Curhatan tentang Aupair

 

Picture 220

Sailing with Smiling Faces

Tulisan ini udah beberapa lama di draft, cuma maju mundur terus buat nongolin, dan akhirnya gue putusin ya udah publish aja. Jadi dibacanya sambil senyum aja 🙂

Jadi setelah tulisan gue mengenai Aupair (baca disini), banyak banget yang ngirim gue email. Hampir setiap hari gue terima email yang nanya persyaratan, yang curhat, yang nanya pengalaman dan semuanya gue jawab walaupun gak langsung  dan sebagian besar lagi gak ada kabar lagi, tapi ya udah, gue berpikir mungkin setelah mereka baca cerita gue, mereka merasa belum siap. Tapi ada juga yang makin mantab dan mereka daftar, dan setiap kali gue denger ada yang berangkat, gue juga berasa seneng banget, karena buat gue pengalaman Aupair itu luar biasa banget.

Nah semenjak kurang lebih 1,5 tahun terakhir, minat host family sama Aupair Indonesia berkurang drastis banget. Yang gue tau tahun lalu berangkat aja cuma beberapa orang, sedangkan pas zaman gue jadi aupair, Indonesia termasuk negara favorit yang dicari karena menurut para host family orang Indonesia termasuk yang ramah, ringan tangan membantu dan tau aturan, sampai-sampai aja pas gue udah balik, Host family gue masih minta dicariin aupair Indonesia.

Trus gue penasaran, kenapa sekarang aupair Indonesia segitu gak ada yang mau. Ngobrol-ngobrol lah gue sama agent nya Aupair yang di Indonesia. Jadi, dia banyak dapat complaint dari Agent Aupair di Belanda, di mana banyak host family yang complaint mengenai tingkah laku para aupair Indonesia. Kebanyakan aupair Indonesia ke sana sudah membawa tekad bulat untuk mendapatkan pacar bule, sehingga mereka menghabiskan waktu untuk clubbing, hangout dan dating  biar bisa dapat koneksi pria-pria. Bahkan gue baru denger ada yang dipulangin gara-gara kerjaan dan hubungannya gak beres sama host family soalnya hidupnya di dekasikan buat cari cowo. Sedih.

Gak ada salah nya dengan cari pacar bule atau usaha buat dapat pacar bule, tapi seperti juga di postingan gue sebelumnya, gue bilang itu bonus, please, jangan jadiin itu tujuan utama hidup di sana. Mungkin kaya gue ya contohnya, gue sama Jan gak pacaran dari waktu gue masih aupair, jauuuuh setelah gue balik ke Indonesia dan malah gak berpikiran buat punya pasangan bule. Yang gue sayangkan lagi adalah, dengan beberapa orang aupair Indonesia yang kelakuannya begini, eh jadi merembet ke nama seluruh “aupair Indonesia” sehingga gak ada host family lagi yang mau dan temen-temen yang emang niatnya pingin bener-bener cari pengalaman dan tinggal di luar negeri jadi gak dapat kesempatan plus kan malu-maluin nama negara yaa. Setahun waktu yang sebentar banget, kalau gak dimanfaatin explore Belanda (dan negara sekitarnya) rugi banget kan.

Gue nulis gini karena ada beberapa orang yang gue kenal yang akhirnya susah banget dapat host family karena citra “Indonesia” sudah terlanjur gak baik. Mungkin ada yang baca blog ini atau nemu blog ini karena emang pingin jadi aupair dan pingin punya pengalaman di Luar negeri, gue cuma membantu mengingatkan bahwa di luar itu, kita bawa nama negara kita, jadi mari yukkk saling jaga sikap, jadinya kesempatan temen-temen yang lain yang pingin juga cari pengalaman jadi gak tertutup 😀

Postingan ini gak sok ngajarin atau sekali lagi melarang untuk mencari pacar, postingan ini ada, karena ada banyak orang yang pingin banget ke Belanda buat cari pengalaman jadi gak bisa karena image nya aupair Indonesia sudah kurang baik.

 

Advertisements

40 thoughts on “Curhatan tentang Aupair

  1. Tulisan yg sangat mengena, terutama di bagian “kita di luar (negeri) itu bawa nama negara, jadi harus jaga sikap”.. Saya pikir jaga sikap ini wajib utk semua orang indonesia yg berada di luar negeri apalagi kalo masih pake paspor Indonesia.. Mau aupair, pelajar, TKI, ibu rumah tangga, apapun itu.., jangan memalukan apalagi sampe bikin citra jelek..
    Well said, girl!👍🏼

    • Makasih Mba.. Aku cuma coba nyampein beberapa keluhan yang aku denger, dan saling mengingatkan.. kemarin ini baru ketemuan sama 2 temen yang punya suami orang luar dan mereka bilang, citra nya cewe2 indonesia di luar jelek, kan sayang bangettt 😦

  2. Ini bener banget, sayangnya beberapa au pair yang aku ketemu di Denmark juga begitu (clubbing, partying, usaha banget cari pacar bule), ada juga sih yang nggak, dan yang nggak ini yang sampe sekarang masih bertemen

  3. ihhh,, jadi kesel dengernya ya. merembetnya jadi kemana2 karena ulah beberapa oknum yg tujuannya hanya untuk cari pacar bule itu. tapi itulah lucunya warga kita ini marah di cap jelek tapi lupa kalo kadang justru kita juga yg buat cap itu di mata org lain dgn sikap kita 😦

  4. Astrid, aku beberapa waktu lalu juga mendapatkan cerita seperti ini dari beberapa kenalan yang dulunya Aupair di Belanda. Bahkan salah satunya aku dekat sampai sekarang karena awalnya dia yg bantu aku waktu ujian mvv. Dia bilang kalau kredibilitas Aupair dari Indonesia sudah menurun dimata host di Belanda karena kelakuan beberapa Aupair yang tidak baik. Seperti pepatah jadinya ya ini, karena nila setitik rusak susu sebelanga.

    • betul banget Mba, sedih banget… ada beberapa temen aku yang gak bisa berangkat karena gak ada host family yang mau aupair Indonesia, pdhl mereka menyimpan cita2 unttuk belajar dan explore negara lain.. rasanya sedih seh Mba, padahal 6 tahun lalu aku di sana, aupair Indonesia favorit banget mba..

  5. Pas di hati…

    Aku tau ada Aupair itu sejak punya blog dan sudah menikah jadi telat bagi aku untuk bisa jadi dan ingin menjadi Aupair.

    Padahal itu kesempatan untuk mengenal negara lain dan sayang nya banyak yang di manfaatkan untuk kepentingan yang ngak jelas..

    Lantas gimana nie nasib anak anak yang benar benar niat untuk mencari pengalaman, kalau sekarang Aupair dari indo banyak yg di tolak..

  6. Gak beda jauh sama pengalaman gw waktu home stay di London tahun 2007 kebanyakan siswa yg ikut program punya “tekat” untuk punya pasangan bule. Bukan cuma siswa dari Indo tapi hampir rata2 siswa dari “Asia” . Gw bahkan punya pengalaman teman satu house fam gw sampai “tidur” sama anak tuan rumah gw. Parah bangeeettt…

  7. Wah tujuannya udah gak bener. Pantes aja host family disana gak betah.
    Kitapun disini kalo jadi host family dapat orang yang seperti itu akan sebel juga.

  8. Sayang banget ya citra Aupair Indonesia “dirusak” oleh bule hunter. Jadi nyusahin ornag yang seriusan mau nyobain jadi Aupair ya Astrid 😦

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s