Kecanduan Games

Gue doyan banget maen game. Awal dulu punya Ipad, gue mainin banyak banget, yang city-cityan, coin dozer sampe yang rutin ditungguin kaya smurf sama The Sims. Bangun tidur inget panen, inget ngasih makan The Sims, trus kerja, bedeuhhhh, kalau yang gak penting -penting gitu suka rajin gue emang,hahaha πŸ˜›

The Sims gue kemarin itu udah sampe level 50an trus Β minta diupdate. Pas gue update, butuh wifi soalnya gede, gak tau gimana malah crush trus gue hapus buat diinstal lagi, dan ilangggggg dunk kakak πŸ˜₯ duhhhh sakit atii banget, sekarang gak gue mainin lagi seh.

Abis itu ada temple run 1 dan 2, subway surfers, fruit ninja, cut the rope sama city-city gituu, tapi itu gak bertahan lama, soalnya main itu kan gak harus rutin nungguin. Abis itu mulai maen Hay Day. Ahhh aku bahagia sekali punya mainan ini, Β dulu sebelum heitzz gue udah mulai mainin, ini wujud level nya, udah level 56, trus gue tiba-tiba males soalnya kalau pake wifi kantor gak mau kebuka, gara-gara wifi kantor “kencengnya” dahsyatttt. Akhirnya dari 5 bulan yang lalu, gue resmi berhenti dari Hay Day. Padahal sayang ya emas gue masih banyakkkk.Image

*padahal kalau ini beneran, eike udah kayaaa, udah jadi petani kayaaaa trus bisa jalan-jalan tanpa mikirin gaji bulanan :P*

Nah yang sekarang yang terupdate gue mainin adalah……………… apa lagi kalau bukan Candy Crush πŸ˜€ Banyaaak banget yang mainin dan gue ikut kecanduan. Karena gue kan udah menonaktifkan FB gue, jadi buat naik level yang beda area, gue harus mainin 3 level dalam 3 hari, gak bisa minta tiket, dan mulai tadi malem gue stuck di level yang kedua nya buat naik ke 276.

Image

Buat Candy Crush, gue sempet maksain si Jan nyobain, dia cuma main 15 level, trus dia bilang dia gak demen *alibiii ajaaahhh, padahal mahhh dia gak bisa kaliiii :P* Jadi nya sekarang dia dengerin doang kalau gue agak kesel karena stuck kelamaan,hehehe πŸ˜›

Gue coba cari-cari lagi game yang enak lagi, tapi gak nemu 😦 Yang game nya dari Line, gue gak gitu demen, jadi ya buat sekarang hiburan gue satu-satunya hanyalah Candy Crush.

Ada yang punya info game yang menarik gakkk? πŸ˜€ atau ada yang kecanduan game jugaaaa? πŸ˜›

Jakarta oh Jakarta

Image

Gambarnya minjem dari Om Google.

Jakarta kejam, Bung!

Pasti udah sering denger deh kalimat ini. Atau banyak yang bilang Jakarta lebih kejam dari ibu tirinya Cinderella >.< Tapi emang bener, Jakarta itu kejam, tanya deh sama perantau kaya gue yang dari kuliah memutuskan hijrah dan menuh-menuhin Jakarta sampai cari kerja pun disini. Tadinya abis balik dari Belanda, gue punya pikiran buat gak stay di Jakarta lagi, tapiiii apa daya, di balik kekejaman dan kekerasan Jakarta, dia juga maniiiis, semanis mulut sales yang nawarin barang, apalagi sama hiburan2 nya, makanan2nya 😦

Kalau pulang Pekanbaru ke rumah bonyok gue, gue paling betah seminggu pertama, makan masakan rumah dan nyokap gue, seminggu berikutnya (biasanya natal gue balik 2 minggu) gue mati gayaaaaa dan berpikir duhhh klo di Jakarta gue bisa nonton, makan sushi tei, minum bubble tea kesukaan gue, atau apalahhh yang tetep jauh lebih menarik dari Pekanbaru >.<

Anyway, tadi pagi pas gue berangkat, gue gak gitu buru-buru, pas naik angkot Β gue lebih merhatiin isi angkot yang penuh tempelan di kacanya. Ada tempelan “Kutunggu jandamu” sampai tempelan “Kalau cowo kere jangan bilang cewe itu matre”,hahaha. Abis turun, gue merhatiin sejuta orang yang buru-buru banget jalannya. Semua orang tuh bener2 berlomba di Jakarta, sadis2an sambil sikut2an di bus, berusaha dapat tempat, apalgi di kereta buat yang dari Bekasi/Depok. Dulu anak kantor gue suka tiap senin pagi dari Bekasi, pasti pasang status macem2 di BBM nya buat komentin keretanya. Gue seh gak pernah naik kereta, tapi gue pernah berburu bus di kejamnya Jakarta pagi sama pulang kantor naik 213  😦

Image

Gambarnya dari Om Google juga.

