Pengalaman dengan Emirates

img_3851

*rute penerbangan Jakarta – Amsterdam dengan transit Dubai*

Jadi ini postingan gue mengenai pesawat yang kemarin gue naikkin. Ini pengalaman gue sendiri, gak bermaksud menjurus pada salah satu pihak, murni pengalaman sendiri, jadi please di baca nya dengan wise πŸ™‚

Nah pas kemarin akhir tahun gue ke Belanda, setelah browsing sekian lama gue dapatnya pesawat Emirates yang paling terjangkau, dikarenakan lg season liburan banget dan tanggal gue bener2 tanggal yang pas banget dan dengan jam penerbangan yang masuk akal. Transitnya pas pergi 2 jam 30 menit, pulang nya transit 3 jam 30 menit, di Dubai.

Jam keberangkatan gue pagi, jam 7.45. Biasanya untuk penerbangan jauh gini, gue suka pilih yang ngikutin jam tidur, karena biar gak bete, gue tidur di pesawat, tp apa daya, demi ngejar target 23 udah di sana, jadi ya udah ambil yang ini. Nah, gue siasatinnya dengan gak tidur sedikit di malam sebelumnya. Jadi malam sebelumnya gue tidur cepat dan pasang alarm cuma buat tidur 3 jam, trus gue mandi, beres2 packingan lagi trus siap2. kali ini super hati-hati menjaga HP, gak mau keulang kembali nih drama HP ilang di bandara :P. Udah pake baju 3 lapis, pake kaus tangan panjang, sweater sama bawa jaket lagi, ini semua buat persiapan sampai di belandanya.

Nah pesawat tepat waktu, kurang lebih jam 7 kita udah dipanggil panggil untuk boarding. Karena masih di Jakarta, bahasanya masih bahasa Indonesia dunk, jadi masih teratur. Yang naik berdasarkan zona kursi yang udah di bagi. Gue kebagian kursi paling belakang, paling pojok dan cuma 2 kursinya, jd enak lah, dan gue masuk paling awal, tentunya setelah First Class, Business Class sama penumpang yang bawa anak kecil. Nah, mulai agak drama ketika masuk nya udah mulai serombongan – serombongan dan gak ada team leader yang bantuin, Β  jadi mereka beneran masuk, dan duduk sesuka hati mereka. Berdasarkan teman nya yang udah duduk sebelumnya. Sebernanya gak bakal jadi drama kalau mereka nurut ya pramugarinya ngomong, tolong pindah, tapiii jadi agak drama ketika mereka gak mau pindah, dengan alasan udah ada teman dan barangnya udah di taruh di kabin. Jadilah, beberapa orang ngalah, nyari tempat duduk kosong.

Kendala bahasa jadi masalah utama, tapi ada satu pramugara dari indonesia (bisa dilihat dari pin di atas nama mereka. pin nya berdasarkan warna bendera negara), yang bolak balik, jadi sebernanya kalau butuh bantuan apa-apa bisa ditanya. Kendala bahasa juga terjadi pas take off dan landing, dimana kita harus pake sabuk pengaman, ada satu bapak2 yang nekat berdiri dan buka kabin. Trus diteriakkin lah “sit down, Sir! Sit down!” tapi secara mungkin bapaknya gak ngeh, dia cuek aja, sampai sepesawat pun teriak “duduk oiii, duudukk” baru deh tenang.

