Berantem

taken at Jimbaran

taken at Jimbaran

 

Bukaan, bukan mau curhat masalah 😛  Cuma lagi tetiba pingin ngebahas berantem aja, gara-garanya kemarin ini gue abis salah paham sama satu orang yang cukup deket sama gue, dan karena tipe kita yang beda banget dalam ngadepin berantem ini, rasanya buat gue koq kurang enak ya..

Kalau gue itu tipe nya kalau ada apa2, dibahas sampai tuntasss banget hari itu juga. Gue gak pernah menutup telpon ataupun gak angkat telpon ketika berantem sama siapapun dan dari dulu kaya gitu. Gue tuh agak mirip bokap, kita emosian, bla bla bla, ngeluarin semuanya, kalau gue seh biasa pasti nangis, emang cengeng udah dari lahir nya >.<, tapi udah gitu seh udah. Buat gue juga akan lebih plong kalau gitu.

Tipe nya Jan kalau kita ada apa-apa juga gitu, langsung diomongin dan selesai. cuma seumur-umur gue sama dia, kita yang berantem nya lumayan keras itu dua kali. Sekali pas kita liburan di Bali, yang fotonya gue pajang di post ini (sekali-kali narsis bolehhh yaaa kakaa-kakaa :P), dia nya keras kepala bangeeet dibilangin dan akhirnya gue bilang, ya udah, lain kali gak usah nanya gue, beres kan dan kita diem sampe 10 menitan kemudian dia ngomong kalau dia minta maaf, harusnya gak sekeras kepala itu. dan sesudah itu kita nikmatin makan malam di Jimbaran dan ketawa sampe sakit perut  🙂 Letaknya bukan salah atau bener, tapi keras kepalanya ituuuu yang kadang gemesinnn jiwa >.<. Yang kedua, pas dia salah beliin tiket gue balik ke Jakarta dari pekanbaru. Dia belinya gak liat jam dan gue nyampe nya jam 00.15. Dia merasa salah, dia beli lagi, dan sekarang rutenya salah, Jakarta-Pekanbaru. Gue bilang ya udah seh, gue pake yang pertama aja. Ngapain lg buang duit 3x buat tiket, dimana itu peak season abis lebaran. Dia ngotot, gue ngotot. Abis itu dia cuma bilang alasannya kenapa dia ngotot mau beli, gue kasih alasan gue dan dia bilang, pokoknya kabarin pas nyampe. Udah gitu seh, tapi udahannya dia bilang sorry juga karena dia terlalu keras dan gue juga salah karena terlalu keras. Selebihnya seh, so far dengan hubungan nan jauh ini seh ya baik-baik aja.

Nah kemarin ini jadi gue salah paham sama orang yang kalau ada apa-apa, mau nya udah diem dan jangan dicari. Ahh, gue suka gak bisa kaya gitu, bawaannya gak tenang dan pinginnya ya udah di bahas aja seh, sampe selesai dan kita anggep selesai. kalau buat gue, malah didiemin, gue nya gak tenang, mengganjal dan kalau besok nya biasa aja malah agak gimana gitu buat gue.

Gue agak ngotot seh pas siang, cuma akhirnya ya udah gue diem, cuma ya itu gak tenang akhirnya hahaha. Kalau kata temen gue yang sesama cancer, emang orang cancer gituu, bawannya saat itu marah ya saat itu selesai 😛

Semoga gue ke depannya lebih bisa memahami orang lain aja dan gak maksain kehendak hati sendiriii 😀

Kalau kalian, pas marah biasanya gimana seh? Ada yang berbeda dari cerita gue?

Advertisements

23 thoughts on “Berantem

  1. Aku setipe ama kamu tuh strid… tp pasangannku gak gitu. Kalo abis brantem, trus diem2an nanti ga nyampe brapa jam dia udah nanya ini itu berasa kayak ga ada apa2…akunya kesel donk..pengen dibahas lagi..hahahaha…kacau deh!
    Pajang fotonya kok nanggumg cuma 1? :))

    • hahaha ntar banyak2 jd pada ngiri 😛 *geeerrr* haha..
      iaa ya, aku juga gt, kadang pgn dibahas, tapi malah suka dibilang mancing kerusuhan lagi hahah

  2. Biasanya (kalo bawa2 zodiak), zodiak yg sifatnya agak keras macam Aries, Leo, Taurus bawaannya sm kya Cancer. Maunya masalah hari itu kelar blas jangan dibawa tidur biar besoknya tenang. Itu sepengamatan gua sih, kak 🙂

  3. Aku setujunya kalo berantem segera dituntaskan masalahnya, dibicarakan langsung dan dicari solusinya sesegera mungkin, soalnya pengalaman didiemin sedikit demi sedikit lama2 jadi bom yg bs meledak sewaktu2 dan bisa menghancurkan segalanya malahan

  4. Yang penting komunikasi terus, kalo ngga ya salah paham dan jadi berantem. Aku kalo marah ya langsung keluarin uneg-uneg dengan tenang. Jadi orang tahu sebabnya aku marah karena apa.

    • bener seh Mba, komunikasi yang paling penting. aku kudu belajar kaya Mba Yoyen nih, belajar langsung mengeluarkan uneg2 dengan tenang, kadang kalau emosi suka susah hehehe

  5. hi astrit kalau aku marah biasanya malah DIAM dan jujur awet bisa lo samapi 1 Minggu jangan di tiru ya 😀 kalau mahar pakai acara balallalalallala itu aku ngak marah cuma ngomel, mending kamu marah cuma 10 menit 🙂

  6. hahaha, kl aq tipe yang ‘diam dan menghilang’ kalau marah mbak, tp kl udah ga marah lagi nongol sendiri hahaha.

    Eniwei salam kenal ya 🙂

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s