bisa makan nasi nya nambah loh dan ngalahin dia yang cowokk >.< Sampe akhirnya gue di satu titik ngerasa, gilaaa ini udah over banget berat gue, pas terakhir sebelum ke belanda, gue cek kista gue, dan nimbang di RS, berat gue 53 aja dunk *gubrakk*.

Karena keburu mau berangkat kemarin, akhirnya dengan tekad bulat, gue meyakinkan diri bahwa balik dari sana gue harus daftar diet mayo. Setelah browing IG, tanya sana sini, gue ketemu sama Hanan Catering , direkomendasiin sama temen gue dan harga dia menurut gue masih masuk akal lah.

Jadinya gue register dan transfer sambil excited deg-degan nunggu 24 Agustus hehe. Semua temen gue yang tau kalau gue mau diet mayo serempak ngomong apa gue yakin, secara dilihat dari porsi makan gue yang gak pernah kenyang. Ya sebernanya yakin apa gak, ya yakin  aja, jalanin aja,gue seh mikirnya simpel, kalau bener-bener sekarat sampai mau pingsan ya kan tinggal makan aja hahaha.

Lalu gimana hari pertama nya? Gue sangat excited dari kemarin dan gue jadi berpikir wah lumayan nih, kalau gue semangat paling gak udah support diri gue sendiri kalau kelaperan :P. Kemarin malam dikasih tau lewat broadcast WA buat sarapannya. Teh manis disarankan pakai gula aren dan 1 buah pisang dan bener-bener 1 buah sehari. Untuk gula aren gue ganti sama madu Tropicana Slim yang minim banget rasa manis sama apel yang dipotong kecil2, tapi gue makan cuma setengah doang. Emang sengaja gue simpen 1 apel buat seharian sampe malam kalau2 laper. Jadi bangun, gue minum air lemon segelas dan seharian minum terus aja sampai kembung 😛  Tapi emang gue baca kalau lagi diet mayo mendingan di rumah, soalnya selain banyak godaan, bawaanya pingin ke toilet terus buang air kecil, dan gue gitu seh, mungkin efek minum banyak banget kan.

Lalu jam 10.30, kurir sampai di kantor, bawa lunch sama dinner. Deg-degan lah pas buka menu nya, semacam mau first date *halaaah* haha. Ini penampakan menu lunch nya.

Menu Lunch

Menu Lunch

Gue makan jam 12.00, sebelumnya gue minum dulu air lemon segelas. Apa rasanya? Enak seh, kebantu sama ada sauce nya itu. Gue bukan pemakan sayur, jelek nya gue, gue gak suka sayur kecuali kangkung sama toge dan ini gue harus ngelahap sayur sla gitu yang cuma direbus, trus ada tomat juga. Cuma karena laper disertai motivasi tinggi untuk kurus dan lebih sehat, itu abis aja dunk. Secara gue doyan telur, ya telur terakhir yang gue makan. Save the best for the last lah klo kata orang-orang haha.

Abis semua dilahap, gak kenyang aja dunk kakakk kakakkkk 😦 Perut rasanya bunyi terus minta diisi, kaget kali naga-naga gue yaa haha. Akhirnya gue isi pake apel, sepotong sepotong sambil minum aja sama ya gak usah dipikirin, dialihin aja.

Nah katanya makan malamnya itu sebelum jam 6. Setelah jam 6 gak boleh makan apa-apa lagi, akhirnya gue pikir ya gue makan aja dulu sebentar di kantor sebelum balik, sekitar 5.15 lah gue makan tadi. Emang laper banget juga, maklum newbie kan ya, jadi perut masih keroncongan aja haha. Ini penampakan dinnernya.

Menu Dinner

Menu Dinner

Ada ikan tuna dibakar, enakkkk banget deh rasanya, manis gurih gimanalah walaupun gak pake garam. Ada lengkeng 5 biji, buah naga sama anggur 5 biji juga. Yang paling susah ya abisin sayurnya itu. Akhirnya sayurnya gue makan dengan ikan, biar ada rasa. Buah naganya juga gue gak terlalu demen, tapi semuanya ludes koq, secara gue mau optimal banget kan ya, udah bayar juga, udah berkorban laper juga, ya harus dijalanin semuanya tuntaas taaas taaas 😀

Malem ini gue minum sama makan apel sisa tiga potong aja. Gue kirimin foto makanan gue ke nyokap sama ke Jan. Nyokap bilang nya udah kalau gak tahan makan aja roti haha, kalau Jan mah nanya mulu laper apa gak makan segitu, udah dibilangin laper banget, tanggapannya dia “You can do that!”*gambar otot* Support bener dahhh kaa:P

Gue juga olahraga ringan di kamar, gue ambil dari youtube dan udah gue jalanin dari 2 minggu kemarin. Kalau ada yang mau coba liat, ini videonya

Kalau dilihat seh kayanya gampang, pas dijalanin ya sesek nafas juga ya haha..

Yah so far, gue seh masih kuat kuat aja, secara ini juga keputusan gue sendiri, gue yang pingin lebih kurus dan sehat, pingin porsi makan gue berkurang, tanpa ada paksaan dari siapapun, jadi ya gue jalanin dengan sukarela dan bahagia, in the end gue juga yang bakal paling bahagia liat hasilnya 😀

Mari doakan agar proses #dietmayo gue bisa berjalan lancar tanpa ada cheating sekalipun.

Hati-hati

Ini cerita pendek doang, cuma mau mengingatkan lagi buat cewek-cewek yang jalan sendirian ataupun berdua, hati-hati banget sama cowok yang ada di motor. Masih gak abis pikir sama kelakuan orang.

Ini kejadian baru banget terjadi sama gue, ceritanya gue mau pergi makan, dijemput temen gue depan jalan, nah keluar pintu kostan ke gang depan itu deket banget, palingan 10 meteran doang, nah gue jalan, itu jalan gede bisa 2 mobil juga, pas gue mau ke depan, ada motor dari depan lewat, gue kekep dompet gue sama hp, tau nya dia ngeremas dada gue ^]#]^]*]%]%]%]>

Gue teriak kenceng tapi motornya langsung ngebut, gue gemetaran banget. Trus ada cowo dua orang datang, nanya karena liat gue shock gitu, mereka nanya gue abis dipegang, gue bilang ia, dan mereka bilang cewek yg dibelakang berdua juga abis dipegang. Mereka coba ngejer tapi gak mungkin dapat juga sh, secara gak tau siapa orangnya. Dia nutup muka dan pakai helm gede.

Gak berapa lama dua cewek lewat, mereka ngomongin itu dan mereka nyapa gue. Keliatan banget kesel, ya wajar seh, gue aja sakit hati banget.

Please lebih hati-hati lagi buat cewek-cewek, aware sama siapa yang ada di dekat kita.

