Pengalaman memakai UBER

Ini bukan postingan berbayar, ini murni pengalaman pribadi yang pingin banget dishare karena sangat puas banget 🙂

Pertama kali tau Uber itu dari saudara sendiri,  cuma karena harus daftarin kartu kredit trus pada bilang masih ilegal karena seperti taxi gelap, CMIIW yaa, jadi masih ragu banget. Sampe gue ketemu sama temen gue, ngobrol-ngobrol dan dia cerita dia sering pake Uber, bahkan bisa nungguin dan bayarnya muraaaah banget.

Dengan bekal cerita itu, pas kemarin sama nyokap dan sodara gue, kita coba lah itu. Pertama kali gue coba gue ke Tomang, nyari barang, minta tungguin dan minta dianter ke CP abis itu, kurang lebih 1,5 jam lah, cuma 76.000. Wow banget kan, serasa punya mobil pribadi 😀

Besokannya hari Minggu gue coba lagi, ini rutenya jauh, gue minta jemput di Thamrin Residences abis gereja, trus ke kelapa gading dan berakhir di Central Park. ini gue tampilin capturenya :

Wajah supir, nama dan plat no mobilnya

Wajah supir, nama dan plat no mobilnya

Email yang kita terima setelah selesai memakai Uber.

Email yang kita terima setelah selesai memakai Uber.

Harga yang harus dibayar

Harga yang harus dibayar

Murah banget kan 😀  Nah ini gue jelasin buat yang berminat nyoba. Pertama kita install dulu applikasi nya. Trus dia minta daftar diri seperti biasa dan masukkin kartu kredit kita, yang nantinya bakal di save dan gak perlu kita masukkin terus tiap mau pakai. PAs mau pesen, gampang, tinggal klik jemput aja. Nanti keluar GPS nya. Nah ada 2 pilihan taxi nya, ada Uber X dan Uber Black. Uber Black lebih mahal dengan mobil-mobil yang diatas 1800CC. Kalau Uber X mobil biasa seperti Avanza, Xenia. Kemudian ketika kita udah pilih mau Uber X atau Uber Black, masukkin alamat tujuan, nanti langsung nongol siapa supirnya, wajahnya sama plat nya. Trus pengalaman gue seh gak lama orangnya nelpon biasanya, nanya patokan atau konfirmasi.

Nah setelah kita naik, dia bilang “Saya mulai ya Bu”. Lalu itungan dimulai. Memang kita gak keliatan seh berapa rate nya, gak kaya taxi biasa, tau nya ya pas udah sampai tujuan baru nongol. Mereka juga selalu pakai GPS. Nanti mereka nanya ke mana trus masukkin alamat dulu, antara pakai GPS atau Waze biasanya. Gue beberapa kali minta mereka nunggu tapi argonya jalanin aja biasa. Setelah selesai sampai tujuan, nanti mereka akan bilang “Saya stop ya bu”, applikasinya mereka stop, nanti di applikasi kita bakal muncul total harga sama minta kasih saran dan kritik.

So far, gue puassss banget sama Uber, orangnya ramah-ramah, mobilnya selalu bersih dan paling penting masih gampang, gak kaya Gojek, susah banget sekarang, mungkin rebutan kali ya, jadi banyak deh hehe.

Ada yang udah pernah pakai Uber?

Advertisements

19 thoughts on “Pengalaman memakai UBER

  1. Awal di Jakarta aku pake Uber terus terutama PP Airport-tempat tinggal 🙂 murah bgt emg. Trs ga ribet nyari duit pas krn semua dibayar pake CC.

  2. Slama tinggal di LN kmren sering pake uber karena faktor murcee itu, sejak balik sini baru 2x si itu juga oinjem app adek . Dah gak megang cc lagi nih ;p

    Temenku kmren cerita dapat mobil crv baru lhoo, literally baruu.. Plastik2nya masih pada nempel sebagian ahahahah

  3. Sayah pake uber semingguan penuh pas mobil masup bengkel. Perkiraan habis sekian ternyata naik uber cuma kena setengahnya. Itupun setelah pake surge charge

  4. Saya pencinta Uber tapi di Dublin gak sanggup bayar, mahal bow. Saking murahnya aku pernah keliling sehari start dari Kuningan end di scbd bayar 15ribu aja. Abis itu diuber2 pengemudinya karena dia gak dibayar Uber…..

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s