Pertanyaan yang mengganggu

Setelah sekitar 6 bulan setelah gue pacaran sama Jan, gue baru mulai cerita dan mulai majang foto pas kita liburan. Gue emang lumayan ngebatasin cerita tentang dia, selain karena kita juga LDR dan ya gak terlalu banyak cerita kecuali pas kita liburan, orangnya sendiri juga gak suka namanya bisa di google. Nah setelah lingkungan gue tau, muncul lah beberapa pertanyaan orang-orang di sekitar gue, yang kadang menurut gue ya oklah, gue jawab mungkin karena dia curious, tapi banyak yang pertanyaannya gue tau cuma karena kepo >.<  Jadi postingan ini berdasarkan pengalaman gue sendiri, pertanyaan-pertanyaan yang gue dapat dari sekitar gue, ditambah gue baru aja abis reuni kecil sama temen2 kuliah gue dan kita udah lama gak ketemu, dan pas ketemuan, ada beberapa orang, yang which is mereka itu cowok dan cuma pacar/suami dari temen gue, yang gue kenal seh, tapi gue consider mereka sebagai pasangannya temen gue, bukan temen gue, cuma pertanyaannya menurut gue kelewatan, BANGET >.<

 

1. Koq bisa seh suka sama orang yang dulu menjajah kita.

Ya gimana ya mau gue jawab ini :S  Ini pertanyaan yang sering banget gue terima dan gue masih gak tau jawabannya apa

2. Koq bisa seh seleranya bule?

Kalau ditanya seleranya kenapa bule, ya sebernanya bukan masalah selera juga seh kenapa gue sama Jan, karena gue gak pernah punya pacar bule sebelumnya. :S

3. Gak kasihan apa ninggalin orang tua?

For some people yang nanyain ini ke gue, gue tau mereka bener-bener care sama gue. Tapi gue juga tau ada beberapa orang yang bahasanya itu bikin gue kesel kalau nanya ini.  Biar gue jelasin dari sisi gue ya. Gue jelas kasihan ninggalin orang tua, banget. Apalagi gue anak cewek pertama, dan Cuma punya satu adek cowok. Gue tentu mikir, ketika orang tua gue sakit, kalau gue jauh gimana. Kalau gue bisa memilih, gue juga gak mau jauh dari mereka. Tapi tentu aja, keputusan gue untuk pindah, udah gue omongin dengan orang tua gue. Jadi ketika orang nanya begini, gue jadi berasa seperti dituduh gak sayang orang tua. Ntahlah, mungkin gue sensitive.

4. Koq bisa seh cowok lu suka sama lu, kan muka lu gak mbak2.

Heeehh???????

5. Cowo lu umur berapa?

Dan kalau gue jawab nya, “Cuma beda tiga tahun”. Pasti reaksi nya “Ohh, masih muda ya ternyata”. MAKSUD NGANA???

6. Kan bule hidupnya bebas ya, pasti lu udah nge-ML?

Harus dijawab ya??? Dan banyak banget pertanyaan tentang beginian yang suka ditanyain sama orang yang bahkan mereka gak tiap hari ngobrol sama gue, buka temen deket gue >.<

7. Ini paling epik banget ditanya sama suaminya temen gue. Dia nanya gimana gue ketemu sama Jan dan pas abis gue jawab dia nanya begini : “Trus lu pas liat langsung ada getaran-getaran cinta? trus lu langsung mutusin pindah ikut dia? trus lu langsung yakin?”

Iaa, gue diberondong gitu nanya. Ihhh, kesel banget rasanya. Gue tinggal aja diem dia nanya >.<

 

Sebernanya masih banyak lagi nyinyiran2 orang, yang buat gue ganggu seh. Buat beberapa temen deket gue, gue gak masalah ketika mereka nanya, karena gue tau mereka care, tp buat yang cuma kepo doang, untungnya apa seh yaa..