Cerita yang tertunda

IMG_0539

Iaaaa, lama banget rasanya gak update tentang diri sendiri di sini, terakhir update ulang tahun, tahun lalu dan tetiba udah ulang tahun lagi aja >.< Nambah tua, ia pasti, nambah pikiran apalagi, makanya jerawat koq gak abis-abis ya di muka haha..

Anyway, ini bakal jadi postan yang cukup panjang, karena gue bakal sekilas update tentang kehidupan gue lately. Sekilas banget koq, cuma kan tetep aja kalau hampir setahun mah ya jadinya panjaaaaang hehe.

Akhir tahun lalu, sampai pertengahan Januari, Jan datang lagi ke Indonesia, dan kali ini kita ke Manado. Acara tunangannya adik gue, sekalian acara liburan lah. Kita ke Bali, Belitung sama Manado. Tetep seh kalau pilih buat liburan, Bali mah gak ada lawannya. Apapun ada, dan menyenangkan. Kita bandingin sama pas di Paris, makan di resto, dilayaninya jauuuh banget sama pas kita di Bali, kita langsung ngomong, gila yaa, di Bali berasa raja banget dilayaninnya. Somehow menurut Jan karena orang Asia juga tipe nya emang suka untuk melayani orang, dalam positive way ya, jadi makanya pas di Asia berasa banget kan, koper aja ada yang mau angkatin, mobil sewa sama supir, tinggal duduk.

Balik lagi ke liburan akhir tahun gue, setelah 3 minggu, yang most of time kita habisin di Manado, akhirnya Jan balik, trus kita berencana kalau Juli gantian gue yang kesana, tapi itu pun dengan sejuta pertimbangan, terutama cuti kantor. Kalau resign cuma buat liburan kan sayang banget, pulang – pulang mau makan apa daku, kecuali buat pindah for good, akhirnya ya kita gak omongin lagi, biarin aja udah, sampai nanti kita lihat kemungkinannya.

Urusan kantor juga pas dari Februari – sekitar Mei itu lagi padat banget. Kebetulan kita ikut tender Airport Bali yang baru dibangun, dan selama kurun waktu 3 bulan kurang lebih, gue sama team kantor bolak balik ke Bali udah kaya ke Bandung, cuma pedihnya sampai di Bali yang di liat kamar hotel – ruang meeting hotel – kamar hotel lagi buat tidur malam – bangun pagi langsung ruang meeting lagi – kamar hotel lagi buat tidur >.< gitu aja siklusnya, ada kali 2x kesana totalnya dua minggu cuma begitu. Pernah juga ke sana cuma pergi jam 1, pulang jam 8 malam, buat submit dokumen aja, itu cape nyaaaa udah gak tau kaya apa. Tapiiii, tetep dibalik segala kecapean yang ada, ada hasil yang menyenangkan. Bukan menang tender, karena kantor gue kalah, tapi pas terakhir ke sana, gue nemenin para BOD gue (yang satu bawa istrinya) dan 2 Deputy kantor gue untuk presentasi keuangan, di mana istrinya BOD gue milih hotel cihui di Nusa Dua, Nusa Dua Beach Hotel & Spa, trus kerjaan gue cuma nemenin dia aja kuliner (which is kebahagiaan karena gue doyan makan), siang-siang gue diajak berenang di spa nya, trus dapet kamar gede seorang diri, yang mana tetep aja gue takut tidur sendiri di kamar hotel, bawaannya gimanalah klo sendiri, trus nemenin dia lah hangout dan curhat, yaaa lumayanlah, itu bisa dibilang semi liburan seh.

Abis pengumuman kalau kita kalah, sedih dan berkabung di kantor, gue balik deh ngobrolin sama Jan, kapan jadinya. Pas udah Mei juga udah mulai ketahuan libur lebaran kapan. Gue itung-itung, gue bisa lah dapat 3 minggu. 3 minggu atau 2 minggu, kita ragu banget, apalagi kalau bukan karena harena harga tiket. Harganya diatas 1000 euro semua bulan Juli, cari alternatif pergi pulang dari Kualalumpur,lumayan ngehemat 200 e, tapii masalahnya jam nya gak ada yang pas. PAs balik dari Amsterdam sampai KL jam 10 malam, dan gak ada pesawat dari KL ke jkt atau Pekanbaru diatas jam 10. Berarti nginep, ah rempong. Trus yang kita lupa, bahwa untuk ngundang gue, butuh SURAT ASLI DARI GEMENTEE BELANDA. Kita pikir dapat surat di scan aja cukup, untung Ike kasih tau disaat mepet.

Jadi, pas awal Juni, gue submit buat appointment ke kedubes Belanda, dapatnya tanggal 19 Juni. Pas setelah gue submit, gue kasih tau Ike, trus dia nanya apa Jan udah kirim surat gementee nya. Kita kaget dan beneran baru ngeh, akhirnya selang beberapa hari Jan kirim, sambil kita berdoa itu nyampe sebelum 19 Juni. Eh tau nya nyampe nya cepet koq, seminggu doang udah sampai.

Tadinya gue berniat buat postingan untuk membuat visa Schengen, tapi pas gue googling itu udah banyaaak banget yang nulis dan so far gak ada yang berubah, jadi gue skip deh bagian itu hehe. Yang penting harus diperhatiin adalah, surat asli yang di tandatangani dan di cap oleh kantor pemerintah lokal dimana si pengundang tinggal, slip gaji 3 bulan terakhir si pengundang, surat kontrak kerja si pengundang, asuransi yang bisa kita beli di travel agent, bookingan tiket yang bisa minta tolong travel agent dan surat keterangan kerja buat kita yang menandakan bahwa kita akan kembali. Menurut gue ini bagian yang paling penting. Sisanya kaya foto, kalau salah masih bisa foto di kedutaan, walaupun agak mahal. Gue juga kemarin gak pake surat undangan yang ditulis sama Jan, gak ditanyain rekening gue disini juga. Gue seh lumayan lancar, cuma deg-degan nya karena persyaratannya kontrak kerja si pengundang harus min 12 bulan, sedangkan kontrak kerja nya Jan kurang dari 12 bulan. Jadi kemarin kita juga deg-degan dan gak berani beli tiket duluan makanya. Bookingan tiket gue dibantuin sama cicinya Ike yang kebetulan kerja di travel agent.

Finally, 4 hari kemudian, gue disuruh ambil Visa dan gue dapat visa 3 bulan 🙂  Sekarang perburuan buat beli tiket. Oia, karena insurance yang gue beli harus masukkin exactly tanggal gue berangkat, jadi sebernanya bayangan buat berangkat tanggal berapa udah ada, cuma balik lagi, harga tiket yang menentukan. Setelah galau gak jelas, akhirnya kita putusin buat beli dari Jakarta aja, gak usah dari KL, dan kebetulan adanya Garuda yang paling murah (baca : murah pada JUli 😦 ), dan kebetulan juga dia direct, kurang lebih 15 jam langsung ke Amsterdam. Tiket fix, semua fix, udah tinggal nunggu tanggal keberangkatan.

