Cerita yang tertunda

IMG_0539

Iaaaa, lama banget rasanya gak update tentang diri sendiri di sini, terakhir update ulang tahun, tahun lalu dan tetiba udah ulang tahun lagi aja >.< Nambah tua, ia pasti, nambah pikiran apalagi, makanya jerawat koq gak abis-abis ya di muka haha..

Anyway, ini bakal jadi postan yang cukup panjang, karena gue bakal sekilas update tentang kehidupan gue lately. Sekilas banget koq, cuma kan tetep aja kalau hampir setahun mah ya jadinya panjaaaaang hehe.

Akhir tahun lalu, sampai pertengahan Januari, Jan datang lagi ke Indonesia, dan kali ini kita ke Manado. Acara tunangannya adik gue, sekalian acara liburan lah. Kita ke Bali, Belitung sama Manado. Tetep seh kalau pilih buat liburan, Bali mah gak ada lawannya. Apapun ada, dan menyenangkan. Kita bandingin sama pas di Paris, makan di resto, dilayaninya jauuuh banget sama pas kita di Bali, kita langsung ngomong, gila yaa, di Bali berasa raja banget dilayaninnya. Somehow menurut Jan karena orang Asia juga tipe nya emang suka untuk melayani orang, dalam positive way ya, jadi makanya pas di Asia berasa banget kan, koper aja ada yang mau angkatin, mobil sewa sama supir, tinggal duduk.

Balik lagi ke liburan akhir tahun gue, setelah 3 minggu, yang most of time kita habisin di Manado, akhirnya Jan balik, trus kita berencana kalau Juli gantian gue yang kesana, tapi itu pun dengan sejuta pertimbangan, terutama cuti kantor. Kalau resign cuma buat liburan kan sayang banget, pulang – pulang mau makan apa daku, kecuali buat pindah for good, akhirnya ya kita gak omongin lagi, biarin aja udah, sampai nanti kita lihat kemungkinannya.

Urusan kantor juga pas dari Februari – sekitar Mei itu lagi padat banget. Kebetulan kita ikut tender Airport Bali yang baru dibangun, dan selama kurun waktu 3 bulan kurang lebih, gue sama team kantor bolak balik ke Bali udah kaya ke Bandung, cuma pedihnya sampai di Bali yang di liat kamar hotel – ruang meeting hotel – kamar hotel lagi buat tidur malam – bangun pagi langsung ruang meeting lagi – kamar hotel lagi buat tidur >.< gitu aja siklusnya, ada kali 2x kesana totalnya dua minggu cuma begitu. Pernah juga ke sana cuma pergi jam 1, pulang jam 8 malam, buat submit dokumen aja, itu cape nyaaaa udah gak tau kaya apa. Tapiiii, tetep dibalik segala kecapean yang ada, ada hasil yang menyenangkan. Bukan menang tender, karena kantor gue kalah, tapi pas terakhir ke sana, gue nemenin para BOD gue (yang satu bawa istrinya) dan 2 Deputy kantor gue untuk presentasi keuangan, di mana istrinya BOD gue milih hotel cihui di Nusa Dua, Nusa Dua Beach Hotel & Spa, trus kerjaan gue cuma nemenin dia aja kuliner (which is kebahagiaan karena gue doyan makan), siang-siang gue diajak berenang di spa nya, trus dapet kamar gede seorang diri, yang mana tetep aja gue takut tidur sendiri di kamar hotel, bawaannya gimanalah klo sendiri, trus nemenin dia lah hangout dan curhat, yaaa lumayanlah, itu bisa dibilang semi liburan seh.

Abis pengumuman kalau kita kalah, sedih dan berkabung di kantor, gue balik deh ngobrolin sama Jan, kapan jadinya. Pas udah Mei juga udah mulai ketahuan libur lebaran kapan. Gue itung-itung, gue bisa lah dapat 3 minggu. 3 minggu atau 2 minggu, kita ragu banget, apalagi kalau bukan karena harena harga tiket. Harganya diatas 1000 euro semua bulan Juli, cari alternatif pergi pulang dari Kualalumpur,lumayan ngehemat 200 e, tapii masalahnya jam nya gak ada yang pas. PAs balik dari Amsterdam sampai KL jam 10 malam, dan gak ada pesawat dari KL ke jkt atau Pekanbaru diatas jam 10. Berarti nginep, ah rempong. Trus yang kita lupa, bahwa untuk ngundang gue, butuh SURAT ASLI DARI GEMENTEE BELANDA. Kita pikir dapat surat di scan aja cukup, untung Ike kasih tau disaat mepet.