Nah, super drama terjadi pas gue balik dari Dubai ke Jakarta. Dimulai dari boarding Lounge, yang diumumkan yang duluan masuk zona blablabla, tapi secara pengumuman dalam bahasa Arab sebagai bahasa utama di Dubai (CMIIW) dan bahasa Inggris, jadi numpuklah semua di pintu mau masuk ke pesawat. Asliiii numpukk banget, sampe akhirnya ada satu orang Indonesia yang bantu jelasin. Kejadian di pesawat pun sama, biasanya orang tua-tua yang mungkin kurang memahami, jadi nya mereka main duduk aja. Gue liat ada 2 bule, 2 anak muda Indonesia yang akhirnya ngalah dan pindah tempat duduk.Β Trus pas tiba-tiba abis makan, ada pengumuman dalam bahasa Inggris yang bilang kalau kita dimohon untuk taat sama peraturan yang ada, dan abis itu ada pengumuman dalam bahasa Indonesia yang bilang “dilarang merokok di pesawat”. Nah setelah itu, gue lihat ada bapak bapak yang keluar dari wc sambil diomongin terus disuruh duduk tapi masih agak keukeuh. Waduhh, kacau banget kan sampai merokok di toilet pesawat. Itu lumayan panjang juga di omongin sama si pramugara Indonesia (yang kebetulan banget, pp gue dapet dia terus parmugara Indonesia nya) sampai akhirnya si bapaknya mau duduk tenang.

Banyak kejadian yang gue alamin di dalam pesawat yang ke Jakarta dr Dubai, gue sempat ngepath juga, dengan toilet yang basah, baik lantai basah, dudukan basah sampai gak di flush, trus makanan yang dibuang2 ke lantai abis dikunyah, sampai yang diminta untuk gak ke toilet dulu karena lagi goyang banget tapi tetep nekat mau jalan ke toilet. Gue gak menyalahkan pihak manapun, waktu gue pulang, ada pramugari Indonesianya, dan sempet ngobrol sebentar pas gue nanya apa gue bisa ke toilet yang di paling depan gak, trus ya dijawab, mungkin ada sebagian orang yang gak pernah naik pesawat, jadi emang mereka kurang ngerti dan kurang tau soal ini. Untuk soal toilet, gue masih mengerti seh, tapi soal merokok dan buang makanan abis dikunyah ke lantai gue gak ngerti tetep :S

Anyway, itu pengalaman gue, kalopun gue bakal naik Emirates lagi, gue bakal pilih tempat duduk agak di depan kayanya seh. Emang kalau penerbangan jauh gue suka di belakang, rasanya ya lebih leluasa aja, cuma mungkin pengecualian buat Emirates. Overall dr Emirates nya sendiri gak mengecewakan, makanannya enakk2, acara hiburannya menarik dan ada Wifi yang bisa dibeli seharga $1 saja. Gue happy banget lah itu selama perjalanan ada wifi yang bisa dimainin, jadi gak bosen-bosen amat.

Ada yang punya pengalaman menarik gak selama naik pesawat?

Advertisements

64 thoughts on “Pengalaman dengan Emirates

  1. Uah, keliatannya “seru” sekali. Temen2 yang berulang kali naik maskapai middle eastern juga sempet banyak cerita macam begini, yang mulai TKW yang duduk di lantai lah, terus cekikikan sepanjang jalan ganggu orang lain, minta tuker kursi seenaknya dst.

    Aku selama ini kalau pulkam selalu naik SQ soalnya maunya turun Surabaya, enggak mau di Jakarta, juga rutenya lebih direct.

    • “seruuu” banget Mba hehe.. Ia, kebetulan kemarin aku serombongan sama yang ibadah, Mba, jadi banyak yang sudah berumur, dan ya mungkin kurang mengerti. Bener2 susah dikasih tau banget Mba, Wah, enak Mba klo ada yang langsung Surabaya, gak rempong sama bagasi dll yaa πŸ˜€

  2. Wah wah rame ya trid kaya di Metro mini nie, ampun kurasa para pramugara n pramugari nya capek ngadepin mereka, kalau aku pasang headset dengerin musik n bobok…
    Pusing lihat yang ajaib ajaib..

  3. Waahh Astrid baru dari Belanda lagi? Aku pertama kali ke Belanda naik Etihad transit Abu Dhabi. Waktu itu barengan sama serombongan, rameeee banget mereka ngobrol suaranya kenceng dan ketawa2 kenceng pas diruang tunggu Soetta. Pas antri naik pesawat, ada penumpang yg menegur aku “satu rombongan sama mereka ya? Boleh dikasih tau ga ntar kalo dipesawat supaya jangan berisik, dan jangan buang sampah sembarangan” huahaha aku dipikir serombongan sama mereka. Ternyata pas dipesawat mereka heboh sendiri, ngobrol dan ketawa2 kenceng sampai diperingatkan pramugari berkali2. Pas transit, salah satu dari mereka menyapa aku “tuannya namanya siapa?” Aku dipikir beneran TKW. Aku suka Etihad, tempat duduknya lapang, makanannya enak. Pas pindahan, baru naik Garuda. Kerasa lebih enaknya ga pakai transit dan lebih sepi suasananya haha.