Nah, tanggal 11 malam jam 23.30 itu jam pesawat gue take off. Jam 7 gue udah ke bandara, lumayan macet, sampai Bandara gue check in, koper cm 20 kg, seneng kan ya, Garuda soalnya 30 kg, gue berasa pulang masih bisa bawa lebih hehe, trus gue sempet makan dulu KFC dan abis itu gue masuk ke imigrasi. Naaah, masalah muncul tuh pas gue abis dari Imigrasi. Gue tanya ke petugas, ATM di mana, dia nunjukkin ATM Citibank yang gak jauh dari gate 2E. Gue ke citibank, HP gue itu di tangan, karena nyokap gue nelpon mulu, nanyain mulu kan, nah pas gue di ATM, mesinnya yang kartu kita masukkin trus langsung keluar lagi, jadi pas selesai transaksi, gue langsung cabut tanpa menyadari hp gue ketinggalan di mesin ATM 😦  Abis itu gue sempet ke money changer dan abis itu gue mikir, ahh gue ke Boarding Lounge aja duduk, sambil nunggu waktu take off, gue bisa balesin wa orang-orang, karena gue tau terakhir ada beberapa orang yang WA.

Lewat pemeriksaan, melenggang cantik ke BL, pas gue duduk mulai dunk cari HP, bongkar tas, panas dingin, ya ampun, itu HP pas gue telpon pake HP yang satu lagi, udah off. Lemes selemes-lemesnya. Yang ilang itu Iphone gue, yang semua data-data gue ada di dalam situ, foto, notes, contact, ahhh semuanya lah. Lemes banget, gue sambil setengah panik lari minta tolong petugas. Petugasnya agak susah koordinasi, gue minta liat CCTV, bilangnya butuh surat dari polisi dll, setelah sejam-an gue minta bantuan mereka, dimana yang ada mereka cuma natap gue dengan iba, gue nyerah. Makin mendekati jam gue take off, gue udah gak jelas rasanya, mau liburan juga gak semangat, gue bilang bonyok gue, mereka juga kebetulang lagi ada masalah sama adik gue di Manado pas malam itu, jadi berasa nambahin beban mereka, tapi tetep aja mereka nyemangatin, bilang mau liburan, udah masalah HP nanti pulang dipikirin lagi, trus gue telp temen gue, gue kasih password id apple gue, minta dia delete semuanya. Trus dia bilang, gak usah di delete aja dulu, jadi dia buat lost mode, dimana kalau ada yang buka hp nya bakal bunyi kaya alarm, dan bakal ada pesan yang nongol, toh kalaupun yang ngambil mau pakai, emang dia harus hapus semua datanya. Jadi ya sudahlah, gue take off dengan perasaan sedih dan mikir sampai disana mau foto-foto pakai apa hahaha.

Sampai di Belanda, gue dijemput sama Jan sama kakak iparnya. Bagasi gue udah paling belakang banget, gue udah mulai khawatir, gak lucu nih HP ilang, bagasi juga gak ada. Itu bagasi gue bener-bener trip terakhir, soalnya tinggal sekitar 5 orang lagi di dalam, ada kali sejam-an gue nunggu. Tapi setelah gue liat si koper orange gue nongol, gue lega banget.

Gue nyampe sekitar jam 12, keluar-keluar jam 1an, langsung ke rumah Jan. Malam nya kita langsung terbang ke Nice, France, buat ke rumah papa nya. Papa, nyokap tiri sama adik tirinya tinggal nya di La Roquette Sur Siagne yang terletak 30 menit dari Nice.

Kalau ditanya tempat wisatawan disana, gue juga bingung, karena secara gue kan gak bener-bener datang buat liburan yang nyari temat wisata, cuma kita sempet ke Nice dan ngeliat pantai nya yang baguuuuuuuuuuuuuus banget.

Pantainya Nice

Pantainya Nice

Nice

Nice

Nice

Nice

Nice

Nice

Ahhh Nice mah cakep lah, pasti yang kesana pada doyan hehehe. Kita tinggal di sana 3 hari, trus balik ke Belanda. Jan balik kerja, dan gue balik janjian ketemuan sama beberapa temen gue. Gue langsung ketemuan sama Ike yang nginep di tempat gue semalam, gue juga sempet ketemuan sama temen-temen kursus Belanda gue di sini dari yang Basic 1, gue juga ke rumahnya Host Family gue dulu, rumahnya Frederique, dan gue sempet kopdar sama Mba Yoyen 🙂

Sama Mba Yoyen

Sama Mba Yoyen

Yang sangat berkesan adalah pas gue ke rumah nya Frederique. Kalau yang pernah baca blog gue, dulu gue aupair nya Frederique waktu dia 8-18 bulan, which is masih supeeer kecil dan dia gak bakal inget apapun tentang gue, apapun. Sebelum gue pulang ke Indonesia, 5 tahun lalu, gue buatin collage foto buat mereka, dimana ada banyak foto gue sama Frederique dan pas gue bilang gue mau ketemu mereka, Gregor dan Wendi cerita sambil tunjukkin foto itu ke Frederique. Pas gue nyampe dan neken bel, dia lari dari atas, bukain pintu sambil senyum (oh ia, dia uda 6 tahun sekarang), sambil bilang “Hi, Astrid! Nice to meet you!” aaaaahhh, meleleh deh liatnya. Dia gak punya bayangan gimana gue dulu sama dia, tapi dia tetep sangat welcome ke gue. Dia langsung meluk dan mau banget dicium. Anaknya dari dulu emang periang dan sweet banget, sampai sekarang pun masih gitu. Bayangin aja, pas gue mau balik, dia minta di anter ke tempat tidur, pas gue mau ninggalin, dia peluk gue dan bilang “Will you miss me?” tuhhhh kan, gimana gue gak meleleh banget. Trus dia buatin gue gelang ala-ala anak kecil sama buatin gue kertas gambar love dan bilang gini “this is love because we love you so much, Astrid”. Sudahlah, gue mellow banget itu sama dia.