Advertisements

71 thoughts on “Pertanyaan yang mengganggu

  1. Astrid, setelah pindah nyinyiran2 itu masih ngintilin dari orang2 Indonesia yang tinggal disini. Eh atau cuman aku aja kali ya yg apes ngalamin ini, soalnya di Den Haag kan penuh sesak dengan orang Indonesia. Bayangkan, tiba2 disapa orang Indonesia di AH, trus suamiku melintas trus si penyapa ini nanya “dulu sebelum kawin, suami sunat dulu ga?” Sinting banget kan #gapahamblas. Dan setahun disini, buanyaakk banget ngalami duka sesama orang Indonesia, hufftt sesak. Yang masuk kategori teman selama disini, ga lebih dari 5 orang, itupun mereka tinggal ga di DH. Aku bener2 membatasi bergaul dengan sesama Indonesia.

    • Mbaa, dulu waktu aku zaman aupair, aku juga ngalamin itu. Temen baik aku yang tinggal di sana, juga bener2 batasin diri banget, dia bilang gapapa deh dikatain sombong drpd makan ati, dinyinyirin terus. Mending gak usah berhubungan. Cape Mba.
      Itu yang nanya gitu gila amattt seh :S, gk kenal gk apa. Minta disambelin mulutnyaa >.<

      • Aku sih sudah dikatain sombong berkali2 karena selalu nolak kalo diajak kumpul2. Bukannya apa, mending aku sibuk jadi volunteer melatih ngomong bahasa Belanda dan bergaul sama orang2 Belanda daripada kumpul2 ga jelas (ga kenal dekat pula sama yang ngajak) dan karena aku beberapa kali ada kejadian ga enak disini dengan perempuan2 Indonesia itu.
        Aku jawab “urusannya apa ya nanya2 gitu, ga sopan banget” trus aku ditinggal pergi gitu aja sama dia, pengen kujejelin tempe aja rasanya.

        • Mbaaaaak aku entar mau pindah ke Den Haag, kok jadi jiper yaaa… Kalo di Leiden mungkin demografi orang Indonesianya masih sekitar mahasiswa jadi mentalnya “ntar juga pulang”, nah di Den Haag kan banyak yang udah berkeluarga ya. Haduh harus belajar makin judes nih

        • Aku jawab “urusannya apa ya nanya2 gitu, ga sopan banget”

          > mbaaak! good thing you said that to her!! orang kayak gitu kadang emg kudu dibales, supaya dia tau klo pertanyaan kayak gitu itu gak sopan dan sama sekali gak ada perlunya untuk dia tau jawabannya. #kezel

        • Ia bener banget Mba, berasa di sana emang musti hati2 juga pilih temen.. Bukannya berasa sombong atau gimana, tp hidup kita udah cukup penuh sama belajar bahasa ntar, cari kerja dll, ntar nambah drama2 gak penting…

  2. Orang Nyinyir dan kepo itu ada dimana mana yah 😀
    Dan mostly yang gue denger, dari temen gue yang pasangannya bule, pasti kurang lebih sama kayak yg ditanyain ke kamu. Diiih banget nanya nanya gitu. Dari segi kesopanan aja udah gak pantes banget, tapi nyatanya ada aja yang nanyain :/
    Ga ada untungnya sih emang, mereka cuma curious. Kalo ganggu banget jambak aja hoahahaha 😆 … Eh jangan ding, bercanda 😀 . Kalo temenku biasanya langsung dijawab tegas, kalo gak mempan atau masih nyinyir langusng judesin dan delcon :p

  3. Kebiasaan lingkungan kita yang seperti ini memang bikin kesel. Aku sendiri pernah “lari” dari suatu lingkungan gara-gara cape dengerin berbagai pertanyaan dan komentar yang seharusnya bukan urusan mereka yang bertanya/berkomentar itu

  4. duh ini kayaknya yg punya pasangan bule selalu dpt pertanyaan yang sama, kasusnya mirip banget sama aku, jadi ceritanya suaminya temenku,iya suaminya loh! ngomong gini ke aku : kamu punya suami bule puas segala-galanya ya? apa maksudnya coba?! kalo lagi maen sama suami sering pake kondom ya? ( ini yg nanya cowok loh!) *masih emosi* 😀