Gue suka menganalisa orang-orang yang gue temuin di jalan, ada ibu-ibu tua sama anak kecil yang minta-minta, ibu-ibu tua jualan kue ala kadarnya, ada yang tiduran lah di jalanan, bapak-bapak tua yang jualan tissue sama masker, ada mahasiwa yang bawa buku tebel, ada karyawan yg lengkap sama dandanan menor,ada pegawai kantoran standard kaya gue yang kalo jalan sambil dengerin musik, ada juga bapak-bapak tua yang bawa tas kaya tas laptop tapi kumal dan dikepit sambil matanya udah kosong aja jalan, ada juga cowo-cowo muda yang kalau jalan cepet-cepet sambil suka nabrak >.< sama yang paling ngeselin adalah yang suka bbman/smsan di jalan sehingga jalannya jadi lambat dan jadi macet dan bikin kesel, karena kan mau buru-buru, zzzzzzzz.

Hal-hal aneh juga banyak gue temuin di jalan. Kalau pengalaman gue sendiri seh, yang paling parah itu waktu ada cowo di motor yang ngeluarin t*t*t nya ke gue pas gue lagi mau nyebrang >.< Jadi ceritanya, gue tuh harus lewatin pasar/gang perumahan gitu buat nyampai di jalan gede, nah gue suka motong lewat gang perumahan yang kalau pagi emang sepi, masih pada di dalem kali. Beberapa x seh ya biasa aja, sampai pas gue jalan, tiba2 ada motor dari belakang dan seketika dia ngeluarin itu nya dan gue panikkkk. Gue muter balik gak ada orang, gue langsung ambil telpon dan nelpon orang kantor gue yang kepikiran aja. Asli gue panikkk banget + takuttt bangett, bisa2 nya ada yang saiko kaya gitu.

Kalau pengalaman temen gue lain lagi. Dia rutenya sama kaya gue, jadi kita tuh lewatin beberapa kantor jalan kaki buat sampai di gedungnya kita. Nah di gedung2 perkantoran gitu kan suka ada tukang kebun atau satpam kantor gitu kan. Satu kali, tukang kebunnya tiba2 berdiri pas dia lewat, trus ngeremas dadanya >.< *speechlessss* pas dia teriak2 tuh tukang kebun malah cengar2, asliiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii gilakkkkkk *pingin lemparin batu bata ke muka tukang kebun*

Dua contoh cerita gue berhubungan sama pelecahan gitu, bukan maksudnya mau vulgar ya, tapi kadang berasa sangat gak aman sama diri sendiri even di jalan raya, pagi hari dimana ramenya luar biasa 😦 Belom lagi sejuta kejadian kaya gitu di kereta yang gue denger dari temen2 gue.

Serem dehh, ya kembali lagi, Jakarta kejam, manusia di dalamnya juga kadang kejam, tinggal pandai2 kita membaur dan mencari teman dan gue berharap transportasi umumnya segera dibenerin, soalnya taxi sekarang mahal, bensin mahal, kalau transportasi umumnya bikin kita gak nyaman dan aman, ya susah juga ya >.<

Gue masih berharap, Jakarta akan semakin baik di masa datang dan bisa dibanggain πŸ™‚

Berburu Jalan-Jalan

Ampun ya gue, baru juga abis liburan Juli dan next holiday gue itu baru Februari, tapi gue superrrr excited nyari dari sekarang πŸ˜›

Ada seh liburan natal, tapi standard seh, pulang ke rumah ayahanda dan ibunda ke Pekanbaru sama nyari tiketnya Gabriel, dari Manado-Pekanbaru. Yang buat excited ya tetep ntar buat Februari πŸ˜›

Jadi ceritanya Ike kan merit ntar Februari di Bali, gue udah di beliin tiket buat ke sananya sama dia *thanks eneng* cuma baliknya belum, nah gue masih harus konsultasi juga sama Jan kapan baliknya, dia nya kan mau kemana-kemani. Ini bangian seru nya browsing buat kemana kemani nya πŸ˜›

Sama Ike seh gue udah ada rencana buat ke Pekanbaru berdua, satu hari aja, soalnya bonyok gue belum pernah ketemu sama dia, abis itu pinginnya ke Sing bareng buat 3 hari lah weekend gitu, sebelum akhirnya dia melepas masa nona-nona nya πŸ™‚

Mudah-mudahan semuanya berjalan lancar dengan pemburuan jalan-jalan gue. Apalagi Air Asia ntar malem tuh promo, promo tahunannya, mudah-mudahan murah rah rah yaaaaa, gue suka nyesek kalau tiket mahal, mending hotel/jalan-jalan/makan/ SHOPPING nya yang mahal πŸ˜›

Sebagai contoh tiket murah, gue udah beli tiket promo Citilink ke pekanbaru buat akhir tahun itu cuma 56.000 rupiah SAJA -ketawapuasbahagia-, cuma pas baliknya mau beli lagi, Citilink tutup dunk rute pekanbaruuuuuu πŸ˜›

Nah gue berharap bisa dapet tiket murah dari promo Air Asia dan Tiger, paling gak yang urgent buat beliin Jan tiket ke Bali yang sama dengan yang udah gue punya, trus tiket ke Pku nya bareng Ike, sisanya we’ll see how cheap promo nya ntar malemmm…… πŸ˜€