Frederique

Frederique

Pas pulang, gue sama Jan ngobrol, kita bilang Frederique mungkin gak yang cantik banget sebagai anak-anak, tapi dia bener-bener punya kepribadian yang sweet dan cheerful banget. Orang bakal seneng sama dia, dan emang bener, dari masih bayi pun, ketika dia di tempat bermain yang sama bayi-bayi lain, pas bayi lain nangis, dia nyamperin trus ajakin ngobrol dengan bahasa mereka sampai bayi nya diem, dan itu bukan cuma sekali dua kali, Yaaa mungkin like aupair like host daughter nya kalii yaaaa 😛

Trus pas 21 Juli, gue ulang tahun di sana. Gue masak soto sama lumpia buat keluarga nya Jan. Kakak nya datang sama dua anaknya, nyokap nya juga datang, trus ada adik tirinya yang di Belanda sama anaknya juga datang. Total kita ada 6 orang dewasa, 3 bayi di rumah yang kecil, heboh dan panaaas lah pokoknya 😀 Gue dapet surprise hadiah dari Jan jalan-jalan ke Paris, soalnya gue suka bilang belum puas ke Eiffel :P. Akhirnya weekend kita ke sana 3 hari. Gue juga dapat hadiah special tuh pas gue ulang tahun. HP gue dibalikkin sama orang yang katanya beli 1,4 juta dari temennya. Jadi ceritanya, temen gue yang gue kasih id apple gue, dia nulis pesan “This phone has been lost. Please call me xxxxxx”. Trus dia dihubungi sama orang yang bilangnya dia beli 1,4 juta dan dia mau balikkin hp nya karena ngerasa bukan hak dia. Singkatnya dia janjian sama temen gue dan dibalikkin deh hp itu. Legaaaaa banget rasanya, soalnya selama liburan tetep mikir duhh bakal ada pengeluaran tambahan nih buat HP.

Balik ke trip Paris gue. Sebernanya kita rada bingung dengan rute jalan-jalannya, soalnya yang terkenal seperti Notre Dame, Louvre, kebanyakan kan isinya sejarah-sejarah dan museum, kita bukan tipe begitu, bukan tipe mall juga seh, cuma kalau museum gitu, agak bingung aja, sisi seni kita super minus lah haha. Kaya di Louvre, asli bingung mau ngapain, akhirnya abis muter-muter sejam, kita langsung nyari Mba Monalisa, trus keluar hahaha. Gue juga sempet nyobain Macaron Laduree di Champs Elysse yang amit-amit panjangnya, tapi puas seh, enaaaaaaak banget, cuma mahal hahaha. Emang mau nyobain apa-apa, di negara asalnya pasti ciamik rasanya yaa. Yang paling berkesan buat gue itu taman Jardin Du Luxembourg. Baguuuuuuuus banget tamannya, adem dan gedeee banget. Berharap di Jakarta ada taman senyaman itu.

Jardin Du Luxembourg

Jardin Du Luxembourg

Jardin Du Luxembourg

Jardin Du Luxembourg

Puncaknya ya Eiffel haha. Niat banget ke Eiffel dari jam 6 sore. Trus pingin naik ke atas, bayar 15 euro kalau gak salah, kalau pilih naik lift, naik tangga 5 euro. Dasar kita emang pemalas yaa, malas banget naik tangga, tapi juga tinggi seh ya, naik tangga juga gempor hahaha. Kita tanya antrian lama apa gak, katanya palingan setengah jam, ya udah kita ngantri aja. Worth it bangetttt. Di atas itu baguuuus banget, cuma pas di puncak banget itu anginnya dahsyat banget.

Foto dari second stage nya Eiffel

Foto dari Top nya Eiffel

Kita juga nyari dinner yang deket-deket biar bisa keliatan Eiffel nya, tapi paling deket juga tetep kehalang.

View from our restaurant

View from our restaurant

Overall, kita sepakat kalau kita gak suka Paris. Beberapa tempat menyenangkan, tapi orang-orangnya sangat gak bersahabat. Toilet susah banget dicari, gak di setiap stasiun Metro ada toilet, hari pertama kita ngantri 1,5 jam di toilet umum, bener-bener buat senewen. Trus masa ya petugas di Eiffel dan di Airport gak bisa ngomong Inggris :S . Ke restoran susah banget. Gak semua seh, tp 80% mereka gak ngomong Inggris, antara gak tau atau gak mau. Karena airport kan bandara Internasional ya, harusnya seh mereka ngomong Inggris.

Oh ya, pas di Paris, kita sempet ke Galeries Lafayette, itu pusat pertokoan yang gede dan brand mahal semua, dan pas diliat, isinya Asia semua dunk dengan tas penuh belanjaan merk-merk dunia itu, cihuiii 😀 Somehow gue bilang ke Jan, kita di Paris apa Hongkong ya? Beneran ke mana mata ngeliat isinya Asia. Yang paling gue suka dari Paris cuma transportasi nya. Murah dan gampang. Udah. Orang-orangnya gak bersahabat banget, sayang seh, apa pas gue nya aja kali ketemunya gitu yaa hehehe.

Abis balik ke Belanda lagi, itu tinggal 4 hari sebelum gue balik ke Indo. Jan tetep kerja tiap hari, gue ngumpulin oleh-oleh dan titipan :P. Namanya liburan mah selalu gak berasa ya, tau-tau udah abis dan kerja lagi, nabung lagi buat next liburan lagi 😛

Tuhkan bener, cerita gue panjang banget yaa. Tadinya mau gue pecah cuma pasti ntar kapan lagi baru nulis, jadi ya udahlah borongan. Sebernanya gue pingin nulis gimana kehidupan di Belanda dari pengalaman gue dan cerita temen-temen gue, tapi nanti ya, gak janji kapan hahaha.

Semoga gak bosen bacanya 🙂

-foto milik pribadi-

Belajar Bahasa

Promo Erasmus

Promo Erasmus

Ciee, ceritanya mau nulis sekalian pamer jadi modelnya Erasmus 😛

Belajar bahasa itu buat beberapa orang gampang tapi buat beberapa orang juga jadi hal yang sulit. Ada orang yang gue tau bisa nguasain beberapa bahasa tapi ada juga yang susah banget buat belajar satu bahasa lain selain bahasa Ibu.

Kalau gue, gue coba kategorikan diri gue di rata-rata, gue gak bisa bilang juga kalau gue gampang belajar bahasa, gue pernah coba les Mandarin, tapi gue menyerah karena kurangnya chemistry di antara kami, gue nyoba cuma 4 bulan dan gue langsung menyerah, sayang banget seh. Itu pas gue masih SMP les nya dan les gue private barengan sama anak SD. Gue udah gak ketemu lagu nya, tiap gue ngomong, itu anak-anak SD ngetawain gue, tampah ciut nyali gue, trus ya gue berpikir, ya sudahlah ya, mungkin memang gue susah lidahnya buat mandarin.

Begitu juga sama les belanda, Sebelum aupair gue les di Indo, beuh boro-boro, gue cuma bisa bilang “Ik ben Astrid” hahaha. Pas di Belanda setahun, gue bisa beberapa kata, ngomong sedikiiit banget, tapi gue tetep belum paham dengan tata bahasa belanda.