Jadi, pas awalΒ Juni, gue submit buat appointment ke kedubes Belanda, dapatnya tanggal 19 Juni. Pas setelah gue submit, gue kasih tau Ike, trus dia nanya apa Jan udah kirim surat gementee nya. Kita kaget dan beneran baru ngeh, akhirnya selang beberapa hari Jan kirim, sambil kita berdoa itu nyampe sebelum 19 Juni. Eh tau nya nyampe nya cepet koq, seminggu doang udah sampai.

Tadinya gue berniat buat postingan untuk membuat visa Schengen, tapi pas gue googling itu udah banyaaak banget yang nulis dan so far gak ada yang berubah, jadi gue skip deh bagian itu hehe. Yang penting harus diperhatiin adalah, surat asli yang di tandatangani dan di cap oleh kantor pemerintah lokal dimana si pengundang tinggal, slip gaji 3 bulan terakhir si pengundang, surat kontrak kerja si pengundang, asuransi yang bisa kita beli di travel agent, bookingan tiket yang bisa minta tolong travel agent dan surat keterangan kerja buat kita yang menandakan bahwa kita akan kembali. Menurut gue ini bagian yang paling penting. Sisanya kaya foto, kalau salah masih bisa foto di kedutaan, walaupun agak mahal. Gue juga kemarin gak pake surat undangan yang ditulis sama Jan, gak ditanyain rekening gue disini juga. Gue seh lumayan lancar, cuma deg-degan nya karena persyaratannya kontrak kerja si pengundang harus min 12 bulan, sedangkan kontrak kerja nya Jan kurang dari 12 bulan. Jadi kemarin kita juga deg-degan dan gak berani beli tiket duluan makanya. Bookingan tiket gue dibantuin sama cicinya Ike yang kebetulan kerja di travel agent.

Finally, 4 hari kemudian, gue disuruh ambil Visa dan gue dapat visa 3 bulan πŸ™‚ Β Sekarang perburuan buat beli tiket. Oia, karena insurance yang gue beli harus masukkin exactly tanggal gue berangkat, jadi sebernanya bayangan buat berangkat tanggal berapa udah ada, cuma balik lagi, harga tiket yang menentukan. Setelah galau gak jelas, akhirnya kita putusin buat beli dari Jakarta aja, gak usah dari KL, dan kebetulan adanya Garuda yang paling murah (baca : murah pada JUli 😦 ), dan kebetulan juga dia direct, kurang lebih 15 jam langsung ke Amsterdam. Tiket fix, semua fix, udah tinggal nunggu tanggal keberangkatan.

Nah, tanggal 11 malam jam 23.30 itu jam pesawat gue take off. Jam 7 gue udah ke bandara, lumayan macet, sampai Bandara gue check in, koper cm 20 kg, seneng kan ya, Garuda soalnya 30 kg, gue berasa pulang masih bisa bawa lebih hehe, trus gue sempet makan dulu KFC dan abis itu gue masuk ke imigrasi. Naaah, masalah muncul tuh pas gue abis dari Imigrasi. Gue tanya ke petugas, ATM di mana, dia nunjukkin ATM Citibank yang gak jauh dari gate 2E. Gue ke citibank, HP gue itu di tangan, karena nyokap gue nelpon mulu, nanyain mulu kan, nah pas gue di ATM, mesinnya yang kartu kita masukkin trus langsung keluar lagi, jadi pas selesai transaksi, gue langsung cabut tanpa menyadari hp gue ketinggalan di mesin ATM 😦  Abis itu gue sempet ke money changer dan abis itu gue mikir, ahh gue ke Boarding Lounge aja duduk, sambil nunggu waktu take off, gue bisa balesin wa orang-orang, karena gue tau terakhir ada beberapa orang yang WA.

Lewat pemeriksaan, melenggang cantik ke BL, pas gue duduk mulai dunk cari HP, bongkar tas, panas dingin, ya ampun, itu HP pas gue telpon pake HP yang satu lagi, udah off. Lemes selemes-lemesnya. Yang ilang itu Iphone gue, yang semua data-data gue ada di dalam situ, foto, notes, contact, ahhh semuanya lah. Lemes banget, gue sambil setengah panik lari minta tolong petugas. Petugasnya agak susah koordinasi, gue minta liat CCTV, bilangnya butuh surat dari polisi dll, setelah sejam-an gue minta bantuan mereka, dimana yang ada mereka cuma natap gue dengan iba, gue nyerah. Makin mendekati jam gue take off, gue udah gak jelas rasanya, mau liburan juga gak semangat, gue bilang bonyok gue, mereka juga kebetulang lagi ada masalah sama adik gue di Manado pas malam itu, jadi berasa nambahin beban mereka, tapi tetep aja mereka nyemangatin, bilang mau liburan, udah masalah HP nanti pulang dipikirin lagi, trus gue telp temen gue, gue kasih password id apple gue, minta dia delete semuanya. Trus dia bilang, gak usah di delete aja dulu, jadi dia buat lost mode, dimana kalau ada yang buka hp nya bakal bunyi kaya alarm, dan bakal ada pesan yang nongol, toh kalaupun yang ngambil mau pakai, emang dia harus hapus semua datanya. Jadi ya sudahlah, gue take off dengan perasaan sedih dan mikir sampai disana mau foto-foto pakai apa hahaha.