  5. Hahaha.. Been there, done that.. Semua pertanyaan itu mulai mereda setelah hampir 7 tahun nikah.. Cuma belakangan ini saya sering dapat pertanyaan nomer 4..😁
    Tabah ya, Astrid..(tapi kalo pertanyaannya kurang ajar ya ditabok aja😝)

  6. Astriiid aku juga sering banget dapet nomer 3! Jadi ngerti banget perasaan kamu.

    Mana Papaku kan udah nggak ada, jadi tuh hampir SEMUA orang yang tau aku pacaran sama si R dan doi tinggal di Amerika sering nanya begitu.. “nggak kasian ninggalin Mama sendirian?” “nanti mama sama siapa?” Terus nanya nya macem2 nada, dari mulai kepo, sampe pernah kayak judging gitu. Padahal ituuu nggak membantu sama sekaliii ya kan, dikira aku ngga sedih apa kalau harus ninggalin, walau belum 100% pasti aku yang akan pindah kesana, tapi kemungkinan nya udah 80% lah.. dan pastinya pertimbangannya udah banyak banget dan udah diomongin sama mama. Ehh tetep aja ya orang2 tuh suka nanya kayaknya kita (well, aku) nggak berperasaan karena ninggalin orang tua 😦

  7. Aku biasanya langsung melengos aja klo dikomentarin kaya gitu atau langsung sekak mat – bukan urusanmu nanya2 kaya gitu.

    Orang Indonesia ga di tanah air ga di mari banyak yang kepo. Salah satu sebab aku ngga punya temen orang Indonesia disini

  8. Yang begini nih. Sama banget kita Strid. Gue paling sering dapet pertanyaan ato singgungan berkaitan dengan nomor terakhir. Itu ganggu banget sumpeh. Untungnya sih temen temen main gue nanyanya gak sampe begitu banget, tapi kalo yang ga gitu kenal dan tau gue punya pacar bule pasti ngomongnya juntrungannya kesana. Kesel!

  9. Astridddddd kenapa ya org Indo itu suka nyinyir??? Yang soal ortu itu aku jg sama. Mereka kalo tanya itu or bikin jokes ‘Ih kaya bang toyib ga pulang2’ bikin akunya sedih lho… siapa sih yang sukarela mau jauh dr orangtua? And pertanyaan ML itu gapenting banget krn jaman sekarang bener2 tergantung orangnya di Indonesia juga banyak

    • iaa sedih ya Mar, aku kalo masih jokes sekali dua kali oke lah, lah ini, udah gak deket, ngobrol aja jarang, sekalinya ngomong nasehatin macem2 dengan kata2 yang menurut aku kelewatan, kesannya aku gak inget orang tua 😦

  10. Ya ampyuuuun. Dikenalin temen sama pacarnya dia yang orang Nigeria, pas mereka nebeng di mobil bareng cuma kepikiran pertanyaan asalnya dari mana, gimana ketemu (yang jawabannya karena kuliah) dan gimana dia suka sama Indonesia. Nah buat temen kami yang kepikiran ditanya sudah pernah ke sana belom dan gimana di sananya, Indah apa nggak negaranya, makanannya gimana. Ngobrolin itu doang. Kalo pertanyaan kepo kayak di postingan kok mikir mau nanyanya aja udah gak enak ya. gak asik aja gitu terlalu kepo. Kalo mau cerita pasti diceritain kan emang.

  11. Pertanyaan no satu ngak usah di jawab pertanyaan bodoh menurut aku.
    Astriiiid maap aku ngak lanjut baca sumpah tu orang orang yang tanya bikin emosi jiwa…
    Kok ada juga pertanyaan ngak jelas kaya gitu.

  12. Aku bersyukur banget orang-orang sekitar (di Indo maupun yang di sini) ga ada yang gila-gilaan keponya sampe semua ditanya. Mungkin juga karna dulu, sebelum kawin sama suami, mantan-mantan juga bukan orang Indonesia jadi mereka udah bocen nanya ya hihi. Ada si beberapa yang nanya sesuatu yang agak personal gitu, tapi aku jawab sekenanya aja biar mereka hepi hehe.