Setahun terakhir gue les Belanda di Erasmus, gue baru bener-bener ngerti tata  bahasa dan bener-bener ngerti kalau Bahasa Belanda itu susah banget ternyataaaaaa 😦  Perasaan baru juga bisa satu format kalimat eh muncul lagi format kalimat baru, kapan pinternya yaa? 😛

Memang cara belajar gue juga belum bener, gue jarang praktekin bahasa Belanda gue, dimana kata orang buat bahasa ya emang kudu praktek kan, gue bener cuma belajarnya pas kelas sama kalau ada PR aja, selebihnya jarang.  Denger lagu juga jarang, nonton gak pernah, gue malah tetep nontonnya seri barat >.<

Beberapa orang yang gue kenal itu latihannya juga dengan nyobain terus, biarpun salah, tetep aja dicoba, masalahnya kadang gue suka gak berani buat nyoba karena takut salah itu huhu. Kalau sama Jan, palingan praktek whatsapp beberapa kalimat, abis itu gue nya bingung deh, gue pake bahasa Inggris lagi, gitu aja bolak – balik.

Kadang gue suka agak desperado sendiri kalau mikir nanti gak bisa bahasa Belanda pas di sana terus begimana ntar nyari kerja nya? Kejauhan ya mikir nya, cuma ya somehow itu emang musti dipikirkan juga kan? 😛

Ada yang punya ide gimana cara belajar bahasa yang efektif?

Kista

It’s been a while since my last update, jadi jarang blogwaking juga, Ahh, maafkan *semacam yang nunggu banyak ya* 😛

Anyway, after a while, gue balik nulis dengan hal yang kurang enak. Jadi, awalnya gue emang sering sakit perut sebelah kanan, tapi masih bisa ditolerir. Asumsi orang awam kaya gue, adalah mungkin gue kebanyakan jalan, kecapean atau kurang minum. Tapi rasa sakitnya gak mau pergi juga apalagi kalau haid.

Habis gue balik dari dinas di Bali, badan gue makin gak enak rasanya, puncaknya dari Sabtu kemarin gue diare terus-terusan dan senin perut gue luar biasa sakit. Pemikiran gue masih kalau ini adalah penyakit mau haid gue yang gue perkirakan akan datang dalam 1-2 hari, tapi ntah kenapa feeling gue membawa gue ke RS juga tadi malam.

Gue ke Siloam kebun jeruk jam 7, lamaaa prosesnya, karena asuransi, gue musti minta rujukan ke dokter umum dan gue ntah kenapa minta rujukan ke dokter kandungan, padahal kata dokter umum, mungkin ini infeksi saluran kencing karena gue kurang minum, jadi ke internist juga bisa, Feeling gue tetap ke kandungan. Sampai ke dokter kandungan, dimana dokternya sangat bersahabat banget, ngeladenin gue nanya segala macam, dia USG lah gue,

Pertama kali dia geserin USG nya ke sebelah kanan ditempat yang gue sering sakit dan dia bilang “Anda punya kista ya di sebelah kanan”, sambil ngeliatin gambar yang gue post itu. Ahh, gue shock banget. Mungkin juga kista emang gak bahaya, banyak orang sembuh dengan operasi dan pengobatan, tapi tetap aja, divonis sakit ini, rasanya masih ya ya gak gak percaya.

Besaran kista gue 3.19 cm, gue harus minum obat teratur tiap hari dan nanti 2 bulan kemudian gue harus cek lagi, apakah kistanya berkembang atau gak. Untuk sekarang, dokter bilang gue cuma bener-bener harus jaga pola hidup sama ya obat, selebihnya kita nunggu perkembangan kistanya.

Buat siapapun yang baca ini, apalagi cewek, please be aware sama kesehatannya sendiri, apalagi yang punya gen pernah ada kanker atau kista di dalam keluarganya.

Pernah ada yang kena kista juga atau pernah denger pengalaman orang terdekatnya gak? Sharing dunk, do and don’t nya buat biar kistanya gak berkembang. Thankyou 🙂

Horeeeyy!! The Liebster Award!

Image

 

 

Ahhh, sudah lamaaaa banget gak nulis dan gak blogwalking juga 😦 Sedihh rasanya kalau kelewatan cerita2 seru hehe.. Lately emang internet kantor lagi kacrut banget, jadi susah banget mau browsing. Anyway, gue emang mau update beberapa cerita terbaru tentang gue, tapi post next nya ya, kali ini gue mau menyelesaikan PR tentang The Liebster Award 🙂

Gilaaa, gak nyangka banget pas gue dapet award ini dari Lia, satu-satu nya temen blogger yang pernah copy darat pas gue lagi liburan di Pekanbaru. Kita ngobrol-ngobrol lumayan lama, trus ternyata temen-temen sekolah gue juga ternyata temen kuliahnya Lia, dan kita menyadari dunia begitu sempit 😀  Trus nama gue juga sempet di mention sama Mba Yoyen, seneng bangetttt, semoga tahun ini bisa ketemuan ya Mba hihihi 😀 dan terakhir kemarin gue juga dapat dari Mba Ailtje, dengan tambahan udah lama gak keliatan di blog 😀  Terimakasihhhhh banget buat yang udah mention dan udah ngasih award ini ke gue, rasanya bener-bener senengggg banget, apalah saya cuma anak baru di dunia perblog-an yang tulisannya masih sangat cupu dan jarang, tp diinget oleh orang-orang, rasanyaaaa melayaaang kakaaakk 😀 *kecup satu-satu semuanya*

Baiklah, prolog ini cukuplahh, sekarang kita masuk ke intinya 😀  Karena saya dapat duluan dari Lia, pertanyaannya Mba Ailtje, akan saya bales di koment aja ya Mba, ntar malah jadi panjang sendiri curhatannya hahaha..

Nah, tugas dari Lia yang harus aku kerjakan adalah :

  1. Post award ke blog kamu
  2. Say thanks buat yang ngasih award dan link back ke blog dia
  3. Share 11 hal tentang diri kamu
  4. Jawab 11 pertanyaan yang ditujukan ke kamu
  5. Pilih 11 blogger lainnya dan ajukan 11 pertanyaan yang ingin kamu tanyakan

Untuk yang pertama dan kedua udah Done ya Li 🙂

Nah sekarang kita mulai dari 11 hal tentang diri sendiri.

