Aupair

Image

Banyak yang nanya kenapa dulu gue bisa ke Belanda dan tinggal di sana setahun. Jawabannya gue dulu ikut program Au-Pair.

Jadi Au-Pair ini adalah program pertukaran kebudayaan, dimana kita tinggal dengan host family kita buat setahun, dapat kursus bahasa Belanda dan uang saku, dan kita tugasnya adalah membantu host family menjaga anak mereka. Bukan pembantu koq, tenang aja, bukan juga baby sitter atau nanny, karena kita kerjanya gak full time πŸ™‚ Tugas Aupair yang paling utama adalah bersama anaknya host family ketika mereka kerja. Kalau pengalaman gue dulu, gue anaknya umur 8 bulan pas nyampe di sana. Masihhh beibiiii banget dan anak pertama. Dua-dua family nya kerja full time, 4 hari seminggu. Papa nya tiap Rabu kerja dari rumah dan mama nya tiap Jumat. Nama anak nya Frederique Brandt. Banyak yang bilang kaya cowo, dari nama sampe muka, tapi dia CEWEEEE πŸ˜€

Nah kalau gue dulu karena anaknya masih beibi, jadi otomatis dia sama gue terus seharian (gak seharian juga, karena dia bangun pagi diambil sama mamanya, tidur juga dia sendiri di kamarnya dan mama nya yang nganterin dia tidur sambil bacain cerita dan yang mandiin juga mamanya). Jadwal gue dari pagi sampai dinner time sama dia hari Selasa sama Kamis. Kita berdua di rumah, main, nonton, foto-foto, jalan-jalan, apa ajalah sama dia. Senin dia ke Day Care Center, jadi biarpun udah ada gue di rumah, nyokap bokapnya tetap pingin anaknya bergaul (dari umur 4 bulan dia “bergaul” di daycare) πŸ™‚ rabu gue setengah hari doang, pagi aja, siangnya kalau papanya udah bangun, dia main sama papa nya. Jumat juga setengah hari, mama nya pagi suka masih kerja video conference, abis lunch gue free sampai senin lagi πŸ™‚ Emang banyakan free nyaaa gue, dan weekend juga gak pernah dimintain tolong buat jaga. Karena masih anak pertama jadi mereka masih excited banget selalu pingin bareng Frederique.

Gue jelasin tugas standard nya Aupair. Jadi kita selalu bersama anaknya, temenin main atau nganterin ke sekolah ketika mereka udah masuk sekolah, nyiapin makan siang buat anaknya, membantu membereskan mainan anaknya (membantu loh namanya. Jadi kalau anaknya udah mulai ngerti diajarin buat abis main simpen lagi, kalau Frederique yang masih kicik, mau gak mau gue yang beresin), belanja ke supermarket (ini bagian yang paling gue suka πŸ˜› Jalan sore sama Frederique, beli roti atau makan malamnya dia, soalnya dia makan malam sampe umur 12 bulan masih makanan botol yang tinggal dipanasin di microwave), nyuci piring (ini ada mesinnya koq, jadi taruh semua di mesin dan kalau udah selesai diatur lagi di tempatnya) dan nyuci baju (tapii tenang aja, gak kaya disini koq, disana semuanya pakai mesin, mesin pencuci sama pengering. Kalau gue dulu cuma bajunya Frederique doang tiap senin gue cuci, trus lipet aja, gak pakai setrika-setrikaan koq), sama ngebersihin rumah tapi yang bener-bener kotor dimainin sama anaknya. Ada peraturan mengenai besaran luas yang bisa kita bersihin, kita gak boleh ngepel serumah-rumah, atau bersihin kaca/kolam renang, kita bisanya light household, artinya yang bener-bener ringan. Dulu di tempat gue ada cleaning lady seminggu sekali datang, sisanya pas Frederique kalau makan siang rotinya berantakan, gue vacuum aja di daerah sekitar tempat duduk dia, cuma 5 menit bersihhh πŸ˜€