Sampai di Belanda, gue dijemput sama Jan sama kakak iparnya. Bagasi gue udah paling belakang banget, gue udah mulai khawatir, gak lucu nih HP ilang, bagasi juga gak ada. Itu bagasi gue bener-bener trip terakhir, soalnya tinggal sekitar 5 orang lagi di dalam, ada kali sejam-an gue nunggu. Tapi setelah gue liat si koper orange gue nongol, gue lega banget.

Gue nyampe sekitar jam 12, keluar-keluar jam 1an, langsung ke rumah Jan. Malam nya kita langsung terbang ke Nice, France, buat ke rumah papa nya. Papa, nyokap tiri sama adik tirinya tinggal nya di La Roquette Sur Siagne yang terletak 30 menit dari Nice.

Kalau ditanya tempat wisatawan disana, gue juga bingung, karena secara gue kan gak bener-bener datang buat liburan yang nyari temat wisata, cuma kita sempet ke Nice dan ngeliat pantai nya yang baguuuuuuuuuuuuuus banget.

Pantainya Nice

Pantainya Nice

Nice

Nice

Nice

Nice

Nice

Nice

Ahhh Nice mah cakep lah, pasti yang kesana pada doyan hehehe. Kita tinggal di sana 3 hari, trus balik ke Belanda. Jan balik kerja, dan gue balik janjian ketemuan sama beberapa temen gue. Gue langsung ketemuan sama Ike yang nginep di tempat gue semalam, gue juga sempet ketemuan sama temen-temen kursus Belanda gue di sini dari yang Basic 1, gue juga ke rumahnya Host Family gue dulu, rumahnya Frederique,Β dan gue sempet kopdar sama Mba Yoyen πŸ™‚

Sama Mba Yoyen

Sama Mba Yoyen

Yang sangat berkesan adalah pas gue ke rumah nya Frederique. Kalau yang pernah baca blog gue, dulu gue aupair nya Frederique waktu dia 8-18 bulan, which is masih supeeer kecil dan dia gak bakal inget apapun tentang gue, apapun. Sebelum gue pulang ke Indonesia, 5 tahun lalu, gue buatin collage foto buat mereka, dimana ada banyak foto gue sama Frederique dan pas gue bilang gue mau ketemu mereka, Gregor dan Wendi cerita sambil tunjukkin foto itu ke Frederique. Pas gue nyampe dan neken bel, dia lari dari atas, bukain pintu sambil senyum (oh ia, dia uda 6 tahun sekarang), sambil bilang “Hi, Astrid! Nice to meet you!” aaaaahhh, meleleh deh liatnya. Dia gak punya bayangan gimana gue dulu sama dia, tapi dia tetep sangat welcome ke gue. Dia langsung meluk dan mau banget dicium. Anaknya dari dulu emang periang dan sweet banget, sampai sekarang pun masih gitu. Bayangin aja, pas gue mau balik, dia minta di anter ke tempat tidur, pas gue mau ninggalin, dia peluk gue dan bilang “Will you miss me?” tuhhhh kan, gimana gue gak meleleh banget. Trus dia buatin gue gelang ala-ala anak kecil sama buatin gue kertas gambar love dan bilang gini “this is love because we love you so much, Astrid”. Sudahlah, gue mellow banget itu sama dia.

