Jakarta oh Jakarta

Image

Gambarnya minjem dari Om Google.

Jakarta kejam, Bung!

Pasti udah sering denger deh kalimat ini. Atau banyak yang bilang Jakarta lebih kejam dari ibu tirinya Cinderella >.< Tapi emang bener, Jakarta itu kejam, tanya deh sama perantau kaya gue yang dari kuliah memutuskan hijrah dan menuh-menuhin Jakarta sampai cari kerja pun disini. Tadinya abis balik dari Belanda, gue punya pikiran buat gak stay di Jakarta lagi, tapiiii apa daya, di balik kekejaman dan kekerasan Jakarta, dia juga maniiiis, semanis mulut sales yang nawarin barang, apalagi sama hiburan2 nya, makanan2nya 😦

Kalau pulang Pekanbaru ke rumah bonyok gue, gue paling betah seminggu pertama, makan masakan rumah dan nyokap gue, seminggu berikutnya (biasanya natal gue balik 2 minggu) gue mati gayaaaaa dan berpikir duhhh klo di Jakarta gue bisa nonton, makan sushi tei, minum bubble tea kesukaan gue, atau apalahhh yang tetep jauh lebih menarik dari Pekanbaru >.<

Anyway, tadi pagi pas gue berangkat, gue gak gitu buru-buru, pas naik angkot  gue lebih merhatiin isi angkot yang penuh tempelan di kacanya. Ada tempelan “Kutunggu jandamu” sampai tempelan “Kalau cowo kere jangan bilang cewe itu matre”,hahaha. Abis turun, gue merhatiin sejuta orang yang buru-buru banget jalannya. Semua orang tuh bener2 berlomba di Jakarta, sadis2an sambil sikut2an di bus, berusaha dapat tempat, apalgi di kereta buat yang dari Bekasi/Depok. Dulu anak kantor gue suka tiap senin pagi dari Bekasi, pasti pasang status macem2 di BBM nya buat komentin keretanya. Gue seh gak pernah naik kereta, tapi gue pernah berburu bus di kejamnya Jakarta pagi sama pulang kantor naik 213  😦

Image

Gambarnya dari Om Google juga.

Gue suka menganalisa orang-orang yang gue temuin di jalan, ada ibu-ibu tua sama anak kecil yang minta-minta, ibu-ibu tua jualan kue ala kadarnya, ada yang tiduran lah di jalanan, bapak-bapak tua yang jualan tissue sama masker, ada mahasiwa yang bawa buku tebel, ada karyawan yg lengkap sama dandanan menor,ada pegawai kantoran standard kaya gue yang kalo jalan sambil dengerin musik, ada juga bapak-bapak tua yang bawa tas kaya tas laptop tapi kumal dan dikepit sambil matanya udah kosong aja jalan, ada juga cowo-cowo muda yang kalau jalan cepet-cepet sambil suka nabrak >.< sama yang paling ngeselin adalah yang suka bbman/smsan di jalan sehingga jalannya jadi lambat dan jadi macet dan bikin kesel, karena kan mau buru-buru, zzzzzzzz.

Hal-hal aneh juga banyak gue temuin di jalan. Kalau pengalaman gue sendiri seh, yang paling parah itu waktu ada cowo di motor yang ngeluarin t*t*t nya ke gue pas gue lagi mau nyebrang >.< Jadi ceritanya, gue tuh harus lewatin pasar/gang perumahan gitu buat nyampai di jalan gede, nah gue suka motong lewat gang perumahan yang kalau pagi emang sepi, masih pada di dalem kali. Beberapa x seh ya biasa aja, sampai pas gue jalan, tiba2 ada motor dari belakang dan seketika dia ngeluarin itu nya dan gue panikkkk. Gue muter balik gak ada orang, gue langsung ambil telpon dan nelpon orang kantor gue yang kepikiran aja. Asli gue panikkk banget + takuttt bangett, bisa2 nya ada yang saiko kaya gitu.

Kalau pengalaman temen gue lain lagi. Dia rutenya sama kaya gue, jadi kita tuh lewatin beberapa kantor jalan kaki buat sampai di gedungnya kita. Nah di gedung2 perkantoran gitu kan suka ada tukang kebun atau satpam kantor gitu kan. Satu kali, tukang kebunnya tiba2 berdiri pas dia lewat, trus ngeremas dadanya >.< *speechlessss* pas dia teriak2 tuh tukang kebun malah cengar2, asliiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii gilakkkkkk *pingin lemparin batu bata ke muka tukang kebun*

Dua contoh cerita gue berhubungan sama pelecahan gitu, bukan maksudnya mau vulgar ya, tapi kadang berasa sangat gak aman sama diri sendiri even di jalan raya, pagi hari dimana ramenya luar biasa 😦 Belom lagi sejuta kejadian kaya gitu di kereta yang gue denger dari temen2 gue.