  1. Gue anak pertama dari dua bersaudara. Adik gue cowok, 2 tahun di bawah gue dan tinggal di Manado. Gue di Jakarta dan orang tua di Pekanbaru. Jauhh yaaaa 😀 Kita kumpul setahun sekali ketika natalan, dan kalau gue kadang-kadang lebaran suka pulang, tergantung harga tiket dan hari libur :D. Jadi, gue lahir di Manado, besar di Pekanbaru, kuliah di Jakarta dan sampai sekarang udah aja betah di ibukota.
  2. Gue doyan makan. Aaahh, mungkin ini bukan rahasia lagi dan semua orang tau hahaha. Tapi beneran doyan banget sampai yang aneh-aneh juga gue doyan, sampai nyokap gue suka ngomong gue ini ngikut siapa seh makannya aneh-aneh haha. Gue tipe yang mending gak shopping tapi gue bisa cicip makanan-makanan baru disaat temen-temen kuliah dan kerja lebih pilih buat makan ala kadarnya tapi tetap bisa beli baju baru. Duhh, eike gak bisa 😦  Jadi, kalau badan sini melebar ya udah gak bisa nyalahin siapa-siapa hahaha. Gue juga doyan banget makan tulang 😛  Misalnya makan ayam goreng yang paha atau KFC gitu, dipastikan yang tersisa cuma serpihan tulang yang udah bener-bener ancur >.< Sampe temen-temen yang makan sama gue selalu bilang, sisain kali buat kucing tulangnya 😛 Jan akhirnya juga menerima dengan lapang dada kalau cewek nya ini agak sedikit ajaib 😛  Anyway, semakin aneh biasanya gue semakin penasaran nyoba dan baru mutusin okai gue doyan atau gak. gak ada pantangan makanan di kamus gue, yang sebernanya ini gak bagus bangeeeet 😦
  3. Gue takut banget sama binatang terutama ANJING. kalau gue denger gongongan anjing dari jarak 1000 km, gue udah dipastiin ambil ancang-ancang buat gimana kabur. Mau kata anjing baru lahir gak ada gigi juga >.< Kata nyokap, dulu pas hamil gue, nyokap pernah digigit anjing, ntah itu ngefek atau gak, tapi beneran deh gue super takut. Mungkin balik lagi ke no.2, gue takut rebutan tulang juga sama anjing hahaha..
  4. Gue baweeeeel banget, asli dah, bawel dan cepeeet banget kalau ngomong, apalagi kalau ketemu sama lawan bicara yang emang pas bangettt. Tapiii, kalau gue udah gak suka sama satu orang, katanya orang-orang yang kenal gue, gue itu keliatan banget. Pasti berasa banget pendiem nya gue.
  5. Gue demen sama Sidney Sheldon dan semua novelnya. Gue punya semua yang udah di translate ke Indonesia dan gue udah baca beberapa kali dari zaman kuliah. Gue suka banget sama novel pembunuhan tapi yang ada intrik-intrik tersembunyinya, sama kaya series. Gue juga doyan nonton series, tapi ya itu, yang penasaran pembunuhan gitu, Semakin berliku-liku kisah nya semakin doyan gue 😀  Gue juga tipe yang bisa baca novel yang sama berkali-kali kalau gue demen dan doyan nonton series yang sama berkali-kali 😀  Anyway, ada referensi series bagus gak? 😀
  6. Gue tipe anak rumahan banget dan banyak yang gak percaya ini. Tapi percayalah, zaman gue SMA, pulang sekolah gue dijemput bokap langsung pulang, gak ada cerita hangout ala anak SMA. Jadinya pas kuliah juga gitu, gue demennya kalau free ya di kamar, denger musik, baca novel, itu me time yang berkualitas banget buat gue. Kalau misalnya pada gak percaya kalau gue sebernanya tipe anak rumahan yang jarang kemana-mana mungkin karena mereka berpikir gue selalu update tempat-tempat makan, atau gak apa yang lagi booming. Percayalah, itu namanya kekuatan informasi 😛  Dan balik lagi kaya yang gue bilang di no 2, gue selalu berusaha untuk nyobain kalau ada yang bilang tempat makan baru dan rekomend 😀
  7. Gue itu melankolis, mellow banget deh. Sampai ada temen gue bilang, semua keputusan gue gak ada yang berdasarkan pikiran, semuanya pakai hati which is gak bagus, karena gak seimbang >.<  Tapi emang bener seh, gue bener-bener tipe sensitif banget, apa-apa masukkin ke hati, dipikirin, yang akhirnya jadi beban sendiri. Tapiii gue gak pendendam, buat gue marah, kesel ya udah, abis itu ya move on 😀
  8. Suka banget, tergila-gila, sama Adam Levine dan Michael Buble. Ahhh, pingin banget ketemu langsung dari deket sama mereka dan semua orang di sekitar gue tau tentang ini hahaha. Sampai ada salah satu temen deket gue bilang, andai suatu hari nanti dia dapat kesempatan buat ketemu mereka even 5 menit, dia bakal kasih kesempatan itu ke gue hahaha. Walaupun sounds impossible tapi niatnya bener-bener baik banget, gue sampe terharu dengernya hahaha.
  9. Suka gak enakan sama orang. Ini beneran gak enak, cuma mau gimana lagi, gue susah banget buat direct. Bener-bener beda banget sama Jan. Dia mah super to the point banget, kadang-kadang ya gue jadinya kaya suka tersinggung tapi sebernanya apa yang dia omongin seh bener, cuma gue suka mikir, idihh terus terang banget seh hahaha. Jan bilang, gue bakal diajarin dia buat lebih direct, gue terlalu sopan jadi orang haha.
  10. Gue orangnya gak bisa rapi. Ntah kenapa lah, abis beresin barang atau kamar atau lemari baju, pastiiiii aja gak lama langsung gak rapi lagi, duhhh >.<
  11. Gak suka dandan. Walaupun gue girly banget, bajunya dress, rok, heels, tapiiiiii gue gak suka banget dandan. Nyokap gue agak kecewa anak gadisnya begini haha. Malahan adik gue busyet, klimis bener kalo mau pergi, parfum, dandanan, bajuuu >.<  gue boro-boro, parfum aja gak abis-abis udah 2 tahun hahaa. Gue simpeeel banget orangnya, gak neko-neko dan kompromian banget. Dulu waktu kecil, nyokap gue sampe musti berantem dulu sama gue biar gue mau dipakein baju dress lucu ala anak-anak haha. Gue pasti nangis dulu baru deh mau, sedangkan nyokap itu dulu sekolah salon, dia pingin anak gadisnya yang lucu di dandanin dikit lah, yang sweet-sweet imut gitu, tapi ada daya mama 😦  Sampe sekarang, misalnya nyokap liat di TV gitu ada yang make up bagus, pasti langsung telpon bilang, dandan dikit lah, atau gak make up-an dikit, tapi tetep gak betah gue. Makanya suka kagum sama orang yang bedak dan make up bisa bertahan lama 😀

11 Hal tentang gue panjang banget yaaaaa, maaf yang baca nya sampe eneg-eneg 😀

Nah sekarang gue akan menjawab 11 pertanyaan dari Lia 🙂

1. Kapan pertama kali mulai ngeblog?

Tahun nya sekitar 2007/2008. Dulu di blogspot, iseng-iseng nulis cerita sehari-hari.