Frederique

Frederique

Pas pulang, gue sama Jan ngobrol, kita bilang Frederique mungkin gak yang cantik banget sebagai anak-anak, tapi dia bener-bener punya kepribadian yang sweet dan cheerful banget. Orang bakal seneng sama dia, dan emang bener, dari masih bayi pun, ketika dia di tempat bermain yang sama bayi-bayi lain, pas bayi lain nangis, dia nyamperin trus ajakin ngobrol dengan bahasa mereka sampai bayi nya diem, dan itu bukan cuma sekali dua kali, Yaaa mungkin like aupair like host daughter nya kalii yaaaa πŸ˜›

Trus pas 21 Juli, gue ulang tahun di sana. Gue masak soto sama lumpia buat keluarga nya Jan. Kakak nya datang sama dua anaknya, nyokap nya juga datang, trus ada adik tirinya yang di Belanda sama anaknya juga datang. Total kita ada 6 orang dewasa, 3 bayi di rumah yang kecil, heboh dan panaaas lah pokoknya πŸ˜€ Gue dapet surprise hadiah dari Jan jalan-jalan ke Paris, soalnya gue suka bilang belum puas ke Eiffel :P. Akhirnya weekend kita ke sana 3 hari. Gue juga dapat hadiah special tuh pas gue ulang tahun. HP gue dibalikkin sama orang yang katanya beli 1,4 juta dari temennya. Jadi ceritanya, temen gue yang gue kasih id apple gue, dia nulis pesan “This phone has been lost. Please call me xxxxxx”. Trus dia dihubungi sama orang yang bilangnya dia beli 1,4 juta dan dia mau balikkin hp nya karena ngerasa bukan hak dia. Singkatnya dia janjian sama temen gue dan dibalikkin deh hp itu. Legaaaaa banget rasanya, soalnya selama liburan tetep mikir duhh bakal ada pengeluaran tambahan nih buat HP.

Balik ke trip Paris gue. Sebernanya kita rada bingung dengan rute jalan-jalannya, soalnya yang terkenal seperti Notre Dame, Louvre, kebanyakan kan isinya sejarah-sejarah dan museum, kita bukan tipe begitu, bukan tipe mall juga seh, cuma kalau museum gitu, agak bingung aja, sisi seni kita super minus lah haha. Kaya di Louvre, asli bingung mau ngapain, akhirnya abis muter-muter sejam, kita langsung nyari Mba Monalisa, trus keluar hahaha. Gue juga sempet nyobain Macaron Laduree di Champs Elysse yang amit-amit panjangnya, tapi puas seh, enaaaaaaak banget, cuma mahal hahaha. Emang mau nyobain apa-apa, di negara asalnya pasti ciamik rasanya yaa. Yang paling berkesan buat gue itu taman Jardin Du Luxembourg. Baguuuuuuuus banget tamannya, adem dan gedeee banget. Berharap di Jakarta ada taman senyaman itu.

Jardin Du Luxembourg

Jardin Du Luxembourg

Jardin Du Luxembourg

Jardin Du Luxembourg

Puncaknya ya Eiffel haha. Niat banget ke Eiffel dari jam 6 sore. Trus pingin naik ke atas, bayar 15 euro kalau gak salah, kalau pilih naik lift, naik tangga 5 euro. Dasar kita emang pemalas yaa, malas banget naik tangga, tapi juga tinggi seh ya, naik tangga juga gempor hahaha. Kita tanya antrian lama apa gak, katanya palingan setengah jam, ya udah kita ngantri aja. Worth it bangetttt. Di atas itu baguuuus banget, cuma pas di puncak banget itu anginnya dahsyat banget.

Foto dari second stage nya Eiffel

Foto dariΒ Top nya Eiffel

Kita juga nyari dinner yang deket-deket biar bisa keliatan Eiffel nya, tapi paling deket juga tetep kehalang.

View from our restaurant

View from our restaurant

Overall, kita sepakat kalau kita gak suka Paris. Beberapa tempat menyenangkan, tapi orang-orangnya sangat gak bersahabat. Toilet susah banget dicari, gak di setiap stasiun Metro ada toilet, hari pertama kita ngantri 1,5 jam di toilet umum, bener-bener buat senewen. Trus masa ya petugas di Eiffel dan di Airport gak bisa ngomong Inggris :S . Ke restoran susah banget. Gak semua seh, tp 80% mereka gak ngomong Inggris, antara gak tau atau gak mau. Karena airport kan bandara Internasional ya, harusnya seh mereka ngomong Inggris.

Oh ya, pas di Paris, kita sempet ke Galeries Lafayette, itu pusat pertokoan yang gede dan brand mahal semua, dan pas diliat, isinya Asia semua dunk dengan tas penuh belanjaan merk-merk dunia itu, cihuiii πŸ˜€ Somehow gue bilang ke Jan, kita di Paris apa Hongkong ya? Beneran ke mana mata ngeliat isinya Asia. Yang paling gue suka dari Paris cuma transportasi nya. Murah dan gampang. Udah. Orang-orangnya gak bersahabat banget, sayang seh, apa pas gue nya aja kali ketemunya gitu yaa hehehe.