    Trik jitu kalo udah ada yang nanya begini-begini ini kasih aja jawaban yang mereka expect trid wkwk, ga usah dijawab serius. Kalo kita keki gara-gara mereka bikin cape emosi dan waktu kita aja. Ga guna hehe..toh mereka juga ga peduli kita sebenernya kaya gimana 🙂

    Jadiii ga usah dipikirin yang beginian ya trid, mending mikirin persiapan kamu ke depannya, anjing menggonggong kafilah berlaluuuuu 😁

  13. Waduh pertanyaannya aneh aneh ya Hihi ada nggak yang nanya soal nantinya mau tinggal dimana ? kalau tinggal disana, harus siap siap nanti soal urus Premanent Residence ya mbaaa

    guruku ada yang suaminya orang canada urus PR bertahun tahun, semoga nanti lancar mbak nya hehe. Salam kenaaal

  14. Pingback: Sekilas Tentang Seks Bebas | Ailtje Ni Diomasaigh

  15. Turut prihatin. Dari dulu sampai sekarang masih kayak gitu ya. Suami saya kebetulan org Belanda. Tapi karena kami ketemu di Belanda dan palingan ke Indonesia setahun/2 tahun sekali, jadi jarang dapat pertanyaan kyk gitu dari sahabat-sahabat dekat.
    Yang nanya aneh biasanya justru yang gak kenal banget, jadi kalau dapet pertanyaan kyk gitu dari org yg gak deket amet ya bales aja dengan apa yg ada dipikiran kamu..apa adanya..Becanda bisa, atau nyinyir sekalian juga bisa..

    Nomer satu dan nomer dua itu udah pasti deh kalau ketemu org Indonesia baru kenal pasti ditanya. Saking seringnya, saya udah punya jawaban, “Antara penjajah sama calon koruptor mending yang mana, Pak?” (ini pertanyaan nomer satu – abis maen sama rata semua org Belanda dianggap penjajah, bales sama rata gitu, gimana rasanya kalau semua org Indonesia dianggap koruptor); terus yang nomer dua; biasanya jawabnya, “saya bukan nyari bule, tapi nyari yg se-level tingkat pemikirannya; terbuka, cerdas dan berwawasan internasional. Kalau bisa mesti tinggi.” (nah loh!) 😀 Biasanya pada diem gak nanya-nanya lagi setelah saya jawab kyk gitu..

    Tapi bener deh, mgkn karena mereka gak kenal kita secara mendalam, jadi lbh bebas nanya pertanyaan yg gak sensitif kayak gini..

    • Hi Mba 🙂
      Iaa, kadang karena mereka gak kenal, justru nanya suka aneh2, tp karena mereka gak deket itu lah kadang bikin kesel klo ditanya. Wah aku nemu jawaban nih buat yang penjajah, abis aku masih belum ketemu2, jd klo ditanya gitu biasa seh aku diem aja.
      Orang2 kita makin kesini rasa sensitifnya makin berkurang, rasa keponya makin bertambah 😦

  16. Hi salam kenal Astrid!
    Hahahaha ini sih emang paling-paling deh…pertanyaan template buat orang yg pasangannya beda negara – terutama bule.
    1. Soal pindah ke negara suami
    Ini sih pertanyaan emang bikin sedih. Secara aku juga anak cewek, tunggal pula. kalo ada yg nanya ini malah jadi bikin mellow hiks
    2. Soal “itu” nya gede
    Hahaha aku klo ada yang nanya gini suka aku becandain aja, kaya jawab “iya, lo tau lahh…ibarat pisang ini segede jantungnya, bukan kaya buahnya lagi wkwkwk” 😀

  17. Nomer 1 tuh jg terjadi padaku krn susmiku org belanda. Yg suka tanya nomer 6 tuh krn mereka tau bule hanya dr film hollywood jd mikirnya cwe pacaran ma bule pst lgsg di ml padahal tidak begitu…

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s