      • Aku pernah terbang sendiri ke Jakarta naik Etihad, mbak TKI sebelahku tanya “Mbak, Tuannya mbak beli tiketnya mbak ini harganya berapa?”. Mereka lugu dan naif. Dipikir semua orang Indonesia dipesawat yg ngga dandan itu TKI juga πŸ˜‰

      • Aku sih santai ae Va. Kesel sih, tapi ga tak anggep lah, dan males kujawab juga. Soalnya dia bukan sekedar nanya, tapi langsung “menuduh” jadinya bikin ilfil, jadinya kubikin ketawa aja. Tapi pas transit, aku kan ga sengaja ketemu temen dari Jakarta yang mau ke Belanda juga, nah ngobrollah kami disitu, reunian. Yang negur aku tadi duduk sebelahku, mungkin dia denger kali ya percakapan kami. Pas naik pesawat menuju Belanda, senyum2 gitu dia ke aku sambil angguk2 kepala, mbuh maksude opo. Ga tak reken, aku pasang muka judes (yo ancene judes sih aku haha).

    • Ia Mba, kemarin natal sama tahun Baru, tp gak ke Den Haag, abis jauhh banget, padahal kangennn banget Mba mau ke Den Haag hehe.. Aku sebelumnya naik Garuda direct, enakkkk banget, dan ya itu, bersih, suasananya juga menyenangkan ya Mba hehe.. lugu banget ya mereka, mungkin mencari teman sesama TKW dengan nanya2 tuannya siapa, dipikirin semuanya sama jadi TKW yaa..

  4. Itulah suka duka naik Emirates atau Mid Eastern airlines lainnya yang mengangkut TKI di hub utama mereka Astrid πŸ˜‰ Service airlinenya bagus, harga ok cuma sesama penumpangnya itu yg bikin gemes. Paling kesel kalo toilet itu lantainya basah ha…ha…

    • Benerrrr banget Mba, service nya ok, harga ok banget, tapi sesama penumpang dan dari negara kita sendiri ini loh Mba, yg tambah buat gemes hehe.. Aku sampe kemarin minta ke pramugarinya buat ke toilet di paling depan, soalnya lantai semuanya basah mbaaa huhuhu..

      • Berasa ya bedanya route Amsterdam – Dubai vs Dubai – Jakarta dan sebaliknya πŸ˜‰ Kadang aku malu dan ngenes kalo roda pesawat baru nyentuh landasan dan udah banyak yang berdiri ambil bagasi diatas kepalanya, sementara para crewnya teriak – teriak ke para penumpang yang begini untuk tetep duduk. Waaa.

        • berasa banget Mba, hawa nya langsung beda banget. Iaa Mba, aku kemarin ada gitu, sampe 2x, pas br take off sama landing. dan cuek aja gitu Mba. Jan selalu heran kenapa org indonesia berebutan buka kabin, toh in the end semuanya bakal kebagian kan. aku jg heran seh Mba :S

  5. Pernah juga beberapa kali krn kebanyakkan dr Brussels adanya Etihad yg rute ke Jkt nya banyak :)) ada yg minjem sisir lah ke gw, ada yg ngomong Inggris mulu tp giliran ngisi form kedatangan (waktu itu msh ngisi form ) bolak balik nanya ;))

    Gw ga tahannya mereka berisik bgt, ngobrol gak kira2 dan ga mikirin penumpang lain. Sejak saat itu gw lbh prefer Turkish Air krn nih maskapai jg lumayan byk rute Jkt nya, atau kl ga mau repot ke Amsterdam aja dulu jadinya 😐

    • minjem sisir?hahahaha… kocak banget ya Mba.. Aku kemarin sebelum nemu Emirates ini, nemu Turkish dan penasaran sebernanya, tp pas cek lagi, naik Mba harganya 😦 Klo ke amsterdam lbh banyak pilihan ya Mba?