Kalau dari sisi Host Family ya. Host family haruslah mereka yang terpelajar, ngomong Inggris aktif dan Β berpenghasilan bagus (karena mereka mengeluarkan uang yang cukup besar buat menjamin kita, buat tiket, asuransi, dkk). Mereka adalah orang-orang yang open minded banget, apapun yang lu rasakan, lebih baik diomongin. Misalnya ketika mereka minta tolong kita untuk jagain anaknya pas weekend, tapi kita udah buat janji, nah itu bisa diomongin, mereka negotiable banget. Mereka juga gak ngebeda-bedain kita, apa yang mereka makan, itu yang kita makan sebagai dinner. Bahkan kalau pengalaman gue, kalau ada acara keluarga gue selalu diundang dan disuruh duduk aja, nanya mau nya minum apa.Β Host family kita adalah orang yang akan bertanggung jawab selama setahun penuh dengan kehidupan kita. Uang tiket, visa, insurance juga dapat dari host family. Kita makan free di rumah mereka, tinggal free selama setahun, dapat kursus bahasa belanda (gue kursus nya di Smiling Face seminggu sekali dan dianter jemput sama host dad gue πŸ™‚ ), dan dapat uang saku. Fasilitas yang standard yang harus kita dapatkan adalah kamar pribadi (kalau hoki bisa dapat kamar mandi pribadi juga, kaya gue dulu dapat kamar mandi sendiri di kamar), televisi, komputer/laptop dengan internet, HP, dan sepeda.

Ada rules yang bener-bener mengatur mengenai kehidupan Aupair di Belanda koq, jadi jangan takut. Host Family juga selalu menganggap kita bagian dari keluarga mereka, sampai Om Tante, Oma Opa baikkk semua selama kita juga sopan dan tau batasannya πŸ™‚ Bukan berarti gue gak pernah nemu Aupair yang bermasalah ya, ada koq yang bermasalah, dan itu gunanya juga kenapa pas kesana gue pake Agent yang bener-bener terpercaya. Gue pakai Smiling Faces. Mereka juga ngeliatin kamar kita koq apakah sesuai dengan prosedurnya atau gak. Kita juga akan dapat waktu libur setiap weekend dan 2 minggu full dalam setahun itu (dulu gue dapatnya 3 minggu :)). Kita juga dibayarin untuk ikut outing para Aupair sedunia. Nah dalam setahun ada 4 outing setiap season, tapi dibayarinnya berapa tergantung family, ada yang cuma 2, ada yang 4-4 nya.

Image

ini pas kita lagi mau outing sama seluruh Aupair di bawah Agent Smiling Faces dari seluruh dunia πŸ™‚

Nah syarat sebagai aupair, umur 18-30 tahun, bisa berbahasa inggris aktif, bertanggung jawab, dan mau belajar hal-hal baru sama jangan takut. Keliatannya emang gampang-gampang susah, gampang mungkin karena tugasnya gak berat tapi susahnya adalah ketika winter dan homesick. Homesick itu menyiksaaa banget, apalagi kalau mulai sakit karena dingin >.< Dan kita juga musti sadar, mereka itu bener-bener berbeda dengan kita cara hidupnya. Mereka adalah orang yang direct kalau ngomong, kalau gak suka ya mereka bilang gak suka dan On time bangettttt. Mereka juga adalah orang yang perhitungan ketika hari biasa, jangan kaget kalau misalnya mereka minta bon abis kita belanja (dulu seh gue gak, cuma beberapa Aupair ada yang begitu), tapi kalau liburan mereka akan sangat foya-foya. Gue pernah dikasih hadiah SInterklaas sama host family gue liburan ke France selama seminggu buat ski-ing. Jadi mereka emang tiap tahun ada wintersport holiday, nah karena gue selalu bilang pingin liat salju (okelah, awal-awal kan norak :P) dan mereka bilang Belanda jarang banget bisa salju panjang jadi mereka nyiapin ke France buat ski-ing disana. Gue disewain alat nya buat seminggu yang mahal trus di ajarinn (walaupun gue sempat jatuhh dengan mengerikannya dan gue pikir gue bakal mati di dasarnya >.<), tapi in the end pas gue udah bisa, gue divideoin buat jadi kenang-kenangan katanya πŸ™‚