Abis balik ke Belanda lagi, itu tinggal 4 hari sebelum gue balik ke Indo. Jan tetep kerja tiap hari, gue ngumpulin oleh-oleh dan titipan :P.Β Namanya liburan mah selalu gak berasa ya, tau-tau udah abis dan kerja lagi, nabung lagi buat next liburan lagi πŸ˜›

Tuhkan bener, cerita gue panjang banget yaa. Tadinya mau gue pecah cuma pasti ntar kapan lagi baru nulis, jadi ya udahlah borongan. Sebernanya gue pingin nulis gimana kehidupan di Belanda dari pengalaman gue dan cerita temen-temen gue, tapi nanti ya, gak janji kapan hahaha.

Semoga gak bosen bacanya πŸ™‚

-foto milik pribadi-

Advertisements

38 thoughts on “Cerita yang tertunda

    • Ia Mba, sempet ketemu sama Mba Yo hehe..
      Akhirnya diambil sama temen aku, aku ngubungin orgnya bilang terimakasih dan dia seh gak minta apa2 juga. mungkin klo ada waktu aku, ya aku coba nyamperin seh..

  1. Aku terharu baca bagian Frederique, so sweet banget deh :’)

    Hmm aku juga ngerasa gitu tentang Paris, tapi itu Nice keren banget pemandangannya πŸ˜€

    • Ia mba, walaupun banyak spekulasi seh dibalik dia balikkin itu, soalnya agak aneh aja ceritanya, tapi ya sudahlah, aku positif thinking aja, yang penting balik hp nya mba,,

  2. Waahh Astrid ke Belanda 😍 lihat di IG fotomu kopdaran sama Mbak Yo. Aku terharu baca cerita Frederique dan ga nyangka banget Hpmu bisa balik ya. Masih banyak orang2 baik πŸ™‚

  3. Nice is definitely nice πŸ™‚ Glad that all’s well that ends well, hape balik and you had a great vacation.

    I am definitely partial about Paris. Kalau kita nggak ngejar target yang jelas enak (asal jangan kesana pas high season banyak turis), kalau cuman males2an nongkrong di kafe begitu aja deh, sama kelayapan di Montmartre, klo ngejar target mesti kesini mesti kesitu males banget.

  4. widddddiiiihhhhh, assssyyyiiiikkknyaaaaa … itu si bocah kok ngegemesin banget ya ?! kriwil2x gitu rambutnya bikin gemes πŸ™‚ . dan so sweet banget sih ngomongnya itu ?! meleleh hati. hahaha …

    anyway, bersyukur banget ya ‘trid hape balik. jarang tuh ada orang yg mo balikin. hare geeneeee gitu …

    • Ia Mbaaa, ahh Frederique itu anak yang paling sweet lah, paling bisa bikin hati meleleeeeeh haha..
      Ia bener sh Mba, semoga kalau emang bener dia niatnya tulus dari hati baik dibales baik jg ya sama orang lain…

  5. banyak banget ya yang bilang kalau paris gak seindah bayangan or cerita difilm2 terutama orang2nya..itu apa kabar banget ngantri toilet 1.5 jam?? whoaaaa , kalau aku dah keringet dingin pastiiii T_T
    masih rejeki banget berarti HPmu dibalikin sama si orang baik itu πŸ™‚

    • Ia Mba, mungkin tempat2 wisatanya indah ya Mba, tapiiiii orang2 nya 😦 jutek dan gak mau/gak bisa ngmong inggris even di bandara nya.
      itu udah senewen Mba, tapi udah kadung ngantri, kalau gak kita musti masuk resto gitu yg lumayan mahal.
      iaaa, masih jodoh sama HP nyaa πŸ˜€

  6. Rejeki emang nggak kemana yaa Astrid, HP bisa balik.
    Honestly juga aku nggak suka Paris tidak seindah di film film itu hahaha. We lost our camera di metro, papa mama kecopetan di metro, di hotel nggak friendly karena receptionist nggak ngomong bahasa inggris padahal itu hotel jaringan internasional juga. Yang bikin seneng cuma liat eiffel, garden luxembourg aja. So sweet yaaa si baby, bikin senyum senyum baca ceritanya πŸ™‚

    • Ia Mba, jodoh gak kemana hehe..
      Ya ampun Mbaaaa, gak enak banget kejadian selama di sana ya 😦
      tapi Jan juga bolak2 ingetin aku soal tas, trus kita liat ada kerumunan orang minta ttd petisi gt kan, katanya itu cuma kedok dimana nanti pas kita ttd, dompet kita diambil, ampun yaa..
      Gardennya cantikkk banget ya Mba, betaaaaahhh banget…

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s