2. Pertama kali ngeblog nulis tentang apa?

Dulu ceritanya tentang sehari-hari aja, kebetulan pas mau skripsi dan sidang pas awal ngeblog, jadi nulis nya tentang itu.

3.Jika dikasih kesempatan berlibur selama sebulan, mau kemana dan sama siapa?

a. Sepuluh hari sama bokap nyokap mau ke Bunta (tanah kelahiran bokap, tempat kecil di Sulawesi tapi bokap bangga banget dan selalu punya impian mau bawa anak-anaknya ke sana), trus ke Hongkong sama mereka. keburu kan ya sepuluh hari itu? 😛

b. Sepuluh hari bersama Jan. Dia partner travelling yang menyenangkan banget 🙂  Mau leyeh-leyeh di Bali dan Gili sama dia :D.

c. Lima hari sama Ike. Mungkin kita berdua akan ke Jepang bareng 😀

d. Lima hari sama partner in crime gue dalam nyobain makanan. Gue akan pergi sama dia nyobain makanan-makanan yang rekomend, termasuk waktu itu gue pernah nonton tentang suatu tempat di belahan dunia ini di mana orang makan cabe disirem coklat. Kaya cabe fondue gitu deh, tempat pastinya lupa, tapi kalau ada kesempatan gue pasti bakal ajakin dia nyobain hahaha.

4. Apa keinginan yang belum kesampaian sampai hari ini?

Ada beberapa keinginan yang pinginnya sesegera mungkin kesampaian, semoga jalannya cepet ada 😀

5. Jika mesin waktunya Doraemon itu ada, mau kembali ke tahun berapa dan kenapa?

Mau kembali ke tahun 2008an dan sesudahnya dan memperbaiki beberapa hal di situ 😀

6. Siapa tokoh yang paling dikagumi dan memberikan inspirasi dalam hidup?

Hmmm, gue mikir lumayan lama nih, dan hasilnya gak ada 😀

7. Apa makanan dan minuman yang paling disukai?

Balik lagi tentang diri gue, gue doyan semuanya hahaha. Jadi agak susah kalau ditanya ini, tapi makanan pedes gue pasti doyan dan minuman yang dingin hehehe.

8. Apa pengalaman yang tidak terlupakan semasa hidup?

Ada beberapa hal yang tidak terlupakan. So far sampai sekarang menurut aku yang paling gak terlupakan pas pertama kali ke Belanda. Tinggal di rumah host family yang super baik, anak yang super lucu dan sayang sama gue, liat salju pertama kali, diajakin main Ski sama mereka ke France dan gratis semuanya trus bisa ke Paris dan liat Eiffel dimana itu adalah impian gue dari SMA 😀

9. Apa judul buku yang paling sering direkomendasikan ke orang lain?

Gue selalu rekomendasiin novel-novelnya Sidney Sheldon hehehe..

10. Apa yang akan dilakukan jika seharian hidup tanpa gadget?

Ini agak susah seh, gue lumayan gadget mania. Ntar saya gak bisa komunikasi sama Jan dunk yang di belahan dunia lain sana kalau gak ada gadget 😛

11. Dalam 5 tahun ke depan, apa yang kira-kira akan terjadi dalam hidupmu?

Sudah menikah, mungkin kalau gue berjodoh sama Jan (amin), gue udah ada di belahan dunia lain, gak di Jakarta lagi, sudah punya anak dan mungkin punya usaha sendiri 😀

Jadiii, tugas gue menjawab udah selesai ya Lia 🙂 Karena gue liat udah banyak banget yang ngetag, jadinya gue gak ngetag lagi tapi gue minta buat siapapun yang baca blog gue dan belum dapat award ini, ini gue persembahkan buat kalian semua yang sudah mau baca gue dan tolong diteruskan dengan menjawab pertanyaan yang sama seperti yang gue jawab (maless bener yaaa gue hahaha). Supaya rantai award ini gak putus, jadiii silakan diteruskan buat yang baca ini yaa 😀 Worth it to try 🙂

Good luck everyone! ❤

Berantem

taken at Jimbaran

taken at Jimbaran

 

Bukaan, bukan mau curhat masalah 😛  Cuma lagi tetiba pingin ngebahas berantem aja, gara-garanya kemarin ini gue abis salah paham sama satu orang yang cukup deket sama gue, dan karena tipe kita yang beda banget dalam ngadepin berantem ini, rasanya buat gue koq kurang enak ya..

Kalau gue itu tipe nya kalau ada apa2, dibahas sampai tuntasss banget hari itu juga. Gue gak pernah menutup telpon ataupun gak angkat telpon ketika berantem sama siapapun dan dari dulu kaya gitu. Gue tuh agak mirip bokap, kita emosian, bla bla bla, ngeluarin semuanya, kalau gue seh biasa pasti nangis, emang cengeng udah dari lahir nya >.<, tapi udah gitu seh udah. Buat gue juga akan lebih plong kalau gitu.

Tipe nya Jan kalau kita ada apa-apa juga gitu, langsung diomongin dan selesai. cuma seumur-umur gue sama dia, kita yang berantem nya lumayan keras itu dua kali. Sekali pas kita liburan di Bali, yang fotonya gue pajang di post ini (sekali-kali narsis bolehhh yaaa kakaa-kakaa :P), dia nya keras kepala bangeeet dibilangin dan akhirnya gue bilang, ya udah, lain kali gak usah nanya gue, beres kan dan kita diem sampe 10 menitan kemudian dia ngomong kalau dia minta maaf, harusnya gak sekeras kepala itu. dan sesudah itu kita nikmatin makan malam di Jimbaran dan ketawa sampe sakit perut  🙂 Letaknya bukan salah atau bener, tapi keras kepalanya ituuuu yang kadang gemesinnn jiwa >.<. Yang kedua, pas dia salah beliin tiket gue balik ke Jakarta dari pekanbaru. Dia belinya gak liat jam dan gue nyampe nya jam 00.15. Dia merasa salah, dia beli lagi, dan sekarang rutenya salah, Jakarta-Pekanbaru. Gue bilang ya udah seh, gue pake yang pertama aja. Ngapain lg buang duit 3x buat tiket, dimana itu peak season abis lebaran. Dia ngotot, gue ngotot. Abis itu dia cuma bilang alasannya kenapa dia ngotot mau beli, gue kasih alasan gue dan dia bilang, pokoknya kabarin pas nyampe. Udah gitu seh, tapi udahannya dia bilang sorry juga karena dia terlalu keras dan gue juga salah karena terlalu keras. Selebihnya seh, so far dengan hubungan nan jauh ini seh ya baik-baik aja.