  6. Pernah naik Eva air gitu juga, berisik banget, malah ada yg keukeh ga mau matiin hp dan akhirnya hp nya disita.. Pergi ny berisik sama tkw, pulangnya berisik juga ma tkw yg lebih modis.. Nasib2.. Haha

      • Iyaaa, disita ma pramugari nya, dibalikin pas mendarat. Hahaha.. iya pas brngkt pan mereka bajunya seragaman dari 1 perusahaan, pas balik indonesia dah modis2, and pada jago mandarin pula T___T walo masih banyak yang medok juga bahasanya.. Hihihi …

          • iya aku malah banyak ketemu nya tkw, dulu pas ke jerman juga naik qatar airways, pas brngkt, sepesawat kinclong2 gitu tampangnya, pas balik, dr qatar nya, ughh.. bisaan pada tkw, dan berhubung org indonesia juga, penempatan duduknya di grup-in sama airlines nya, alhasil gak bisa tidur karena pada ngobrol gak kelar2.. haizzz.. πŸ˜€

  7. Gue pencinta Etihad, jadi kalau bisa naik Etihad gue naik Etihad. Jeleknya Etihad, terbang bareng TKW. Gue udah pernah ditegur karena gak tidur2, giliran tidur dibangunkan dengan guncangan mbak2 ini. Terus jendela dibuka jadi matahari masuk. Udah pernah dikasih passport segambreng dimintain ngisi form imigrasi (sama orang Arab juga pernah nih). Terus hp bunyi, Toilet banjir (gue blg ini pada pipis di lantai), makanan gue diraba mbak yang duduknya agak jauh yg pengen tahu makanan gue apa, belum lagi berisiknya gak di bandara gak di pesawat, lihat mereka potong antrian masuk antrian bisnis. Ada lagi yang kocak, tas diturunkan pas pesawat mau landing, pada heboh, habis itu ya kena tegur pramugari. Ini mungkin bisa jadi satu buku sendiri kali ya “Asam Manis Terbang Bersama TKI”

    • Samaaaa banget mba beberapa kejadian. misalnya, toilet banjir dan aku yakin banget ini karena pd pipis di lantai. trus klo gak pipisnya kena ke dudukan kursi nya mba >.< Iaa klo tas diturunkan pas mau landing, itu gak ngerti apa gimana ya, main langsung buka kabin. Aku br sekali ini seh mba, soalnya yg sebelumnya aku naik Garuda direct kan, jd perjalanan kemarin agak2 shock aku, tp klo mba mau buat bukunya aku sumbangsih yaa cerita, cuma klo aku seh kemarin gak sama TKW mba, sama rombongan yang udah tua2 gt mba..

      • Rombongan umroh kali ya? Yang ekstrem ada yang poop di lantai Toilet segala Trid, untung aku gak pernah ngalamin. Kasihannya itu pramugari mesti bersihin becek2 itu pakai tangan dan tisu karena gak ada lubang di lantai toilet.

        • Iaa mba, aku sama rombomgan umroh kemarin, yg udah tua2 banget, kasian tp ya gitu ada aja seh mba tingkahnya di pesawat hehe. HAHHHH? Poop di lantai? ya ampunn, yg kemarin aja pramugarinya cm kudu ngepel lantai pake tangan soalnya banjir banget, aku liat nya gk enak bgt, apalagi ini, wadowww..

          • Kayaknya orang juga pada wudhu di dalam kamar mandi Trid. Mestinya mereka kasih tempat khusus ya buat wudhu. Nanti yang soal makanan lebih ribet lagi, minta ditranslatein satu2. Begitu dateng gak doyan. Bagasi juga ngeyel mau ditaruh kaki aja sampai aku ancam panggil petugas. Ada lagi yang pas turun nyuruh orang ngambilin bagasi di compartment. Ada beberapa yang bossy dan cenderung gak sopan. Sedih banget deh kalau naik middle east airlines.