Nah caranya gue kesana adalah pakai agent yang akan mencarikan kita host family yang cocok dan arrange waktu interview kita sama mereka. Jadi tenang aja, gak buta-buta juga koq, kita akan lihat mereka dan akan diinterview. Kalau kita gak sreg bisa nolak koq πŸ™‚ Prosesnya gue makan waktu dari awal daftar, lengkapin semua sampai berangkat itu 6 bulan, lamanya karena gue ngisi emang cukup lama dan pas mereka ngurus kartu gue disana mereka juga pas pindahan rumah, jadi makin lama deh.

Gue seh gak pernah menyesal pernah ikut program ini. Pas lulus kuliah, gue langsung ke sana setahun, bener-bener ngasih wawasan baru, dan gue bisa menikmati hal-hal yang kalau kudu gue bayar sendiri, duitnya gak ada kakak 😦

Image

Ini foto waktu birthday Frederique yang pertama. Yang 2 cewe itu sepupu-sepupunya Frederique. Lucu-lucu apalagi yang kecil, namanya Bloeme. Dia suka buatin gue stiker gambar kalau ketemu atau pas Sinterklaas day (5 Desember) dimana semua anak kecil percaya ada SInterklaas yang kasih mereka kado, dia cerita kalau dia nulis surat ke Sinterklaas, bilang dia punya teman baru, Aupairnya Frederique, namanya Astrid, nanti Sinterklaas jangan lupa kasih Astrid kado yaa. Sweeeeet bangettt ya ❀ :*

Image

Nah ini host family gue sama keluarga dari host dad gue. Ini waktu Christmas Dinner. Makanannya spesial, masaknya juga seharian ituuu >.<

Dibalik semua cerita keseruan gue jadi Aupair, saran gue (macam berpengalaman sekali nak*) kalau memang sudah kesana dan punya kesempatan itu, dipakainya beneran buat belajar dan explore hal-hal baru, misalnya travelling ke negara-negara eropa yang itungannya cukup murah dengan uang saku Aupair kita. Jangan menyia-nyiakannya dengan punya tujuan *gue harus dapat pacar bule* sehingga menghabiskan waktu kencan dengan berbagai bule atau malah kaya kuda lepas kandang, yang berasa bebas trus semuanya dicoba sampai yang gak benar 😦 Beberapa Aupair indo yang gue kenal juga ada yang gitu, kan sayang banget. Untuk punya pacar bule, jadiin itu bonus tambahan, jangan dikira gampang koq πŸ™‚ Manfaatin setahun dengan bener aja, karena setahun bakal berlalu sangattt cepat πŸ™‚

Kalau memang ada yang berminat dan pingin nanya-nanya bisa tinggalin koment aja, dengan senang hati pasti gue bantu πŸ™‚

Advertisements

189 thoughts on “Aupair

  1. Astrid, kmu aupair tahun brpa? Aku 2012-2013 awal,, udah 1 thn 2 bln ini balik ke indo,, kangen NL jg.. 😦 aku dulu lwt Delft Aupair agent, sempet dikasih tau jg k Ike – SF,,

  2. Hallo astrid, salam kenal πŸ™‚
    Thank for share, pengalamanmu seru banget, berarti sekarang bhs belanday oke donk ya πŸ™‚
    Aku baru tau tntg program au pair hbs baca blogmu.
    Bulan lalu ada temen yg nawarin tapi katay beasiswa nufic, jadi nanny di belanda, itu sama gak ya?
    Aku tertarik banget, tapi kalo uda 30 telat gak sih kalo ikutan skrg?
    Terus astrid dulu dari pelatihan sampe berangkat makan wkt brp lama?