Nah kemarin ini jadi gue salah paham sama orang yang kalau ada apa-apa, mau nya udah diem dan jangan dicari. Ahh, gue suka gak bisa kaya gitu, bawaannya gak tenang dan pinginnya ya udah di bahas aja seh, sampe selesai dan kita anggep selesai. kalau buat gue, malah didiemin, gue nya gak tenang, mengganjal dan kalau besok nya biasa aja malah agak gimana gitu buat gue.

Gue agak ngotot seh pas siang, cuma akhirnya ya udah gue diem, cuma ya itu gak tenang akhirnya hahaha. Kalau kata temen gue yang sesama cancer, emang orang cancer gituu, bawannya saat itu marah ya saat itu selesai 😛

Semoga gue ke depannya lebih bisa memahami orang lain aja dan gak maksain kehendak hati sendiriii 😀

Kalau kalian, pas marah biasanya gimana seh? Ada yang berbeda dari cerita gue?

Jajanan Makanan – Review

Gue itu pecinta makan, tapi sayangnya gue jarang bisa nyoba-nyoba makanan yang direkomendasiin orang-orang soalnya gue belum nemu temen yang bener-bener sehati mau nyoba ditambah dengan kemacetan Jakarta yaaang membinasakan trus tinggalnya gue jauh dari pusat tempat makanan yang okeh2, jadi ya terima nasib aja kalau ada kesempatan baru nyobain 😀

Nah, kemarin ini akhirnya gue nemu temen yang sehati pingin nyoba-nyoba. Sebernanya tipe dia itu tipe yang mau nyoba asal udah tau the best nya apa, bukan nyoba-nyoba terus bingung sendiri. Semingguan kemarin akhirnya kita nyobain beberapa tempat makan, cuma gak semuanya gue foto soalnya terbawa nafsu lapar 😛

1. Hong Tang – PIK

Pic pinjem dari Goog;e

Pic pinjem dari Goog;e

Ini seh katanya orang-orang the best menunya Hong Tang. Enak seh, tapi gak sampe menurut gue, gue bakal balik lagi kesana kesana lagi. Sekarang outlet nya ada di Central Park yang baru buka, dan gue udah pernah nyobain di Central Park dan di PIK nya. Worth it to try. Cuma gue lupa ini menu no berapa dan harganya berapa, kalau gak salah 40 ribu-an deh.

2. Collete & Lola

Foto pertama agak burem karena gue fotoin nya di mobil dan buru-buru, udah nafsu mau nyobain 😛  Jadi pertama kali gue tau ini toko cake dari temen gue yang mesen cupcakes nya, dia rekomend dan gue pesen 3 small cakes sama 1 cheese cupcake. Foto yang 2 cakes lagi gak gue taruh soalnya bureeem banget 😦 Yang paling enak cheese cupcake nya, rekomennnd bangetttttt 😀 Itu enakkk banget, cake sama cheese nya rasanya pas dan gue doyan, temen gue juga doyan. Kalau yang rainbow cake yang gambar pertama, terlalu banyak cream nya, yang gambar kedua itu hazelnut cream gitu tapi gak gitu berasa hazelnut nya. Outletnya ini ada di senopati, barengan sama cafe Yeyo. Gue sukaaa banget sama cafenya, kalau ada kesempatan gue pingin deh makan langsung di sana, cake nya lucu2 dan menggiurkan 😀

3.  Hakata Ikkousha

Ahhh gue pecinta ramen 😀 Yang ini gue makan di Taman Anggrek. Rasanya enakkk banget, kaldunya mantebbbbb, pedesnya pas, ahhhh musti coba deh dan halal koq 😀 Menunya cuma ayam ajaaa. Kalau gak salah, hakata ikkousha sekarang udah banyak cabangnya, termasuk senayan city 🙂

5. Steak Holycow

pic pinjem dari Google

pic pinjem dari Google

Menurut gue rasanya enak tapi gak banget. So-so cenderung ke enakk. Penilaian gue buat ini jangan dijadiin patokan lah, karena gue bukan penggemar steak dan balik lagi, rasa itu selera masing-masing 😀

6. Loobie Lobster

Ini yang punyanya sama dengan yang punya Holycow. Dari awal Loobie buka, gue baca review banyak banget dan pingin banget nyoba, cuma gue buta daerah Senopati. Nah kemarin selasa iseng nyobain ke sana sama temen gue, cuma karena kita abis cemilin Collete and Lola, akhirnya kita mutusin cuma pesen sepiring yang mix lobster & shrimp trus nambah nasi satu. Sambelnya sambel matah yang pedes 😀 Ini enak seh kata gue, gue doyannnn dan pingin makan lagi kesana, cuma kenapa jauh banget yaaa dari Slipi 😦

7. Domino Pizza

pic pinjem dari Google

pic pinjem dari Google

Favorite gue itu Sprinkle Turkey yang thin crust. Itu kering kaya kerupuk, tipis dan Enaaaaaaaaaaakkkk banget 😀  Gue selalu pingin makan ini terus dan untungnya bisa delivery. Kekonyolannya adalah, harga Sprinkle Turkey medium thin crust 47.000 dan minimal delivery 50.000, kesellll gakkk?? 😦

8. Genki Sushi

Ini baru banget gue coba. Iseng karena baca review terus gue mutusin nyoba di Plasa Senayan. Jadi konsepnya menarik ya, di tiap meja ada Ipad nya, tinggal teken mau apa, trus per 4 menu di confirm ntar di anternya pake mobil-mobil-an. Jadi sebernanya pelayan itu gak ada sama skali di sini, apa-apa pakai mesin dan kita yang ngerjain langsung. Misalnya makanan datang, tombolnya nyala kan di samping kursi kita, trus abis kita angkat makanannya, kita teken lagi tombolnya jadi dia balik lagi ke dapur itu mobilnya. Trus klo pesen ocha panas, kita ngaduk sendiri, ada bumbu green tea sama ada kran air panas di meja nya. Kalau mau bayar juga Ipad nya kita bawa sendiri ke kasir trus bill  nya nongol dari situ. Untuk ukuran semuanya serba mesin dan kita, pelayannya agak banyak seh kata gue dan makanannya juga kurang enak. Gue gak doyan 😦 Buat nyobain aja konsepnya oke lah, tapi gue seh gak gitu suka rasanya.

Ini beberapa review makanan yang gue cobain dalam semingguan belakang, banyak juga yaaa, pantesan badan gue melar nya gak tau kaya apa hikss 😦 Balik lagi, rasa itu selera masing-masing, jadi apapun opini gue yang gue tulis itu berdasarkan review leher gue sendiri (dan temen gue yang makan sama gue :P).

Anyway, ada rekomend tempat yang musti dicobain saking enak banget gak?? Gue pingin dunk suggest tempat makan enakk 😀