            Tapi lebih sedih lagi denger cerita mereka, ada yang rontok gigi, masih balik lagi. Terus ya sepanjang jalan pamer dikasih apa aja sama majikannya. Alah gak ada bedanya sama Mbak yang di Instagram itu.

            • Ia bener ya Mba, harusnya middle east airlines mikirin untuk tempat wudhu, secara kan mereka banyak membawa penumpang utk ibadah yang jangka waktu terbangnya lumayan lama. Jadi toilet tetep kering dan semuanya seneng πŸ˜€

              Ya ampun, sedih2 banget ya kisah tkw ya mba. tp mereka nekat dan berani banget. gak tau apa2, mereka tetap berangkat, walaupun banyak denger cerita gak bagus..

  8. saya seringnya naik qatar airways mbak, kalau naik qatar airways kayaknya jarang ketemu mereka deh, eh tp pernah deh sekali pas dari sri lanka mau ke jkt bareng sama mereka juga dan memang sih agak berisik tp untungnya perjalanan gak lama, dan saya juga gak sempat liat kamar mandinya kayak apa,hehe

  9. Hahahaha! Untungnya pas aku pergi ke Italia dan balik ke Indo-nya lagi gak ketemu pengalaman aneh. Palingan sempet nguping curcol Mbak2 TKW di toilet abu dhabi tentang jodoh πŸ˜‚

    • waktu itu ada yang ngebersihin, cuma ya dibuang aja tissue2 nya mba, tetep seh lantainya masih basah, karena kan lantainya gak ada lubang ya mba, jd airnya mengenang gitu 😦

  10. Seru banget Trid perjalanannya. Aku kmrn pulkam juga naik Emirates. Tapi ga ngerasain sama sekali yang kamu bilang. Apa karena aku book kursinya yang bagian depan kali ya? Jd dapetnya lebih tenang. Tapi pas di bandara pun adem ayem aja siiih. Ga ada rombongan sama sekali. Flightku yg tengah malam jamnya.

    • Aku flight pagi Be. Nah itu dia, next nya aku musti ambil yang depan deh Be klo emirates. Kalo belakang banyak rombongan2 gitu. Mungkin penerbangan kemarin aku nya aja unlucky yaa hehe..

  11. Hai Astrid, transitnya pendek ya, waktu aku naik emirates sampai 5 jam transit loh, jenuh banget bingung mengisi waktu luangnya πŸ˜† . Serombongan tsb apa ga di briefing atau lupa kali ya, klo naik pesawat ada nomer bangkunya, bukan spt naik bus umum hehe.

    Pengalaman lain pernah disebelahku bau ketek, untung aku ga pingsan haha, dan untungnya sebelahku itu turun di KL. Pernah juga aku terjepit ditengah, kiri kananku bapak-bapak, klo mau permisi keluar sungkan 😳 akibat beli tiket di travel sih dan aku belum ngerti cara tukar bangku seblm berangkat .

    • Hi Mba Nel, iaa untungnya pendek seh Mba, jd keluar, ke toilet, muter2 aja liat barang2nya di duty free trus udah gitu masuk lg boarding hehe. Klo sampe 5 jam juga bingung seh. Kemarin yg pulang aku 3 jam aja, udah cukup buat sebentar sempet sarapan di Mc.d sama muter2 liat2 hehe.. wahh Mba, klo bau ketek, agak susah mau kaburnya ya haha.

  12. Kayanya kejadian kaya gini hampir di semua flight rute timteng macam dubai, abu dhabi, ato istanbul tujuan jakarta lumayan sering kedengeran ya. mau pake garuda, etihad, emirates, atopun turkish yang pake transit di sana kalo emang lagi kena ‘apes’nya ya wassalam deh ya, selamat menikmati hahaha.