Serem dehh, ya kembali lagi, Jakarta kejam, manusia di dalamnya juga kadang kejam, tinggal pandai2 kita membaur dan mencari teman dan gue berharap transportasi umumnya segera dibenerin, soalnya taxi sekarang mahal, bensin mahal, kalau transportasi umumnya bikin kita gak nyaman dan aman, ya susah juga ya >.<

Gue masih berharap, Jakarta akan semakin baik di masa datang dan bisa dibanggain 🙂

Advertisements

20 thoughts on “Jakarta oh Jakarta

    • Udah diteriakin gitu, dia malah cengar-cengir Be, emang sakit seh, jadinya temen aku gondok + nangis sendiri >.< Iaaa 😦 makin serem, makin semrawut 😦 semoga lebih baikk yaa, gak makin kacau Jakarta 🙂

  1. Serem amat sih astrid pengalaman kamu sama temenmuu huhuhu.. Aku untungnya belum pernah nemu yang aneh2 waktu dulu kerja di Jakarta.

    Sekarang sejak di Pekanbaru aku jadi rindu Jakarta nih. Aku rindu sushi teiiiiiii hahaha

  2. Bukan hanya kejam tapi edan kalo itu mah. Tapi kejadian pelecehan begitu gak cuma di kota metropolitan loh, aku beberapa kali dikasih penampakan seperti itu pas di Malang, Semarang juga.
    Aku yang gak suka ama Jakarta cuma satu, naik taksinya mahaaaal, ditambah lagi kalo pas nyasar. Bangkrut bandar deh 😦

  3. ouw.. merantau di jakarta ternyata 😀
    aku juga ada crita pelecehan gitu, malah di rumah sendiri..
    ada org gila ngetok pintu, aku intip di jendela, gak keliatan. aku bukalah itu pintu dan ternyataaaaa…. orang gila itu berdiri tepat di depan pintu sambil ngeluarin *itu*nya dna ditunjukkin ke aku..huwaaaaa… untung aja anakku masih di dalam kamar. langsung deh banting pintu dan teriak2 maling.. orang gilanya lgsg ngibrit.. fyi, orgilnya itu kira2 seumuran 20an gitu, bawa motor pula 😦

  4. Iaa, aku mah di jakarta sekarang Mba tinggalnya 🙂 Aaahhh, serem yaaa Mba :(, aku belum pernah denger tuh yang berani ngetok rumah, tapiii asli serem dan orang2 sakit jiwa gitu pinginnya dikarantina jauh2 >.<

  5. ” … yang paling parah itu waktu ada cowo di motor yang ngeluarin t*t*t nya ke gue pas gue lagi mau nyebrang ” – – ini sinting apa sinting ya ? ngeri banget sih mba. aduh, aku gak kebayang deh betapa paniknya dikau. temen mba jg ya, aduh kasihan sekali dia. pasti trauma banget dia ya. jangan lewat daerah situ lg deh mba. aku aja bacanya ngeri, apalagi kalian yang ngalamin. tapi pernah tuh aku lagi naik ojek, trus ngeliat mas – mas. kirain lagi pipis, nggak taunya lagi ngelus2x barangnya sambil ngeliatin anak SD yg lagi berkeliaran di jalan dari balik pohon. waktu itu aku udh pengen turun, trus nimpuk dia pakai batu. tapi ojeknya juga jalannya cepet. jadi gak kesampean. kayaknya kalau nggak digituin, nggak sadar ya mereka kalau lagi di tempat umum.

    duh, hati – hati deh mba ya. kalau bisa jauh – jauh dari daerah itu … jakarta bukan kejam lagi, udah SADIS ! 🙂 maklum lah, pemimpinnya jg udh nggak bermoral. jd jangan harap masyarakatnya bermoral jg. pokoknya, jangan lupa doa mba. cuma Tuhan yg bisa lindungin kita 🙂

    • Ia bener, kudu hati2 dimana aja dan berdoa, padahal itu pagi dan rame loh 😦 Mudah2an Jakarta berubah yaaa, ke arah yang lebih baik, kan we love you Jakarta 🙂

      • ya, berharap sih gitu. moga – moga dengan kehadiran bpk jokowi dan bpk ahok, mental orang Indonesia ( khususnya jakarta ) berubah ya dengan mencontoh mereka 🙂

        hidup jokowi – ahok ! ( loh kok ? hahaha )

  6. Saya nyerah hidup di jakarta mbak, saya cuma bertahan 4 bulan di jakarta, setelah itu saya dapat tawaran di Balikpapan, disini lebih tenang mbak, bebas dari kemacetan seperti Jakarta. 🙂

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s