  3. Halo astriid salam kenal.
    aku tertarik juga nih ikutan au pair. udah sempet coba2 apply online sih. cuma aku mau tanya kalau lewat agent gitu fee nya berapa ya dan include apa aja ?
    kalo mau jawab via email boleh banget di email aja ke shiraz.izzany@gmail.com
    thanks yaa πŸ™‚

  4. Hai mba, wah mbaaa, mba ikutan au pair ya? saya ada di tawarin sama sir les saya untuk ikutan program ini, namun saya galau. aduh galau mba, takutnya dijadiin kayak TKI 😦

  5. Hi kak astrid.. seru banget pengalamannyaa… aku juga mau tanya soal program aupair.. aku kirim email ya.. tlg dibales.. makasih.. πŸ™‚ *puput

  6. hai astrid, salam kenal.q masih berencana untuk ikut aupair ini.persayaratannya untuk ikut aupair di belanda seperti kamu apa saja?? q berencana untuk apply tahun 2018 soalnya q masih harus menyelesaikan S2 q di Taiwan.kira2 masih bisa gk? terimakasih

  7. Pingback: Cerita yang tertunda | Astrid Tumewu

  8. Hi Astrid,
    Trims udh follow kamera-ungu, your blog is interesting too btw πŸ™‚
    Kamu dulu Aupair di kota mana & th brp?
    Aku di Den Haag, 2012-2013.

    Salam kenal,

        • Aku sekarang di Jakarta, rencananya kalau lancar semua, tahun depan baru pindah πŸ™‚ Dulu waktu aku aupair, aku punya beberapa temen Indo yg host family nya jg di Den Haag, ahh kotanya bagus banget hehe..

          • Wah siapa ya yg dulu di Den Haag? Siapa tau aku kenal juga…
            Iya… hostfamku dulu jg di Den Haag. Trus kebetulan ketemu mas2 orang Den Haag. Jadi nyangkut deh di sini πŸ™‚

            Astrid mau tes inburgering buiteland berarti ya? Sukses ya! Pasti lulus deh cz udh pnh di NL jd udh ada basic. Aku juga ikutan tes tahun kemaren. Dag dig dug tapi kalo udah dilewatin plong rasanya.

            Astrid ada fb? Mungkin bisa keep in touch? πŸ™‚

            • Dulu ada Veli, Niken sama beberapa orang lagi yang aku lupa namanya, ahh parah aku >.< soalnya gak gitu deket juga, angkatan aku yg Veli sama Niken di Den Haag. Iaa, mau tes, tapi mungkin akhir tahun, deg2an banget tapi, hehe.. Rasanya koq gak pinter2 ini belajarnya haha. Aku gk punya fb, ada nya Instagram. Km ada Ig?

  9. Haha kolom komen nya makin menyempit. Kita pindah di sini ya πŸ™‚

    Yakin deh Astrid pasti bisa! Kuncinya jangan grogi pas tes… relax sebanyak2nya jadi hapalan nya nggak kabur semua πŸ™‚

    Eh aku tanya cowokku, dia bilang pernah beberapa kali ketemu kamu! What a small world ;D
    IG ku nimasayu, add ya πŸ™‚

  10. Hi strid,

    Thank you for your info πŸ™‚ aku tertarik dan ingin menikuti jejak kamu πŸ™‚
    Aku punya beerapa ertanyaan nih, tolong dibantu yah
    1. Agency aupar ini ada dimana saja ya?
    2. Apakah ada biaya nya dan sekitar berap biaya yg harus disiapkan?
    3. Apa saja persyaratan nya?
    Terimakasih yah sebelumnya dan aku menunggu jawaban kamu

    Salam,
    Tinton/Tangerang

  11. Hi Astrid,

    salam kenal.
    astaga kenapa aku baru dapat blog ini sekarang yak? >,<
    this is what i've been looking for 2 years ago.
    tp belum dapat agent terpercaya. kalo mau berangkat sekarang jadi bingung soalnya sdh krj 😦 😦

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s