    Aku pernah naik etihad abu dhabi-jakarta satu pesawat bau minyak gosok :))) trus pernah juga pas ngantri mereka motong antrian trus nyelak zz. Belum lagi dandanan heboh yang bikin security check jadi lamaaaaa :((. Trus pas di bis menuju pesawat aku sempet denger mereka banding-bandingan gaji dooong hehehe. Kadang pengen nolong sebenernya, tapi mereka suka songong gitu si ya dan kaya yang paling tau jadi mundur deyh mo nolongnya😁

    Tapi pengalaman aku naik Emirates so far alhamdulillah masih aman trid hihi, jadwal flight hampir selalu ambil yang sampe jakarta malem (biar ga kena macret!) dan aku emang kan takut terbang jadi biasanya selalu usahain biar dapet seat di barisan depan, sementara kalo rombongan gitu biasanya sama maskapainya dikasih seat2 yang belakang dulu kayanya.

    Kalo mau yang aman dari tkw dan yang ibadah emang lebih aman naik yang direct dari amsterdam ke Jkt (ato SG ato KL), tapi sayangnya pilihan ini ‘kurang’ nyaman buat kantong yesss, harganya sedikit menjerit kalo mau rajin bolak balik😝

    • ia bener Mba, katanya seh rata2 middle east airlines pasti semuanya klo unlucky kena deh kejadian gini haha.. Nah, masalah minyak gosok itu, udah terkenal banget haha. sampe pas ada temen aku nanya naik apa, aku bilang Emirates, dia bilang selamat ya nyium bau minyak gosokk hehe..
      Itu dia Mba, pelajaran aku jg, next nya aku klo naik middle east airlines, aku pilih duduk di bagian depan aja deh, kemarin aku bagian belakang pilihnya soalnya..
      Betulll sekali, hahaha. kemarin yang direct2 mahal Mba. Wkt summer thn lalu aku dpt seh murah, nah yg kemarin yg paling murah nya Emirates hehe..

  13. Belum pernah coba penerbangan ke luar negeri. Masih putar-putar pedalaman negeri yang enggak ada sinyal dan listrik. Baca tulisan ini jadi ngrasa liat sendiri betapa masih banyak PR kita untuk negeri tercinta ini. Hmm, semoga saya bisalah kapan2 naik middle east airlines, dan merasakan sensasi seru-seru gemes ala cerita teman2 … πŸ˜€ *Salam kenal mbak Astrid Tumewu

  14. Hai baru ngeh udah di approve request nya hehehe πŸ™‚
    Wah aku belum pernah ada pengalaman pergi sampe jauh, errr tapi aku pernah naik pesawat domestik ke Kalimantan dan kondisinya yagitu deh. Sampe ga berani ke toilet. Di pesawat udah doa2 aja, ada yang masih WA an, kecium bau rokok (walau samar samar) dan toiletnya mending gak usah di liat hahahaha

      • Iya, akududuk di deretan belakang waktu itu soalnya, kedua dari belakang lebih tepatnya. Kayaknya ada yang ngerokok di toiletnya atau gimana gak ngerti deh. Deg degan sih, tapi puji Tuhan take off dan landingnya smooth banget πŸ™‚
        Bandaranya sih gak besar, aku landing di Pangkalan Bun kalo gak salah. Airportnya kayak rumah biasa. Pesawatnya pesawat domestik yang aku juga baru denger namanya (hehehe ga enak sebut nama). Kayaknya khusus lokal karna gak besar

        • waduh, berani ya ngerokok di toilet pesawat hehe..Emang masalah toilet penting banget seh, sayangnya masih banyak banget yang gak mau jaga, padahal ada orang setelah mereka yang mau pakai..

          • Yaah entah ya karena itu lokal (pesawatnya pun gak jelas brand nya) atau gimana deh. yang jelas sih aku kalo naik AirAsia palingan toiletnya doang yang berantakan tapi pramugari/pramugara nya lumayan tegas soal HP, seatbelt dll πŸ™‚

  15. Hi ka, mau tanya dong kalo tranist di Dubai itu perlu visa transit ga sih? dari Jakarta dan final destination di copenhagen ka. Trims πŸ™‚

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s